Usai Bertemu Mega, PDI-P Akhirnya Terima Pengunduran Diri Azwar Anas

Kompas.com - 06/01/2018, 14:44 WIB
Calon Gubernur Jawa Timur Saifullah Yusuf (ketiga kiri) bersama Calon Wakil Gubernur Jawa Timur Abdullah Azwar Anas (ketiga kanan) didampingi Sekjen DPP PKB Abdul Kadir Karding (kedua kiri) dan Wasekjen PDIP Ahmad Basarah (kedua kanan) dan Dewan Syuro PKB KH Ghofur (kiiri) saat konferensi pers di Kantor DPP PKB, Jakarta, Minggu (15/10/2017). PKB bersama PDIP resmi mengusung Saifullah Yusuf dan Azwar Anas pada Pilkada Jawa Timur 2018. ANTARA FOTO/Reno Esnir/aww/17. ANTARA FOTO/RENO ESNIRCalon Gubernur Jawa Timur Saifullah Yusuf (ketiga kiri) bersama Calon Wakil Gubernur Jawa Timur Abdullah Azwar Anas (ketiga kanan) didampingi Sekjen DPP PKB Abdul Kadir Karding (kedua kiri) dan Wasekjen PDIP Ahmad Basarah (kedua kanan) dan Dewan Syuro PKB KH Ghofur (kiiri) saat konferensi pers di Kantor DPP PKB, Jakarta, Minggu (15/10/2017). PKB bersama PDIP resmi mengusung Saifullah Yusuf dan Azwar Anas pada Pilkada Jawa Timur 2018. ANTARA FOTO/Reno Esnir/aww/17.
Penulis Moh. Nadlir
|
EditorDiamanty Meiliana

JAKARTA, KOMPAS.comAzwar Anas mengembalikan mandat penugasan dirinya untuk menjadi calon wakil gubernur Jawa Timur pada Pilkada Jatim 2018 kepada PDI-P  pada Sabtu (6/1/2018) pagi.

Partai berlambang banteng itu pun langsung menindaklanjuti pengembalian mandat Bupati Banyuwangi tersebut.

Sekretaris Jenderal PDI-P Hasto Kristiyanto langsung menghadap Ketua Umum PDI-P Megawati Soekarnoputri di kediamannya, Jalan Teuku Umar, Menteng, Jakarta.

Usai bertemu Megawati, Hasto mengatakan bahwa partainya secara resmi telah menerima pengembalian mandat itu.

"Kami menerima surat mandat itu," kata Hasto, Sabtu (6/1/2018).

(Baca juga: Azwar Anas Kembalikan Mandat Cawagub Jatim ke PDI-P)

Hanya saja, PDI-P, kata Hasto, belum memikirkan siapa calon pengganti pendamping bakal calon gubernur Jatim Syaifullah Yusuf atau Gus Ipul.

"Kami belum memikiran dan memutuskan siapa yang akan jadi pengganti dari Azwar Anas. Itu tidak penting buat kami, yang penting kebenaranan ditegakkan," ucap Hasto.

Sementara itu, Ketua DPP PDI-P Andreas Pareira mengatakan bahwa persoalan siapa pengganti Azwar Anas akan segera diputuskan dalam waktu dekat.

Sebab, pendaftaran peserta pilkada serentak secara nasional dibuka pada 8-10 Januari besok. Saat ini pihaknya akan terlebih dulu membahasnya.

"Nanti dalam rapat akan dibicarakan, dalam waktu dekat akan diputuskan. Besok hari terakhir untuk memutuskan. Idealnya kita harap besok sudah diputuskan," kata Andreas.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Soal Permenkes 10/2021, YLBHI Nilai Pelibatan Pihak Ketiga Rawan Muncul Korupsi

Soal Permenkes 10/2021, YLBHI Nilai Pelibatan Pihak Ketiga Rawan Muncul Korupsi

Nasional
UPDATE 27 Februari: 55.495 Spesimen Covid-19 Diperiksa dalam Sehari

UPDATE 27 Februari: 55.495 Spesimen Covid-19 Diperiksa dalam Sehari

Nasional
UPDATE 27 Februari: Ada 78.746 Suspek Terkait Covid-19

UPDATE 27 Februari: Ada 78.746 Suspek Terkait Covid-19

Nasional
UPDATE 27 Februari: Tambah 7.382, Pasien Sembuh dari Covid-19 Capai 1.136.054

UPDATE 27 Februari: Tambah 7.382, Pasien Sembuh dari Covid-19 Capai 1.136.054

Nasional
UPDATE 27 Februari: 1.616.165 Tenaga Kesehatan Disuntik Vaksin Covid-19 Dosis Pertama

UPDATE 27 Februari: 1.616.165 Tenaga Kesehatan Disuntik Vaksin Covid-19 Dosis Pertama

Nasional
UPDATE 27 Februari: 35.981 Orang Meninggal akibat Covid-19 di Indonesia

UPDATE 27 Februari: 35.981 Orang Meninggal akibat Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 27 Februari: Ada 157.039 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE 27 Februari: Ada 157.039 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 27 Februari: 1.329.074 Kasus Covid-19 di Indonesia, Tambah 6.208

UPDATE 27 Februari: 1.329.074 Kasus Covid-19 di Indonesia, Tambah 6.208

Nasional
Kemenkes Imbau Perusahaan Perhatikan Kesehatan Karyawan Sebelum Disuntik Vaksin Covid-19

Kemenkes Imbau Perusahaan Perhatikan Kesehatan Karyawan Sebelum Disuntik Vaksin Covid-19

Nasional
Kemenkes Beri 6 Tips Sebelum Disuntik Vaksin Covid-19

Kemenkes Beri 6 Tips Sebelum Disuntik Vaksin Covid-19

Nasional
Ketua PDI-P Sulsel: Nurdin Abdullah Tak Tahu-menahu atas OTT yang Menimpanya

Ketua PDI-P Sulsel: Nurdin Abdullah Tak Tahu-menahu atas OTT yang Menimpanya

Nasional
Gubernur Sulsel Ditangkap KPK, Busyro Muqoddas: Bukti Radikalisme Korupsi

Gubernur Sulsel Ditangkap KPK, Busyro Muqoddas: Bukti Radikalisme Korupsi

Nasional
Bantah Info Puluhan Wartawan Terkapar, Kemenkes: 5 Orang Diobservasi karena Keluhan Pasca-vaksinasi Covid-19

Bantah Info Puluhan Wartawan Terkapar, Kemenkes: 5 Orang Diobservasi karena Keluhan Pasca-vaksinasi Covid-19

Nasional
Sebelum Dipecat Demokrat, Jhoni Allen Disebut Bertemu SBY

Sebelum Dipecat Demokrat, Jhoni Allen Disebut Bertemu SBY

Nasional
Selain Nurdin Abdullah, KPK Tangkap Pejabat Pemprov Sulsel dan Pihak Swasta dalam OTT

Selain Nurdin Abdullah, KPK Tangkap Pejabat Pemprov Sulsel dan Pihak Swasta dalam OTT

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X