Saat Ketua DPR dan Ketum PBNU Bicarakan Gaya Komunikasi Politik Jokowi

Kompas.com - 09/03/2018, 17:00 WIB
Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta, Selasa (28/2). 

Kompas/Wisnu Widiantoro (NUT)
28-02-2017 WISNU WIDIANTOROPresiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta, Selasa (28/2). Kompas/Wisnu Widiantoro (NUT) 28-02-2017

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Dewan Perwakilan Rakyat Bambang Soesatyo dan Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama Said Aqil Siradj menceritakan pandangannya tentang sosok figur Joko Widodo.

Bambang melihat bahwa Jokowi merupakan sosok yang penuh dengan kesederhanaan. Dengan demikian, Jokowi patut dijadikan sebagai teladan dalam kepemimpinan.

"Bicara soal komunikasi politik Jokowi. Pak Jokowi enggak banyak kata, hanya ajak orang lihat-lihat, selesai," kata Bambang dalam sambutannya di peluncuran buku Komunikasi Politik Jokowi karya Andi Budi Sulistijanto di Gedung Nusantara IV, Kompleks Parlemen, Jakarta, Jumat (9/3/2018).

Bambang juga mengungkapkan kerasnya serangan kebencian terhadap Jokowi ketika Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan sempat dihalangi oleh Pasukan Pengamanan Presiden saat ingin turun mendampingi Jokowi menjelang penyerahan Piala Presiden 2018 kepada Persija, Sabtu (17/2/2018).

Namun demikian, kata Bambang, Jokowi mampu meredam ujaran kebencian tersebut dengan komunikasi non verbalnya. Ini diperlihatkan saat Jokowi mengajak Anies Baswedan ke mobil kepresidenan saat meninjau Wisma Atlet Kemayoran ke Kawasan Senayan beberapa waktu lalu.

"Pak Jokowi enggak pakai argumentasi banyak-banyak, dia ajak Pak Anies satu mobil selesai. Inilah cara-cara komunikasi politik yang efektif," kata dia.

(Baca juga: Jokowi: Tanpa Musik Terasa Hambar...)

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bambang menilai gaya komunikasi politik Jokowi cenderung halus dan santun tanpa harus menyakiti dan menyudutkan orang atau beradu argumentasi. Kemampuan itulah yang membuat Jokowi juga tidak perlu menyanggah atau menjawab tudingan politik yang menyerangnya.

"Ini menjadi bukti bahwa kita sebagai pemimpin harus jadi diri kita, tidak boleh jadi orang lain," ujar politisi Partai Golkar itu.

Hal senada juga diungkapkan oleh Ketua PBNU Said Aqil Siradj. Said melihat Jokowi merupakan sosok yang memiliki intuisi kuat. Jokowi dinilai berani memperjuangkan kebenaran dan berani menolak penyimpangan.

"Pak Jokowi memberikan teladan semaksimal mungkin. Beliau seorang pemimpin yang juga seorang Muslim yang percaya dengan agamanya," kata Said.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Perbaikan UU Cipta Kerja Dikhawatirkan Hanya Parsial pada Proses Pembentukan

Perbaikan UU Cipta Kerja Dikhawatirkan Hanya Parsial pada Proses Pembentukan

Nasional
Badan Legislasi DPR Setujui Draf RUU TPKS

Badan Legislasi DPR Setujui Draf RUU TPKS

Nasional
Lapor ke DPR, Teddy Gusnaidi Sebut MKD Akan Panggil Fadli Zon Terkait Twit 'Invisible Hand'

Lapor ke DPR, Teddy Gusnaidi Sebut MKD Akan Panggil Fadli Zon Terkait Twit "Invisible Hand"

Nasional
RUU TPKS, Denda bagi Korporasi yang Terlibat Kasus Kekerasan Seksual Diusulkan Minimal Rp 5 Miliar

RUU TPKS, Denda bagi Korporasi yang Terlibat Kasus Kekerasan Seksual Diusulkan Minimal Rp 5 Miliar

Nasional
Menkominfo: Perkembangan Virus Corona Tidak Konsisten, Kita Harus Ikuti Perkembangannya

Menkominfo: Perkembangan Virus Corona Tidak Konsisten, Kita Harus Ikuti Perkembangannya

Nasional
Prajurit TNI AU Ancam Usir Mertua Penyandang Disabilitas, Kadispen AU: Sudah Selesai secara Kekeluargaan

Prajurit TNI AU Ancam Usir Mertua Penyandang Disabilitas, Kadispen AU: Sudah Selesai secara Kekeluargaan

Nasional
Besok, Jokowi Hadiri Peringatan Hari Antikorupsi Sedunia di KPK

Besok, Jokowi Hadiri Peringatan Hari Antikorupsi Sedunia di KPK

Nasional
Munarman: Banyak Kesalahan dalam Dakwaan Jaksa, Saya Akan Ajukan Eksepsi

Munarman: Banyak Kesalahan dalam Dakwaan Jaksa, Saya Akan Ajukan Eksepsi

Nasional
Video Viral Oknum TNI AU di Pekanbaru Ancam Usir Mertua Penyandang Disabilitas

Video Viral Oknum TNI AU di Pekanbaru Ancam Usir Mertua Penyandang Disabilitas

Nasional
Jelang Hakordia, Pegiat Antikorupsi Gelar Aksi Teatrikal di Gedung KPK

Jelang Hakordia, Pegiat Antikorupsi Gelar Aksi Teatrikal di Gedung KPK

Nasional
Beredar Informasi Dosen Lecehkan Mahasiswa Lewat Sexting, UNJ Akan Mendalami

Beredar Informasi Dosen Lecehkan Mahasiswa Lewat Sexting, UNJ Akan Mendalami

Nasional
KSP: Informasi 4 Orang di Bekasi Terpapar Varian Omicron Hoaks

KSP: Informasi 4 Orang di Bekasi Terpapar Varian Omicron Hoaks

Nasional
Jokowi Tak Laporkan Hadiah 3 Ton Jeruk dari Warga Karo ke KPK, Ini Alasannya

Jokowi Tak Laporkan Hadiah 3 Ton Jeruk dari Warga Karo ke KPK, Ini Alasannya

Nasional
Peserta Muktamar Ke-34 NU Diwajibkan Sudah Vaksin Covid-19 Dosis Kedua

Peserta Muktamar Ke-34 NU Diwajibkan Sudah Vaksin Covid-19 Dosis Kedua

Nasional
Polisi Sebut Satu Saksi Kasus Dugaan Korupsi PT JIP Kembalikan Uang Rp 1,7 Miliar

Polisi Sebut Satu Saksi Kasus Dugaan Korupsi PT JIP Kembalikan Uang Rp 1,7 Miliar

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.