Rp 1,4 Trilun Aset Daerah Berpotensi Hilang, KPK Dampingi Kemendagri

Kompas.com - 11/01/2018, 18:06 WIB
Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo (kiri) dan Deputi Bidang Pencegahan KPK Pahala Nainggolan (kanan) di Kantor Kementerian Dalam Negeri, Jakarta, Senin (18/9/2017). KOMPAS.com/ESTU SURYOWATIMenteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo (kiri) dan Deputi Bidang Pencegahan KPK Pahala Nainggolan (kanan) di Kantor Kementerian Dalam Negeri, Jakarta, Senin (18/9/2017).
|
EditorDiamanty Meiliana

JAKARTA, KOMPAS.com - Dalam laporan yang diterima Komisi Pemberantasan Korupsi, ada sekitar 121 daerah dengan aset daerah yang bermasalah.

Aset dengan nilai total Rp 1,4 triliun itu berpotensi berpindah ke pihak swasta.

"Ada 121 daerah yang asetnya bermasalah dengan kecenderungan asetnya akan hilang ke pihak swasta. Nilainya sekitar Rp 1,4 triliun," kata Deputi Bidang Pencegahan KPK Pahala Nainggolan, di gedung KPK, Jakarta, Kamis (11/1/2018).

Hal tersebut disampaikannya usai pertemuan tertutup dengan sejumlah pejabat dari Kementerian Dalam Negeri.

Biasanya, aset pemda itu berpindah ke pihak swasta justru melalui cara yang legal.

"Jadi digugat, pemda kalah, lalu akhirnya berpindah ke swasta gitu," ujar Pahala.

Oleh karena itu, bersama Kemendagri, KPK melalui kegiatan koordinasi dan supervisi pencegahan korupsi (koruspgah) akan membantu daerah-daerah yang asetnya bermasalah itu.

"121 darah ini akan kita dampingi secara khusus bersama dengan Kemendagri, kita jaga agar aset daerah ini tidak pindah ke swasta lewat mekanisme legal biasanya lewat pengadilan," ujar Pahala.

Sebelumnya, KPK dan Kemendagri telah menyepakati dua program penguatan yang akan dikerjakan bersama.

(Baca juga: KPK dan Kemendagri Sepakati Dua Program Penguatan)

Dua program itu adalah penguatan partai politik (parpol) berintegritas, dan program penguatan Aparat Pengawasan Intern Pemerintah (APIP).

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X