Kompas.com - 24/01/2018, 07:18 WIB
Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Daoed Joesoef Kompas/Anton Wisnu Nugroho (INU)Mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Daoed Joesoef
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com - Tokoh pendidikan, Menteri Pendidikan dan Kebudayaan era Presiden Soeharto, Daoed Joesoef, berpulang pada Selasa (23/1/2018), di RS Medistra, Jakarta Selatan.

Daoed sendiri merupakan seorang ekonom dan akademisi bidang ekonomi moneter. Ia pernah menjadi Kepala Departemen Fakultas Ekonomi di Universitas Indonesia.

Dengan latar belakangnya ini, pada tahun 1953, Daoed sempat ditawari untuk menjadi Gubernur Bank Indonesia menggantikan Sjafruddon Prawiranegara.

Baca juga: Mantan Mendikbud Daoed Joesoef Meninggal Dunia

Tawaran itu ditolaknya dengan alasan independensi. Menurut Daoed, dalam Harian Kompas, 8 Agustus 2016, ia tak akan lagi bebas dan menulis jika menjadi Gubernur BI.

"Saya menolak karena jika saya masuk BI, saya tidak lagi bebas menulis dan berpikir. Segala tulisan harus dikonsultasikan dengan atasan," ujar Daoed saat itu. 

Ia lebih memilih tetap menjadi pendidik dan melanjutkan pendidikannya di Sorbonne, Paris.

Pada 1964-1973, Daoed menempuh pendidikan di Sorbonne hingga meraih dua gelar doktor di Universite de Paris I, Pantheon-Sorbonne, Perancis.

Di sana, ia menyusun sejumlah konsep penyelenggaraan negara dengan pendekatan multidisipliner.

"Konsep itu terdiri dari pembangunan ekonomi nasional, pertahanan keamanan, dan pembangunan pendidikan," ujar Daoed.

Ditawari jadi Mendikbud

Tawaran menjadi menteri menghampirinya sepulangnya dari Sorbonne.

Presiden Soeharto memintanya menjadi menteri di Kabinet Pembangunan III. Bukan di bidang ekonomi, melainkan pendidikan.

Saat bertemu Soeharto di Cendana, Daoed pun menyampaikan konsep pendidikan yang disiapkannya. 

Daoed mengatakan, ia kaget karena Soeharto mengaku sudah tahu konsep itu.

"Itu sebuah misteri. Mungkin beliau tahu melalui Mohammad Hatta (mantan Wapres). Pasalnya, sebelum dipanggil Pak Harto, saya memang sempat menyampaikan konsep-konsep saya kepada Hatta. Entahlah," kata Daoed.

Daoed kemudian menyiapkan konsep pendidikan sebagai bagian dari kebudayaan, yang membangun masa depan melalui pendidikan generasi muda.

Menurut dia, generasi muda adalah investasi besar bangsa.

"Mereka harapan sekaligus manusia masa depan. Melalui pendidikan kita menyiapkan masa depan. Ada nilai investasi di sana dengan memberi generasi muda cukup ilmu," kata pembina CSIS ini.

BIODATA DAOED JOESOEF
(Sumber: Litbang Kompas)

Nama Lengkap : Daoed Joesoef
Tempat, Tanggal Lahir : Medan Kota, Sumatera Utara, 8 Agustus 1926
Agama : Islam
Jabatan : Pembina Yayasan CSIS

PENDIDIKAN :
Umum:
- HIS, Medan ( 1939 )
- MULO-Tjuu Gakko, Medan ( 1944 )
- SMA, Yogyakarta ( 1949 )
- Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia (UI), Jakarta ( 1959 )
- Program Master, Universite de Paris I, Pantheon-Sorbonne, Perancis ( 1969 )
- Doctorat de L'Universite, Universite de Paris, Perancis ( 1965 )
- Docteur d'Etat es Sciences Economiques, Universite de Paris I, Pantheon-Sorbonne, Perancis ( 1973 )

PERJALANAN KARIER, di antaranya:
Pekerjaan :
- Lektor Muda Universitas Indonesia (UI), Jakarta
- Lektor Universitas Indonesia (UI), Jakarta
- Lektor Kepala Universitas Indonesia (UI), Jakarta
- Asisten Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia (UI), Jakarta ( 1956 )
- Dosen Ekonomi Moneter dan Keuangan Negara Universitas Indonesia (UI), Jakarta ( 1958 - 1965 )
- Kepala Departemen Ekonomi Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia (UI), Jakarta ( 1962 - 1965 )
- Kepala Jurusan Umum Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia (UI), Jakarta ( 1962 - 1965 )
- Kepala Jurusan Umum dan Ekonomi Pemerintahan Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia (UI), Jakarta ( 1964 - 1965 )
- Kepala Departemen Administrasi Umum Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia (UI), Jakarta ( 1964 - 1965 )
- Direktur CSIS ( 1970 - 1973 )
- Anggota Research Council Centre for Strategic and International Studies-Georgetown University, Washington DC, AS ( 1976 - 1978 )
- Ketua Dewan Direktur CSIS ( 1983 - 1999 )
- Pembina Yayasan CSIS ( 1999 )

Pemerintahan :
- Staf Ahli Menteri Departemen Pendidikan dan Kebudayaan ( 1976 - 1978 )
- Anggota Dewan Pertimbangan Agung (DPA) ( 1983 - 1998 )
  Legislatif :
- MPR dari Golongan Karya (Golkar) ( 1983 - 1988 )
  Menteri :
- Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Kabinet Pembangunan III ( 1978 - 1982 )
 
TNI/POLRI :
  Kepangkatan :
- Letda ( 1950 )

PUBLIKASI :
- Buku : Borobudur. Penerbit : Kompas
- Artikel: Mengenai masalah di bidang Ekonomi, Keuangan , Perbankan, Filosofi, Pendidikan, Kebudayaan, Kesenian dan Ilmu-ilmu Ekonomi
- Buku : International Monetari Problems. Penerbit : CSIS ( 1971 )
- Buku : The Shift of International Politics towards Asia. Penerbit : CSIS ( 1971 )
- Buku : The Significance of Nixons Visit to Communist China. Penerbit : CSIS ( 1972 )
- Buku : Dua Pemikiran tentang Pertahanan dan Keamanan Indonesia. Penerbit : Yayasan Proklamasi-CSIS, Jakarta ( 1975 )
- Buku : Manusia, Masyarakat dan Alam Semesta. Penerbit : CSIS ( 1990 )
- Buku : Emak. Penerbit : Kurnia, Cetakan I ( 2003 )
- Buku : Emak. Penerbit : Kompas, Cetakan II ( 2005 )
 
PENGHARGAAN :
- Satyalancana Dwidya Sistha dari TNI-AL ( 1981 )
- Bintang Mahaputera Adipradana dari Pemerintah Republik Indonesia ( 1982 )
- Gelar Sutan Iskandar Muda Nasution dari Masyarakat Mandailing Tapanuli ( 1982 )
- Bintang Commandeur de L'Ordre des Arts et desa Letters dari Pemerintah Republik Perancis ( 1983 )
- Penghargaan Nugra Jasadaruna Pustaloka dari Perpustakaan Nasional Republik Indonesia ( 2005 )
 
KELUARGA :
- Sri Soelastri, SH (isteri)
- 1. drh. Sri Sulaksmi Damayanti, M.Sc, Ph.D (anak)
- Dr. Ir. Bambang Pharmasetiawan, MSEE (menantu)
- 1. Natasha Primayanti Pharmasetiawan (cucu)
- 2. Garin Dwiyanto Pharmasetiawan (cucu)
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KSAL Terima Kunjungan Menteri DAPA Korsel, Apa yang Dibahas?

KSAL Terima Kunjungan Menteri DAPA Korsel, Apa yang Dibahas?

Nasional
PAPDI: Percepat Booster, Tapi Cakupan Vaksinasi Primer Harus Terus Ditingkatkan

PAPDI: Percepat Booster, Tapi Cakupan Vaksinasi Primer Harus Terus Ditingkatkan

Nasional
Perjanjian Indonesia-Singapura Soal FIR dan DCA yang Menuai Kritik

Perjanjian Indonesia-Singapura Soal FIR dan DCA yang Menuai Kritik

Nasional
Desakan Berbagai Pihak Soal Evaluasi PTM 100 Persen dan Sikap Pemerintah

Desakan Berbagai Pihak Soal Evaluasi PTM 100 Persen dan Sikap Pemerintah

Nasional
FIR Jakarta dan Kenapa Didelegasikan Kembali

FIR Jakarta dan Kenapa Didelegasikan Kembali

Nasional
Penuturan Dicky Sondani, Kapolsek yang Jadi Saksi Detik-detik Wafatnya Soeharto...

Penuturan Dicky Sondani, Kapolsek yang Jadi Saksi Detik-detik Wafatnya Soeharto...

Nasional
Anggota Komisi II: Fit and Proper Test Calon Anggota KPU-Bawaslu 7-9 Februari 2022

Anggota Komisi II: Fit and Proper Test Calon Anggota KPU-Bawaslu 7-9 Februari 2022

Nasional
Pekan Depan, Kejagung Periksa Purnawirawan TNI Terkait Kasus Satelit Kemenhan

Pekan Depan, Kejagung Periksa Purnawirawan TNI Terkait Kasus Satelit Kemenhan

Nasional
DPR, KPU, dan Bawaslu Disebut Akan Bahas Aturan Kampanye Pemilu di Ruang Digital

DPR, KPU, dan Bawaslu Disebut Akan Bahas Aturan Kampanye Pemilu di Ruang Digital

Nasional
Mahfud Sebut TNI di Papua Kini Bersifat Defensif, Bukan Ofensif

Mahfud Sebut TNI di Papua Kini Bersifat Defensif, Bukan Ofensif

Nasional
Mahfud Tegaskan Tak Ada Unsur SARA pada Bentrokan di Pulau Haruku

Mahfud Tegaskan Tak Ada Unsur SARA pada Bentrokan di Pulau Haruku

Nasional
18 Pegawai KPK yang Terpapar Covid-19 Jalani Isolasi Mandiri

18 Pegawai KPK yang Terpapar Covid-19 Jalani Isolasi Mandiri

Nasional
Soal Korupsi di Bawah Rp 50 Juta Cukup Kembalikan Kerugian Negara, Kejagung: Bukan Impunitas dan Masih Wacana

Soal Korupsi di Bawah Rp 50 Juta Cukup Kembalikan Kerugian Negara, Kejagung: Bukan Impunitas dan Masih Wacana

Nasional
18 Pegawai Terpapar Covid-19, KPK Atur Proporsi Kerja

18 Pegawai Terpapar Covid-19, KPK Atur Proporsi Kerja

Nasional
Kritik Wacana Jaksa Agung soal Korupsi di Bawah Rp 50 Juta, ICW: Menambah Semangat Para Pelaku

Kritik Wacana Jaksa Agung soal Korupsi di Bawah Rp 50 Juta, ICW: Menambah Semangat Para Pelaku

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.