Ketua KPK Akui Ada Serangan Air Keras dan Bom Molotov ke Pegawai KPK - Kompas.com

Ketua KPK Akui Ada Serangan Air Keras dan Bom Molotov ke Pegawai KPK

Kompas.com - 14/03/2018, 13:00 WIB
Penyidik KPK Novel Baswedan (kiri) didampingi oleh Wakil Ketua KPK Laode Muhammad Syarif, tiba di gedung KPK, Jakarta, Kamis (22/2/2018). Novel kembali ke Indonesia setelah sepuluh bulan menjalani operasi dan perawatan mata di Singapura akibat penyerangan air keras terhadap dirinya.KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG Penyidik KPK Novel Baswedan (kiri) didampingi oleh Wakil Ketua KPK Laode Muhammad Syarif, tiba di gedung KPK, Jakarta, Kamis (22/2/2018). Novel kembali ke Indonesia setelah sepuluh bulan menjalani operasi dan perawatan mata di Singapura akibat penyerangan air keras terhadap dirinya.

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi Agus Rahardjo mengungkapkan bahwa teror seperti penyerangan dengan menyiram air keras memang tidak hanya terjadi kepada penyidik senior KPK Novel Baswedan.

Kemarin, kepada Komisi Nasional Hak Asasi Manusia, Novel menyampaikan bahwa penyiraman air keras juga terjadi kepada dua pegawai KPK lainnya.

"Oh itu kejadiannya sudah lama. Jadi ada yang mobilnya disiram air keras, satu lagi terus terang saya belum tahu," ujar Agus Rahardjo di Kantor Kementerian Keuangan, Jakarta, Rabu (14/3/2018).

"Tetapi yang mobilnya itu kalau enggak salah juga penyidik yang senior. Malah ada yang rumahnya dilempari bom molotov, ada," kata dia.

(Baca juga: Jika Penyerangan Novel Tak Diusut Tuntas, Pemerintah Akan Dipermalukan)

Saat ditanya wartawan siapa dua penyidik KPK yang mendapatkan teror dan penyerangan dengan air keras, Agus tidak mau mengungkapnya.

Ia justru meminta media untuk membuka berbagai pemberitaan beberapa tahun silam, karena peristiwa itu bukanlah peristiwa yang baru dan sudah pula diberitakan.

Setelah dimintai keterangan oleh Komnas HAM kemarin, Novel Baswedan tak banyak bicara terkait kasus penyiraman air keras kepada dirinya kepada media.

Namun tim kuasa hukum Novel, Alghiffari Aqsa mengatakan, dalam pertemuan dengan Komnas HAM, Novel memberikan keterangan yang selama ini tidak banyak terungkap ke publik.

"Tadi dijelaskan juga penyerangan kepada KPK dan institusi penyidik dan staf KPK tidak hanya 11 April 2017 lalu. Bahkan penyiraman air keras tidak hanya kepada kepada Mas Novel ternyata," ujar Alghiffari di Kantor Komnas HAM, Jakarta, Selasa (13/3/2018).

(Baca: Kepada Komnas HAM, Novel Ungkap Penyiraman Air Keras Tak Hanya Terjadi Kepadanya)

Menurut Alghiffari, Novel mengungkapan bahwa penyiraman air keras juga terjadi kepada pegawai KPK lainnya. Alghiffari menyebut ada dua orang pegawai KPK yang diserang dengan air keras.

Penyerangan itu terjadi sebelum kasus penyiraman air keras kepada Novel terjadi. Namun Algifari mengatakan tidak bisa menyebut nama dua pegawai KPK karena alasan keamaman pegawai KPK tersebut.

Kompas TV Tim bentukan Komnas HAM ini mencoba meminta keterangan Novel terkait peristiwa penyiraman air keras kepada dirinya.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Komentar

Terkini Lainnya


Close Ads X