Elektabilitas Naik, Golkar Menduga Tiga Faktor Ini Jadi Penyebabnya

Kompas.com - 25/01/2018, 17:46 WIB
Para pengurus Partai Golkar saat menggelar konferensi pers di Kantor DPP Golkar, Jakarta ,Kamis (24/1/2018) Kompas.com/YOGA SUKMANAPara pengurus Partai Golkar saat menggelar konferensi pers di Kantor DPP Golkar, Jakarta ,Kamis (24/1/2018)
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Partai Golkar meyakini kenaikan elektabilitas mereka pasca-diterpa prahara akhir tahun lalu bukanlah suatu kebetulan.

Setidaknya ada tiga faktor yang dinilai menjadi penyebab naiknya elektabilitas partai berlambang beringin tersebut.

"Pertama, orang melihat Golkar menyelesaikan masalah sendiri secara demokratis," ujar Sekretaris Jenderal Partai Golkar Lodewijk Freidrich Paulus, saat menggelar konferensi pers di Jakarta, Kamis (24/1/2018).

Sebelum munaslub pada Desember 2017 lalu, Partai Golkar diterpa prahara anjloknya elektabilitas akibat ketua umumnya saat itu, Setya Novanto, ditetapkan sebagai tersangka kasus korupsi KTP elektronik.


(Baca juga: Terkejutnya Partai Golkar Melihat Hasil Survei LSI Terbaru...)

Dalam berbagai survei saat itu, elektabilitas Partai Golkar disalip Partai Gerindra yang menempati posisi kedua di bawah PDI-P. Publik pun menyorot tajam partai tersebut yang ngotot mempertahankan Setya Novanto sebagai ketua DPR.

Sementara faktor kedua yang dinilai menjadi penyebab elektabilitas Partai Golkar melonjak, menurut Lodewijk, yaitu figur ketua umum saat ini, Airlangga Hartarto.

"Masyarakat melihat figur ketua umum kami, yaitu Bapak Airlangga. Figur beliau bersih, elegan, dan berkualitas. Itu yang menjadi penentu utama," kata Lodewijk.

Sementara, faktor ketiga yaitu program yang diusung oleh kepengurusan baru. Adapun program itu antara lain sembako murah, terciptanya lapangan pekerjaan, dan rumah murah yang terjangkau.

(Baca juga: Angka Survei Semakin Tinggi, Golkar Lebih Optimistis Hadapi 2019)

Lodewijk mengklaim bahwa program tersebut disambut baik oleh masyarakat. Hal ini dinilai menjadi faktor penentu naiknya elektabilitas Partai Golkar dalam survei Lembaga Survei Indonesia (LSI).

Berdasarkan survei LSI, Partai Golkar diprediksi memperoleh 15,5 persen suara pada Pemilu 2019. Angka ini lebih tinggi dari perolehan suara partai beringin di Pemilu Legislatif 2014 lalu, yakni 14,75 persen.

Sementara itu, partai dengan elektabilitas tertinggi yaitu PDI-P yang memperoleh suara 22,2 persen. Angka ini lebih tinggi dibandingkan dengan perolehan suara partai berlambang banteng bermoncong putih pada Pemilu Legislatif 2014, yang sebesar 18,95 persen.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Soroti Isu Pengangguran dalam Pidato Refleksi Politik, SBY Singgung Arab Spring

Soroti Isu Pengangguran dalam Pidato Refleksi Politik, SBY Singgung Arab Spring

Nasional
Eks Koruptor Boleh Maju Pilkada Setelah 5 Tahun, PKB: Kita Tetap Cari yang Bersih

Eks Koruptor Boleh Maju Pilkada Setelah 5 Tahun, PKB: Kita Tetap Cari yang Bersih

Nasional
Nadiem Minta Dinas Pendidikan Petakan Sebaran Guru di Daerah

Nadiem Minta Dinas Pendidikan Petakan Sebaran Guru di Daerah

Nasional
PDI-P Jamin Tak Calonkan Kader Eks Koruptor dalam Pilkada

PDI-P Jamin Tak Calonkan Kader Eks Koruptor dalam Pilkada

Nasional
 PP 71/2019 Jadi Andalan Pemerintah Awasi Konten Pornografi dan Terorisme

PP 71/2019 Jadi Andalan Pemerintah Awasi Konten Pornografi dan Terorisme

Nasional
Dukung Jokowi Capai Pertumbuhan Ekonomi 5,3 Persen, Ini Saran SBY

Dukung Jokowi Capai Pertumbuhan Ekonomi 5,3 Persen, Ini Saran SBY

Nasional
Gugatan Ditolak MK, Faldo Maldini: Keberpihakan pada Anak Muda Hanya Ucapan

Gugatan Ditolak MK, Faldo Maldini: Keberpihakan pada Anak Muda Hanya Ucapan

Nasional
Rampas Pistol Polisi, Perampok Toko Mas di Batubara Tewas Ditembak

Rampas Pistol Polisi, Perampok Toko Mas di Batubara Tewas Ditembak

Nasional
Nadiem Hapus UN, Muhadjir: Yang Penting Niatnya Bukan untuk Gagah-gagahan

Nadiem Hapus UN, Muhadjir: Yang Penting Niatnya Bukan untuk Gagah-gagahan

Nasional
SBY: Pemilu Masih 5 Tahun Lagi, Malu kalau Sudah Mulai Kontestasi

SBY: Pemilu Masih 5 Tahun Lagi, Malu kalau Sudah Mulai Kontestasi

Nasional
KPK Anggap Putusan MK Batasi Ruang Gerak Koruptor

KPK Anggap Putusan MK Batasi Ruang Gerak Koruptor

Nasional
Polisi Dalami Bom Diduga Molotov yang Dilempar ke Rumah Warga di Sleman

Polisi Dalami Bom Diduga Molotov yang Dilempar ke Rumah Warga di Sleman

Nasional
SBY Tegaskan Demokrat di Luar Pemerintahan, tetapi Dukung Kerja Pemerintah

SBY Tegaskan Demokrat di Luar Pemerintahan, tetapi Dukung Kerja Pemerintah

Nasional
Hasto Sebut PDI-P Juga Akan Ikuti SBY Bikin Pidato Refleksi Akhir Tahun

Hasto Sebut PDI-P Juga Akan Ikuti SBY Bikin Pidato Refleksi Akhir Tahun

Nasional
Refleksi Politik SBY: Pemilu 2019 Buruk, Politik Identitas Berlebihan

Refleksi Politik SBY: Pemilu 2019 Buruk, Politik Identitas Berlebihan

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X