Survei SMRC: LGBT Tak Sejalan dengan Agama, tetapi Haknya Wajib Dilindungi

Kompas.com - 25/01/2018, 19:00 WIB
Ilustrasi.Telegraph Ilustrasi.

JAKARTA, KOMPAS.com — Saiful Mujani Research & Consulting ( SMRC) merilis survei persepsi masyarakat terkait dengan lesbian, gay, biseksual, dan transjender ( LGBT).

Hasilnya, mayoritas responden setuju dengan pendapat bahwa perilaku seksual LGBT tidak sejalan dengan agama.

Meski demikian, survei tesebut juga menemukan adanya pandangan lain.

"Pada saat yang sama, mayoritas menyatakan bahwa kaum LGBT itu berhak hidup di Indonesia dan bahkan menganggap pemerintah perlu melindungi hak-hak mereka," ujar Direktur Komunikasi Strategis SMRC Ade Armando di Jakarta, Kamis (24/1/2018).

Dari 1.220 responden, 58,3 persen menyatakan tahu atau pernah mendengar LGBT. Sementara 41,7 persennya mengaku tidak tahu.

Dari responden yang tahu, 81,5 persennya setuju dengan pendapat yang mengatakan bahwa perilaku gay dan lesbi dilarang agama.

Sementara 8,6 persen responden tidak setuju dan 9,9 persennya menyatakan tidak tahu atau tidak menjawab.

(Baca juga: Pengaturan soal LGBT Jangan sampai Masuk Ranah Privat)

Saat ditanya lagi apakah LGBT punya hak hidup di Indonesia, 57,7 persen responden menjawab iya. Sisanya, yakni 41,1 persen, menjawab tidak dan 1,2 persen tidak tahu atau tidak menjawab.

Mayoritas responden yang tahu LGBT juga menilai pemerintah wajib melindungi LBGT dengan persentase 50 persen. Sisanya 48,8 persen menjawab tidak dan 1,2 persen tidak tahu atau tidak menjawab.

"Ini adalah sebuah temuan yang penting karena menunjukkan masyarakat Indonesia adalah masyarakat yang menghargai keberagaman. Kalaupun itu dianggap tidak sejalan dengan nilai agama, hak-hak hidup kaum LGBT itu harus dilindungi," kata Ade.

Survei dilakukan SMRC tiga kali dalam tentang waktu 2016-2017 dengan random sampling serta metode wawancara tahap muka. Jumlah sampel sebanyak 1.220 responden WNI dengan usia di atas 17 tahun pada masing-masing survei di 34 provinsi di Indonesia.

Sementara response rate atau responden yang dapat diwawancara secara valid dan dianalisis masing masing 988 responden, 1.057 responden, dan 1.059 responden.

Margin of error dari survei tersebut  3,1-3,2 persen pada tingkat kepercayaan 95 persen.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


EditorDiamanty Meiliana

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X