Islam Indonesia dan Narasi Anti-semitisme

Kompas.com - 27/01/2018, 21:31 WIB
Warga berjalan di dekat masjid Kubah Batu di Yerusalem. AFP/AHMAD GHARABLIWarga berjalan di dekat masjid Kubah Batu di Yerusalem.
EditorPalupi Annisa Auliani


DI TENGAH kontroversi isu Israel-Palestina, menarik untuk melihat framing dari suara publik yang menjadi representasi Islam Indonesia atas isu ini. Di tengah renungan, saya melihat isu Yerusalem menjadi titik penting untuk melihat ketegangan Israel-Palestina, sekaligus masa depan geopolitik di kawasan Timur Tengah.

Keputusan presiden Donald Trump atas penetapan Yerusalem sebagai Ibu Kota Israel tidak hanya mengguncang geopolitik dunia internasioal. Lebih dari itu, keputusan tersebut menimbulkan gejolak baru di berbagai negara.

(Baca juga: Menteri Agama RI: Soal Yerusalem, Indonesia Tetap Tolak Keputusan AS )

Isu Israel-Palestina memang sangat seksi, menjadi titik panas dalam kajian antar-agama, politik internasional, hingga diplomasi kemanusiaan. Dalam kerangka kajian kawasan, isu ini sangat dinamis dan menyedot perhatian publik serta akademisi internasional.

Saya berusaha melihat isu panas ini dalam kerangka Islam Indonesia. Yaitu, bagaimana ormas Islam moderat dan tokoh-tokohnya—terutama dari Muhammadiyah dan Nahdlatul Ulama—merespons isu ini sebagai kajian yang penting dan strategis. Melihat kedua ormas ini menjadi penting, untuk menangkap bagaimana ormas Islam moderat merespons ketegangan ini.

Yerusalem merupakan kota tiga agama Abrahamik—Islam, Nasrani, Yahudi—yang selalu bergolak dalam beberapa abad. Sepanjang sejarahnya, Yerusalem selalu menyisakan catatan perdamaian, sekaligus ketegangan, antar-umat manusia.

(Baca juga: Tak Mengikat, Apa Arti Resolusi Majelis Umum PBB soal Yerusalem? )

Jika kita menyimak film Kingdom of Heaven garapan Ridley Scott dan William Monahan, akan terasa betul ketegangan, dinamika, sekaligus manipulasi politik yang melingkupinya. Konflik terus terjadi sepanjang abad, dalam perebutan klaim atas tanah dan kekayaan, juga tentang kota suci yang mengalirkan darah dan air mata.

Pada narasi film Kingdom of Heaven, tergambar kontestasi di arena kota suci Yerussalem. Saladin (atau Shalahuddin), sultan sekaligus pemimpin perang dari kelompok Islam, pada akhir penguasaan atas Yerussalem mengungkapkan makna yang mendalam.

Ia ditanya oleh Ksatria dari Ibelin, "Apa makna Yerusalem?" Saladin menjawab, "Nothing…. Everything!"

Betapa, di balik perang berkepanjangan yang merenggut ribuan nyawa, ada pertaruhan harga diri dan kekuasaan, yang berujung pada kekosongan, sekaligus pengakuan atas semuanya.

Islam Indonesia dan Isu Yahudi

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kakorlantas: Volume Kendaraan ke Jabodetabek Masih Normal

Kakorlantas: Volume Kendaraan ke Jabodetabek Masih Normal

Nasional
'Saya Pernah Merasakan Terjangkit Covid-19, Tolong Patuhi Protokol Kesehatan'

"Saya Pernah Merasakan Terjangkit Covid-19, Tolong Patuhi Protokol Kesehatan"

Nasional
Ini Aturan Pengetatan Perjalanan Setelah Larangan Mudik Berakhir

Ini Aturan Pengetatan Perjalanan Setelah Larangan Mudik Berakhir

Nasional
Muhadjir Effendy: Larangan Mudik Tak Berhasil 100 Persen, tapi Bukan Gagal

Muhadjir Effendy: Larangan Mudik Tak Berhasil 100 Persen, tapi Bukan Gagal

Nasional
Hentikan Agresi Israel terhadap Palestina

Hentikan Agresi Israel terhadap Palestina

Nasional
Gambaran Potensi Lonjakan Kasus Covid-19, Dua Pekan Setelah Libur Lebaran...

Gambaran Potensi Lonjakan Kasus Covid-19, Dua Pekan Setelah Libur Lebaran...

Nasional
Kejanggalan Tes Wawasan Kebangsaan Pegawai KPK yang Jadi Sorotan...

Kejanggalan Tes Wawasan Kebangsaan Pegawai KPK yang Jadi Sorotan...

Nasional
Satgas: 20 Provinsi Alami Kenaikan Kasus Kematian akibat Covid-19

Satgas: 20 Provinsi Alami Kenaikan Kasus Kematian akibat Covid-19

Nasional
Indonesia, Malaysia, dan Brunei Darussalam Bersama-sama Kutuk Keras Agresi Israel ke Palestina

Indonesia, Malaysia, dan Brunei Darussalam Bersama-sama Kutuk Keras Agresi Israel ke Palestina

Nasional
Polisi Berhentikan Mobil yang Buntuti Rangkaian Kendaraan Wapres Ma'ruf Amin

Polisi Berhentikan Mobil yang Buntuti Rangkaian Kendaraan Wapres Ma'ruf Amin

Nasional
Pegawai KPK Ungkap Kejanggalan TWK, dari Proses hingga Materi Pertanyaan

Pegawai KPK Ungkap Kejanggalan TWK, dari Proses hingga Materi Pertanyaan

Nasional
Indonesia Minta Negara OKI Bersatu Dukung Kemerdekaan Palestina

Indonesia Minta Negara OKI Bersatu Dukung Kemerdekaan Palestina

Nasional
Berikan Motor Roda Tiga untuk Gading, Mensos Risma: Dia Inspirasi Banyak Orang

Berikan Motor Roda Tiga untuk Gading, Mensos Risma: Dia Inspirasi Banyak Orang

Nasional
Pemeriksaan Spesimen Terkait Covid-19 Menurun, Ini Penjelasan Doni Monardo

Pemeriksaan Spesimen Terkait Covid-19 Menurun, Ini Penjelasan Doni Monardo

Nasional
Doni Monardo Sebut Persentase Kematian Akibat Covid-19 di Indonesia Meningkat

Doni Monardo Sebut Persentase Kematian Akibat Covid-19 di Indonesia Meningkat

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X