Komisioner Ombudsman Dikritik karena Komentarnya soal Kasus Novel Baswedan

Kompas.com - 14/02/2018, 20:53 WIB
Komisioner Ombudsman Adrianus Meliala melakukan monitoring terhadap penataan PKL yang telah dilakukan Pemprov DKI di Jalan Jatibaru Raya, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Rabu (17/1/2018) Kompas.com/David Oliver PurbaKomisioner Ombudsman Adrianus Meliala melakukan monitoring terhadap penataan PKL yang telah dilakukan Pemprov DKI di Jalan Jatibaru Raya, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Rabu (17/1/2018)

JAKARTA, KOMPAS.com - Tim advokasi Novel Baswedan mengkritisi pernyataan Komisioner Ombudsma Adrianus Meliala terkait berita acara pemeriksaan Novel sebagai korban. Sebelumnya, Adrianus mengatakan bahwa penyidik senior KPK itu terlalu irit bicara dan tidak kooperatif terkait kasus penyerangannya.

Direktur LBH Jakarta Alghiffari Aqsa menganggap pernyataam Adrianus sebagai manuver yang tak masuk akal.

"Adrianus malah menyerang Novel dengan pernyataan yang menilai Novel tidak kooperatif dan tidak terbuka. Novel sebagai korban justru dipersalahkan," ujar Alghiffari melalui keterangan tertulis, Rabu (14/2/2018).

Alghiffari mengatakan, Novel telah diperiksa sebagai korban oleh Penyidik Polda Metro Jaya di Singapura. Kuasa Hukum, dan Biro Hukum KPK di KBRI Singapura mendampingi BAP Novel selama 5-6 jam pada 14 Agustus 2017. Meski dalam keadaan sakit, kata Alghiffari, Novel menjawab semua pertanyaan-pertanyaan dalam BAP.


Baca juga : Adrianus Sebut Novel Tidak Kooperatif dalam Penyidikan Kasusnya

Ia menilai pernyataan Adrianus semata untuk "cek ombak", melihat reaksi publik merespon penyidikan kasus Novel yang jalan di tempat. Novel seolah ditampilkan sebagai pihak yang menghambat penyidikan karena enggan membeberkan keterangan secara gamblang kepada penyidik.

"Terlihat, polisi tidak mau tampil didepan atas kejanggalan-kejanggalan yang terjadi," kata Alghiffari.

Tim advokasi juga mempertanyakan intensi Adrianus pada pernyataan-pernyataannya sebagai Komisioner Ombudsman. Menurut Alghiffari, semestinya peran Ombudsman adalah mengkritisi pelayanan publik dan buruknya administrasi kepolisian. Bukan dengan menyerang Novel yang merupakan korban kekerasan. Ia mempertanyakan apakah pernyataan Adrianus merupakan sikap pribadinya atau sikap lembaga.

"Jangan sampai Ombudsman justru yang melakukan maladministrasi," kata Alghiffari.


Baca juga : KPK Keberatan Jika Novel Disebut Tak Koperatif Diperiksa Polisi 

Tak hanya itu, Adrianus juga menyebut AL, terduga kuat pelaku Penyerangan Novel merupakan korban maladministrasi polisi. Dengan demikian, BAP Novel harus diulang. Bahkan, kata Alghiffari, Adrianus meminta klarifikasi soal AL ke Polda Metro Jaya dan meminta nama baik AL dipulihkan.

Belum lagi ditambah berbagai kejanggalan yang ditemukan tim advokasi Novel dalam penyidikan Polri. Alghiffari mengatakan, hal itu menunjukkan penyidikan kasus penyiraman air keras terhadap Novel masih belum menunjukkan perkembangan berarti hingga saat ini.

"Bisa jadi apa yang dilakukan Adrianus dan Polri hanyalah drama agar kasus ini terkesan sulit untuk diungkap sehingga proses hukum yang berlarut-larut seolah wajar," kata dia.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X