KPK Dalami Pembelian Rumah Iis Sugianto oleh Kelurga Emirsyah Satar

Kompas.com - 15/01/2018, 17:36 WIB
Penyanyi pop Istiningdiah Sugianto atau Iis Sugianto selesai diperiksa Komisi Pemberantasan Korupsi, Senin (15/1/2018). Kompas.com/Robertus BelarminusPenyanyi pop Istiningdiah Sugianto atau Iis Sugianto selesai diperiksa Komisi Pemberantasan Korupsi, Senin (15/1/2018).
|
EditorSabrina Asril

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi Pemberantasan Korupsi memeriksa penyanyi pop Istiningdiah Sugianto atau Iis Sugianto. Dia diperiksa sebagai saksi terkait kasus suap pengadaan mesin Rolls-Royce untuk pesawat Airbus milik PT. Garuda lndonesia (Persero) Tbk, untuk tersangka mantan Dirut Garuda Indonesia, Emirsyah Satar.

Juru Bicara KPK Febri Diansyah mengatakan, dalam pemeriksaan ini penyidik mendalami soal pembelian rumah Iis yang diduga dilakukan oleh keluarga Emir.

"Penyidik mengkonfirmasi peristiwa penjualan rumah saksi yang diduga dibeli oleh pihak keluarga tersangka," kata Febri, saat dikonfirmasi, Senin (15/1/2018).

Baca juga : Emirsyah Bantah Terima Suap Berupa Aset 2 Juta Dollar AS di Singapura

Bekas rumah yang dijual oleh Iis itu disebut dibeli keluarga Emir secara resmi dan tertulis. Menurut informasi, penyidik mendalami soal asal usul uang yang oleh keluarga Emir digunakan untuk membeli rumah Iis.

Iis sebelumnya mengakui bahwa dirinya menjual rumahnya yang berada di Pondok Indah, Jakarta Selatan kepada salah satu tersangka kasus ini.

"Saya membantu KPK di sini mengklarifikasi karena ada aset saya sebuah rumah yang dibeli oleh salah satu tersangka," kata Iis, di gedung KPK, Kuningan, Jakarta, Senin (15/1/2018).

Iis tidak menyebut siapa nama pembeli bekas rumahnya yang berlokasi di kawasan Pondok Indah, Jakarta Selatan tersebut.

Baca juga : Jokowi Singgung Kasus Emirsyah Satar di Depan Para Bos BUMN

Namun, dia tidak membenarkan atau membantah apakah tersangka Emirsyah Satar, mantan Dirut Garuda Indonesia yang membeli rumah yang menurut dia dijual sekitar tahun 2000-an itu.

"Ya boleh tanyakan, saya enggak mau menjawab," ujar Iis.

Iis enggan membeberkan berapa harga bekas rumah yang dia jual itu. Dia juga mengaku tidak tahu soal asal-usul uang yang digunakan pembeli untuk membeli rumahnya itu.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polri Diminta Humanis Saat Terapkan PSBB di DKI Jakarta

Polri Diminta Humanis Saat Terapkan PSBB di DKI Jakarta

Nasional
Cegah Warga Mudik, Pemerintah Bisa Naikkan Tarif Tol, Tiket hingga BBM

Cegah Warga Mudik, Pemerintah Bisa Naikkan Tarif Tol, Tiket hingga BBM

Nasional
Bila Merasakan Gejala Covid-19, Masyarakat Diminta Cari Faskes yang Tepat

Bila Merasakan Gejala Covid-19, Masyarakat Diminta Cari Faskes yang Tepat

Nasional
Ini 2 Alat Deteksi Corona yang Diklaim Bisa Mengetes 10.000 Spesimen Per Hari

Ini 2 Alat Deteksi Corona yang Diklaim Bisa Mengetes 10.000 Spesimen Per Hari

Nasional
Antisipasi Dampak Pandemi, Bansos PKH Diberikan Sebulan Sekali hingga Desember

Antisipasi Dampak Pandemi, Bansos PKH Diberikan Sebulan Sekali hingga Desember

Nasional
Ombudsman: Membiarkan Kelangkaan Masker dan APD adalah Maladministrasi

Ombudsman: Membiarkan Kelangkaan Masker dan APD adalah Maladministrasi

Nasional
Update 8 April, Pasien di RS Darurat Covid-19 Wisma Atlet 527 Orang

Update 8 April, Pasien di RS Darurat Covid-19 Wisma Atlet 527 Orang

Nasional
Datangkan Alat Baru, Pemerintah Sebut Tes Corona Bisa Mencapai 10.000 Spesimen Per Hari

Datangkan Alat Baru, Pemerintah Sebut Tes Corona Bisa Mencapai 10.000 Spesimen Per Hari

Nasional
7 Jurus Sakti Pemerintah untuk Jaring Pengaman Sosial Atasi Dampak Covid-19

7 Jurus Sakti Pemerintah untuk Jaring Pengaman Sosial Atasi Dampak Covid-19

Nasional
Puan Minta Sosialisasi Prosedur Pemakaman Jenazah Pasien Covid-19 Digalakkan

Puan Minta Sosialisasi Prosedur Pemakaman Jenazah Pasien Covid-19 Digalakkan

Nasional
Pemidanaan Saat Wabah Covid-19 Dikritik, Kapolri Anggap Pro-Kontra Hal Biasa

Pemidanaan Saat Wabah Covid-19 Dikritik, Kapolri Anggap Pro-Kontra Hal Biasa

Nasional
Hingga Selasa Ini, Pemerintah Bebaskan 35.676 Napi dari Penjara

Hingga Selasa Ini, Pemerintah Bebaskan 35.676 Napi dari Penjara

Nasional
Atasi Pandemi Corona, Alumni AAU Bagikan Alat Penyemprot Disinfektan

Atasi Pandemi Corona, Alumni AAU Bagikan Alat Penyemprot Disinfektan

Nasional
RS Rujukan Covid-19 Diprioritaskan untuk Gejala Sedang dan Berat

RS Rujukan Covid-19 Diprioritaskan untuk Gejala Sedang dan Berat

Nasional
Pemerintah Diminta Tanggung Pemulangan TKI dan ABK di Malaysia

Pemerintah Diminta Tanggung Pemulangan TKI dan ABK di Malaysia

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X