Jusuf Kalla: Jangan Sampai Lagu Kebangsaan China Lebih Sering Dinyanyikan di Asian Games 2018

Kompas.com - 20/12/2017, 18:37 WIB
Wakil Presiden RI, Jusuf Kalla menyebut bahwa infrastruktur olahraga Asian Games 2018 yang digelar di Jakarta dan Palembang akan menjadi yang terbaik di Asia. Hal itu diungkapkan Ketua Dewan Pembina Pantia Penyelenggara Asian Games ( Inasgoc) tersebut di Istana Wakil Presiden RI, Jakarta, Rabu (20/12/2017) KOMPAS.com/ MOH NADLIRWakil Presiden RI, Jusuf Kalla menyebut bahwa infrastruktur olahraga Asian Games 2018 yang digelar di Jakarta dan Palembang akan menjadi yang terbaik di Asia. Hal itu diungkapkan Ketua Dewan Pembina Pantia Penyelenggara Asian Games ( Inasgoc) tersebut di Istana Wakil Presiden RI, Jakarta, Rabu (20/12/2017)
Penulis Moh. Nadlir
|
EditorSabrina Asril

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Presiden Jusuf Kalla mengungkapkan harapannya jelang penyelenggaraan Asian Games 2018 yang kurang delapan bulan lagi digelar di Jakarta dan Palembang, Indonesia.

Kalla ingin prestasi Indonesia pada ajang Asiang Games mendatang akan jauh lebih baik, dibandingkan pencapaian pada pesta olahraga yang sama di Incheon, Korea Selatan 2014 lalu.

Saat itu, Indonesia hanya mampu duduk di peringkat ke-17 dari 37 negara peserta Asian Games 2014. Indonesia mengantongi 20 medali dengan rincian, 4 medali emas, 5 medali perak, dan 11 medali perunggu.

"Jangan capek-capek membangun sarana, capek-capek mengatur segala macam, tapi medali emas hanya 4 seperti di Incheon," ujar Kalla di Istana Wakil Presiden RI, Jakarta, Rabu (20/12/2017).

Baca juga : JK: Pembangunan Infrastruktur Asian Games 2018 di GBK Sudah 99 Persen

"Itu pasti masyarakat kita akan tak happy lah, bisa-bisa mereka marah. Buat apa (uang) triliunan sudah dibelanjakan tapi prestasinya begini," lanjut dia.

Kalla pun menargetkan, lagu kebangsaan Indonesia Raya akan lebih sering dinyanyikan pada Asian Games mendatang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Intinya kita ingin (lagu) Indonesia Raya setidaknya dinyanyikan 20 selama di Asian Games. Karena setiap dapat emas nyanyi Indonesia Raya," ucap Kalla.

Bahkan, dia mewanti-wanti, jangan sampai Indonesia susah payah menyiapkan Asian Games 2018 dengan baik, tapi justru lagu kebangsaan negara lain yang lebih sering dikumandangkan.

Misalnya, lagu kebangsaan China, di mana negeri "Tirai Bambu" tersebut memang sering menjadi langganan juara Asian Games.

Baca juga : Asian Games 2018, Kalla Berharap Indonesia Masuk Sepuluh Besar

"Jangan hanya lagu (kebangsaan) China atau Jepang. Kita capek-capek yang terdengar lagu kebangsaan China," kata Ketua Dewan Pembina Pantia Penyelenggara Asian Games ( Inasgoc) tersebut.

Karenanya, menurut Kalla, target prestasi Indonesia pada pesta olahraga terbesar se-Asia yang digelar tiap empat tahunan tersebut adalah tantangan dan tanggungjawab bersama.

"Sekarang kita serahkan ke cabang olahraga kembali untuk mengatur, mencapai target yang diharapkan. Karena ini merupakan harga diri yang kita pertaruhkan," ungkap dia.

"Sekali lagi nama bangsa tergantung pada anda semua. Katakanlah China nomor satu lagi, kalau kita jauh di bawah, enggak enak betul untuk kita ini. Jadi betul-betul masyarakat mengharapkan anda semua," tuturnya.

Kompas TV Komjen Syafrudin akan menjadi Chef de Mission alias ketua kontingen Indonesia di Asian Games 2018.


Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Nama Azis Syamsuddin di Pusaran Kasus Korupsi...

Nama Azis Syamsuddin di Pusaran Kasus Korupsi...

Nasional
Wapres: Program Pemerintah Saat ini Membangun SDM Unggul dan Kreatif

Wapres: Program Pemerintah Saat ini Membangun SDM Unggul dan Kreatif

Nasional
Wapres: Riset dan Inovasi Penting untuk Kemajuan Ekonomi Negara

Wapres: Riset dan Inovasi Penting untuk Kemajuan Ekonomi Negara

Nasional
Soal Azis Syamsuddin Ditahan KPK, Airlangga Hartarto: Golkar Sedang Kaji secara Mendalam

Soal Azis Syamsuddin Ditahan KPK, Airlangga Hartarto: Golkar Sedang Kaji secara Mendalam

Nasional
Syukur Tak Berhasrat Rasuah Dibuah

Syukur Tak Berhasrat Rasuah Dibuah

Nasional
Menko PMK: Perkawinan Anak Meningkat Selama Pandemi, Sungguh Memprihatinkan

Menko PMK: Perkawinan Anak Meningkat Selama Pandemi, Sungguh Memprihatinkan

Nasional
Airlangga Hartarto dan Muhaimin Iskandar Jalan Pagi Bareng, Sinyal Koalisi Golkar-PKB di Pemilu 2024?

Airlangga Hartarto dan Muhaimin Iskandar Jalan Pagi Bareng, Sinyal Koalisi Golkar-PKB di Pemilu 2024?

Nasional
Ogah Banyak Komentar soal Azis Syamsuddin Ditahan KPK, Airlangga Tugaskan F-Golkar DPR Beri Penjelasan

Ogah Banyak Komentar soal Azis Syamsuddin Ditahan KPK, Airlangga Tugaskan F-Golkar DPR Beri Penjelasan

Nasional
Satgas Siapkan 123 Relawan Prokes untuk Dukung Pelaksanaan PON XX di Jayapura

Satgas Siapkan 123 Relawan Prokes untuk Dukung Pelaksanaan PON XX di Jayapura

Nasional
Menanti Respons Ketum Golkar Setelah Azis Syamsuddin Ditahan KPK sebagai Tersangka Suap

Menanti Respons Ketum Golkar Setelah Azis Syamsuddin Ditahan KPK sebagai Tersangka Suap

Nasional
Profil Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin, Tersangka Penyuap Eks Penyidik KPK Rp 3,1 Miliar

Profil Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin, Tersangka Penyuap Eks Penyidik KPK Rp 3,1 Miliar

Nasional
Jadi Tersangka Suap, Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin Punya Harta Rp 100 Miliar

Jadi Tersangka Suap, Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin Punya Harta Rp 100 Miliar

Nasional
Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin Ditangkap Paksa KPK karena Mangkir dengan Alasan Isoman

Wakil Ketua DPR Azis Syamsuddin Ditangkap Paksa KPK karena Mangkir dengan Alasan Isoman

Nasional
[POPULER NASIONAL] Babak Baru Drama Demokrat | Syarat Penerbangan Dikeluhkan Masyarakat

[POPULER NASIONAL] Babak Baru Drama Demokrat | Syarat Penerbangan Dikeluhkan Masyarakat

Nasional
Azis Syamsudin Diduga Suap Penyidik KPK Rp 3,1 Miliar Terkait Pengurusan Perkara

Azis Syamsudin Diduga Suap Penyidik KPK Rp 3,1 Miliar Terkait Pengurusan Perkara

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.