Kompas.com - 17/01/2018, 13:35 WIB
|
EditorDiamanty Meiliana

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Badan Narkotika Nasional Budi Waseso (BNN) menganggap, terungkapnya keterlibatan Kepala Rumah Tahanan Klas IIB Purworejo (nonaktif) Purworejo Cahyono Adhi Satriyanto dalam kasus pencucian uang dari kejahatan narkotika dianggap lemahnya pengawasan di dalam rutan ataupun lapas.

Ia kembali mengungkit idenya untuk mengerahkan hewan buas, seperti buaya, harimau, ataupun piranha untuk menjaga lapas.

"Saya pernah bicara, yang jaga bukan lagi manusia. Yang jaga adalah buaya," ujar Buwas di kantor BNN, Cawang, Jakarta Timur, Rabu (17/1/2018).

Namun, kata Buwas, ide tersebut ditentang oleh Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM di Jawa Timur.

Ide Buwas dianggap tidak rasional dan mengada-ada. Buwas juga dianggap hanya mencari-cari kesalahan pihak lapas.

Buwas mengatakan, Kakanwil tersebut menyatakan bahwa buaya atau hewan buas apapun juga bisa disuap hingga jinak.

"Makanya saya tantang, kita datang saja ke kolam buaya. Kalau dia nyemplung, pasti diemut juga. Biar ikan piranha dikasih makan kenyang, begitu kita nyemplung di situ, digerogotin juga," kata Buwas.

(Baca juga: Budi Waseso: Lapas Harus Dijaga Buaya, Terbukti Kan Hari Ini?)

Buwas mengatakan, sebenarnya ide tersebut ungkapan kekesalannya karena bobroknya sistem pengawasan di lapas maupun rutan.

Narapidana bisa kongkalingkong dengan petugas sehingga memiliki akses yang tak terbatas. Bahkan, mereka masih bisa menjalankan bisnis narkoba dari balik jeruji besi.

BNN, kata Buwas, sejak dulu menyampaikan fakta tersebut. Namun, yang muncul hanya pembelaan dari pihak Kemenkumham.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.