Kompas.com - 25/02/2018, 07:26 WIB
Keluarga korban Bom Bali I, Ni luh Erniati (tengah) ketika menceritakan kisah pilu kehilangan suaminya di Hotel Akmani, Jakarta, Sabtu (24/2/2018). KOMPAS.com/ MOH NADLIRKeluarga korban Bom Bali I, Ni luh Erniati (tengah) ketika menceritakan kisah pilu kehilangan suaminya di Hotel Akmani, Jakarta, Sabtu (24/2/2018).
Penulis Moh. Nadlir
|
Editor Bayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Salah satu keluarga korban Bom Bali I, Ni luh Erniati, mengaku telah memaafkan para pelaku aksi terorisme itu. Ni Luh Erniati memaafkan, walaupun suaminya, I Gede Badrawan, tewas dalam peristiwa nahas pada 12 Oktober 2002 silam.

"Saya kehilangan suami yang bekerja di Sari Club sebagai head waiter. Saat itu saya punya dua putra umur 9 dan 1,5 tahun," kata Erni dalam diskusi di Hotel Akmani, Jakarta, Sabtu (24/2/2018).

Erni bercerita, pada saat kejadian 16 tahun yang lalu, dia berada di rumah indekos yang tak jauh dari lokasi bom meledak. Ia kaget bukan kepalang selagi anak-anaknya tertidur pulas.

"Saya dengar suara ledakan itu, itu sangat mengagetkan saya. Tak terlintas itu adalah bom, saya pikir itu gardu (listrik) yang meledak di jalan," kata dia.

Tak berapa lama, Erni mendengar bahwa ada kabar bom di meledak di Legian, Kuta, Bali.

"Teman-teman kos tidak ada yang bilang ke saya. Di luar kos, orang cuma tanya ke saya, 'Ibu, Bapak kerja?' Saya bilang, 'iya'. Mereka enggak mau lanjutkan cerita lagi," tutur Erni.

(Baca juga: Eks Napi Teroris: Bom Bali I Membuka Misteri Rentetan Bom di Indonesia)

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ia pun akhirnya masuk lagi ke dalam kamar indekos. Saat itulah Erni mendengar perbincangan teman-temannya bahwa di Legian banyak berserakan potongan-potongan tubuh korban.

"Saya masih menguatkan hati. Saya mengatakan bahwa itu bukan bom," kata Erni.

Hingga pagi menjelang, Erni masih menunggu suaminya pulang kerja. Namun, yang ia tunggu ternyata tak juga kunjung datang.

"Biasanya suami saya pulang kerja pukul 04.00 pagi. Saya tunggu pukul 02.00, pukul 04.00, enggak juga pulang," ujarnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ini Daftar Aplikasi dan Situs yang Diblokir Kuota Internet Kemendikbud Ristek

Ini Daftar Aplikasi dan Situs yang Diblokir Kuota Internet Kemendikbud Ristek

Nasional
Amnesty Desak Aparat Investigasi Teror Bom Molotov di Kantor LBH Yogyakarta

Amnesty Desak Aparat Investigasi Teror Bom Molotov di Kantor LBH Yogyakarta

Nasional
Ombudsman Telah Beri Rekomendasi Terkait TWK KPK ke Presiden dan DPR

Ombudsman Telah Beri Rekomendasi Terkait TWK KPK ke Presiden dan DPR

Nasional
Mengenang Pendeta Yeremia yang Tewas Ditembak di Papua

Mengenang Pendeta Yeremia yang Tewas Ditembak di Papua

Nasional
38 Akademisi dari Australia Surati Jokowi, Minta Amnesti untuk Saiful Mahdi

38 Akademisi dari Australia Surati Jokowi, Minta Amnesti untuk Saiful Mahdi

Nasional
PT KAI Buka Lowongan Kerja, Ini Formasi dan Cara Daftarnya

PT KAI Buka Lowongan Kerja, Ini Formasi dan Cara Daftarnya

Nasional
Pemanggilan Suroto ke Istana Dinilai Paradoks Demokrasi, Hanya Manis di Depan

Pemanggilan Suroto ke Istana Dinilai Paradoks Demokrasi, Hanya Manis di Depan

Nasional
Polisi Pastikan Kasus Penganiayaan Tak Hambat Penyidikan Muhammad Kece

Polisi Pastikan Kasus Penganiayaan Tak Hambat Penyidikan Muhammad Kece

Nasional
Cerita Suroto Bentangkan Poster ke Jokowi, Sulit Dapat Spidol hingga Kaki Gemetar

Cerita Suroto Bentangkan Poster ke Jokowi, Sulit Dapat Spidol hingga Kaki Gemetar

Nasional
Dewan Pengawas KPK Tolak Laporkan Pelanggaran Etik Lili Pintauli secara Pidana

Dewan Pengawas KPK Tolak Laporkan Pelanggaran Etik Lili Pintauli secara Pidana

Nasional
Profil Ali Kalora, Pemimpin Kelompok Teroris MIT yang Tewas

Profil Ali Kalora, Pemimpin Kelompok Teroris MIT yang Tewas

Nasional
UPDATE: Tambah 11 di Korsel, Total 5.916 WNI Terpapar Covid-19 di Luar Negeri

UPDATE: Tambah 11 di Korsel, Total 5.916 WNI Terpapar Covid-19 di Luar Negeri

Nasional
Dukung 56 Pegawai yang Akan Dipecat, Pegawai KPK Dipanggil Inspektorat

Dukung 56 Pegawai yang Akan Dipecat, Pegawai KPK Dipanggil Inspektorat

Nasional
Jokowi Ungkap Kontribusi RI Hadapi Situasi Darurat Energi dan Iklim Dunia

Jokowi Ungkap Kontribusi RI Hadapi Situasi Darurat Energi dan Iklim Dunia

Nasional
Mahfud Harap Publik Tetap Tenang Usai Pimpinan Teroris MIT Ali Kalora Tewas Ditembak

Mahfud Harap Publik Tetap Tenang Usai Pimpinan Teroris MIT Ali Kalora Tewas Ditembak

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.