"Magnet" Suriah dan Tiga Ultimatum ISIS bagi Orang Indonesia

Kompas.com - 26/01/2018, 22:41 WIB
Kompas TV Bahrun Naim adalah salah satu pemimpin ISIS yang berasal dari Indonesia
|
EditorSabrina Asril

Di samping itu, kata Solahudin, ada motif lain WNI berbondong-bondong ke Suriah karena ramalan akhir jaman. Banyak hadist menyebutkan keutamaan Suriah di akhir zaman dan menjadi tempat yang diberkati. Sebab, di sanalah terjadi perang antara Imam Mahdi dengan Dajjal.

"Banyak hadist mengatakan kalau sudah akhir zaman, wajib pergi ke Suriah walau harus merangkak di atas salju. Itu yang membuat mereka berangkat ke Suriah, salah satunya ingin menyambut akhir zaman," kata Solahudin.

Solahudin memiliki beberapa pengalaman menemui deportan yang hendak berangkat ke Suriah. Salah satunya seorang pengusaha perempuan yang cukup sukses di Indonesia. Perempuan itu mengaku ingin bertemu Imam Mahdi di Suriah. Ia meyakini akhir zaman telah tiba setelah menonton tayangan televisi tentang tanda-tanda akhir zaman.

Baca juga : 3 Upaya Terobos Istana, dari Minta Jokowi Menikahkan hingga Mengaku ISIS

Ada pula yang memiliki kehidupan yang lebih layak di Suriah. Mereka termakan iming-iming video propaganda ISIS yang menggambarkan bahwa situasi di Suriah penuh kedamaian, mendapat makanan gratis, fasilitas kesehatan gratis, dan upah yang sangat tinggi.

Namun, begitu sampai di Suriah, mereka kecewa dan kembali ke tanah air. Dengan demikian, kata Solahudin, orang yang berangkat ke Suriah belum tentu karena ingin berperang dan menjadi teroris.

"Orang yang berangkat ke Suriah ini tingkat radikalisme berbeda. Yang bahaya yang niatnya perang. Kalau yang niatnya ingin memenuhi akhir jaman, tingkat radikalismenya berbeda," kata dia.

Solahudin mengatakan, sejumlah WNI mengaku tertarik masuk menjadi simpatisan ISIS karena menganggapnya sebagai agen perjalanan. ISIS dengan senang hati mengumpulkan orang dan memberangkatkannya ke Suriah. Agen-agen ISIS di Indonesia memanfaatkan orang yang sudah terpapar dengan fatwa ISIS dan keyakinan soal akhir jzman.

"Jadi alasannya karena yang bisa fasilitasi adalah orang ISIS. Bukan karena dia fanatik dengan ISIS. Makanya dia gabung dengan ISIS," kata Solahudin.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE BNPB: Korban Meninggal Dunia Gempa Majene Jadi 73 Orang, 27.850 Warga Mengungsi

UPDATE BNPB: Korban Meninggal Dunia Gempa Majene Jadi 73 Orang, 27.850 Warga Mengungsi

Nasional
UPDATE 17 Januari: 11.287 Kasus Baru Covid-19 Tersebar di 33 Provinsi, DKI Terbanyak

UPDATE 17 Januari: 11.287 Kasus Baru Covid-19 Tersebar di 33 Provinsi, DKI Terbanyak

Nasional
UPDATE 17 Januari: 46.138 Spesimen Diperiksa terkait Covid-19

UPDATE 17 Januari: 46.138 Spesimen Diperiksa terkait Covid-19

Nasional
UPDATE 17 Januari: Ada 73.243 Suspek Terkait Covid-19

UPDATE 17 Januari: Ada 73.243 Suspek Terkait Covid-19

Nasional
UPDATE 17 Januari: Bertambah 220, Pasien Covid-19 yang Meninggal Kini 25.987 Orang

UPDATE 17 Januari: Bertambah 220, Pasien Covid-19 yang Meninggal Kini 25.987 Orang

Nasional
UPDATE 17 Januari: Bertambah 9.102 Orang dalam Satu Hari, Jumlah Pasien Sembuh Tembus Rekor

UPDATE 17 Januari: Bertambah 9.102 Orang dalam Satu Hari, Jumlah Pasien Sembuh Tembus Rekor

Nasional
UPDATE 17 Januari: Tambah 9.102, Pasien Covid-19 yang Sembuh Mencapai 736.460 Orang

UPDATE 17 Januari: Tambah 9.102, Pasien Covid-19 yang Sembuh Mencapai 736.460 Orang

Nasional
UPDATE 17 Januari: Tambah 11.287, Kini Ada 907.929 Kasus Covid-19 di Indonesia

UPDATE 17 Januari: Tambah 11.287, Kini Ada 907.929 Kasus Covid-19 di Indonesia

Nasional
Bertambah, Kini Ada 89 Rekening FPI dan Afiliasinya yang Dibekukan

Bertambah, Kini Ada 89 Rekening FPI dan Afiliasinya yang Dibekukan

Nasional
Kepala PPATK: Aneh Kalau FPI Bubar, Uangnya Tetap Jalan dan Beredar

Kepala PPATK: Aneh Kalau FPI Bubar, Uangnya Tetap Jalan dan Beredar

Nasional
Tim DVI Polri Imbau Masyarakat Beri Data Lebih Banyak soal Korban SJ 182

Tim DVI Polri Imbau Masyarakat Beri Data Lebih Banyak soal Korban SJ 182

Nasional
BNPB Akan Beri Bantuan Dana untuk Perbaikan Rumah Warga Korban Gempa Sulawesi Barat

BNPB Akan Beri Bantuan Dana untuk Perbaikan Rumah Warga Korban Gempa Sulawesi Barat

Nasional
Kepala BNPB Minta Warga di Wilayah Terdampak Gempa Sulawesi Barat Tak Terpengaruh Hoaks

Kepala BNPB Minta Warga di Wilayah Terdampak Gempa Sulawesi Barat Tak Terpengaruh Hoaks

Nasional
Jubir Vaksin: OTG Tetap Bisa Divaksin Covid-19

Jubir Vaksin: OTG Tetap Bisa Divaksin Covid-19

Nasional
Hari ke-9, Tim DVI Polri Terima 188 Kantong Jenazah Korban Sriwijaya SJ-182

Hari ke-9, Tim DVI Polri Terima 188 Kantong Jenazah Korban Sriwijaya SJ-182

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X