Kekecewaan Korban Agen Perjalanan Umrah yang Gagal Bahagiakan Ibunya

Kompas.com - 06/02/2018, 07:46 WIB
Zainal, warga Tangerang mengungkapkan kekecewaannya pada agen travel umrah PT Garuda Angkasa Mandiri di Bareskrim Polri, Jakarta, Senin (5/2/2018). KOMPAS.com/AMBARANIE NADIAZainal, warga Tangerang mengungkapkan kekecewaannya pada agen travel umrah PT Garuda Angkasa Mandiri di Bareskrim Polri, Jakarta, Senin (5/2/2018).
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Zainal mengungkapkan kekecewaannya pada agen perjalanan umrah PT Garuda Angkasa Mandiri karena dirinya tak kunjung berangkat. Ia mendaftarkan empat orang, yakni ibu, istri, anak, dan dirinya sendiri, pada November 2015.

Semestinya, ia sekeluarga berangkat pada Februari 2016. Namun, hingga 2017, keluarganya belum juga berangkat.

"Saya minta uang kembali, tapi tidak dikembalikan. Akhirnya saya minta tetap diberangkatkan," kata Zainal di Bareskrim Polri, Jakarta, Senin (5/2/2018).

Akhirnya, keluarga Zainal mendapat jadwal berangkat pada November 2017. Namun, bukan dirinya yang berangkat, melainkan ibu, istri, dan anaknya. Zainal tak masalah asalkan keluarganya, terutama ibu yang dia kasihi, bisa pergi umrah.

"Saya pesan ke mereka, ibu saya usianya sudah tua. Tolong jangan dikecewakan," kata dia.

(Baca juga: Ada Kasus Serupa First Travel, Polisi Minta Masyarakat Tak Tergiur Umrah Murah)

Nyatanya, di hari keberangkatan pada 28 November 2017, mereka gagal berangkat. Akhirnya mereka diminta berkumpul lagi di bandara pada 2 Desember 2017. Namun, harapan meteka kembali pupus karena pihak biro perjalanan beralasan paspornya belum datang.

Akhirnya mereka diinapkan di hotel dekat bandara sambil menunggu rombongan dari Pekalongan. Bukannya langsung berangkat, calon jemaah kembali dimintai uang.

"Ditawarkan tambah dana sebagai pinjaman. Dengan embel-embel itu. Jemaah suruh meminjamkan ke travel Rp 11,8 juta supaya bisa berangkat," kata Zainal.

Karena tak ingin keluarganya gagal, ia pun mengeluarkan kocek lagi. Sesampainya di sana, keluarga Zainal dan rombongan dari Pekalongan terlantar di hotel karena belum dipesan oleh pihak biro perjalanan. Akhirnya, mereka berisitirahat di mushala hotel.

Keesokan harinya baru pihak biro perjalanan mengirim uang untuk booking kamar selama dua hari.

"Itu tanpa makan. Keluarga saya jajan, beli sendiri. Datanglah dari Madinah, baru ke Mekkah. Jemaah dari Pekalongan transpor bayar sendiri Rp 10 juta," kata Zainal.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X