Kompas.com - 07/12/2017, 06:57 WIB
|
EditorSabrina Asril

JAKARTA, KOMPAS.com - "Komisi I memberikan persetujuan kepada Pak Hadi Tjahjanto sebagai Panglima TNI," ujar Ketua Komisi I DPR Abdul Kharis Almasyhari pada akhir sesi uji kepatutan dan kelayakan (fit and proper test) di ruang rapat komisi, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu (6/12/2017).

Seisi balkon ruang rapat komisi I riuh bersorak. Atmosfer kebahagiaan mengalir hingga ke luar ruang rapat. Marsekal Hadi Tjahjanto kemudian diarak oleh rekan-rekan satu angkatannya, para perwira tinggi lulusan akademi militer 1986.

Raut wajah bangga terpancar dari masing-masing mereka. Jalan Hadi hingga menjadi Panglima TNI boleh dibilang sangat mulus.

Sejak awal, tak ada sedikit pun resistensi dari Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) atas sosok yang ditunjuk Presiden Joko Widodo sebagai calon Panglima TNI itu.

Baca juga : 8 Fakta Menarik tentang Calon Panglima TNI Hadi Tjahjanto

Proses Hadi di DPR terbilang sangat cepat. Surat pengajuan Hadi baru diterima pimpinan DPR pada Senin (4/12/2017) kemudian langsung diproses melalui sejumlah tahapan hingga akhirnya uji kepatutan dan kelayakan di Komisi I pun digelar.

Proses cepat ini diakui salah satunya oleh Wakil Ketua Komisi I DPR dari Fraksi Partai Gerindra, Asril Hamzah Tanjung. Setelah disetujui Komisi I, hasil itu akan dibawa ke Badan Musyawarah (Bamus) untuk kemudian dibacakan di rapat paripurna DPR.

Baru lah kemudian, pimpinan DPR bersurat kepada Presiden Joko Widodo sehingga Hadi bisa dilantik sebagai Panglima TNI.

"Ini beberapa hari (proses) sudah selesai. Ini ada percepatan yang bagus," ujar Asril, Rabu.

Marsekal Hadi Tjahjanto saat menjalani fit and proper test di Komisi I DPRKOMPAS.com/Nabilla Tashandra Marsekal Hadi Tjahjanto saat menjalani fit and proper test di Komisi I DPR

Adapun Wakil Ketua Komisi I DPR dari Fraksi PDI Perjuangan TB Hasanuddin menuturkan 10 fraksi menyatakan setuju terhadap penunjukan Hadi sebagai Panglima TNI. Tak ada catatan khusus yang diberikan kepada Kepala Staf Angkatan Udara (KSAU) tersebut. Ia terpilih secara aklamasi.

"Ya, (terpilih) aklamasi," ujar Hasanuddin.

Sementara itu, Wakil Ketua Komisi I DPR dari Fraksi Partai Amanat Nasional (PAN), Hanafi Rais menjelaskan, ada sejumlah poin yang ditekankan untuk Hadi sebagai Panglima TNI terpilih. Seperti menjamin netralitas TNI terutama jelang tahun politik. Di samping itu, poin lainnya adalah penambahan alutsista terutama pada keunggulan udara dan laut seiring dengan komitmen pemerintah menjadi poros maritim.

Di samping itu, ditekankan pula soal konsep kontemporer pertahanan menyeluruh, dimana teknologi informasi akan digunakan sebagai basis melakukan strategi pertahanan. Hal itu akan diintegrasikan kepada seluruh matra.

"Kalau ini terealisasi ini terobosan baru dan kami harapkan selama dia jadi panglima ini terlaksana," tuturnya.

Diwarnai tawa dan canda

Proses fit and proper test yang berlangsung tertutup selama sekitar enam jam itu berlangsung cair.

Roy Suryo, juru bicara Tim Pemenangan calon gubernur-wakil gubernur DKI Jakarta, Agus Harimurti Yudhoyono-Sylviana Murni, memerikan tanda secara eksplisit sikap Partai Demokrat pada putaran kedua Pilkada DKI Jakarta 2017.Kahfi Dirga Cahya Roy Suryo, juru bicara Tim Pemenangan calon gubernur-wakil gubernur DKI Jakarta, Agus Harimurti Yudhoyono-Sylviana Murni, memerikan tanda secara eksplisit sikap Partai Demokrat pada putaran kedua Pilkada DKI Jakarta 2017.
Anggota Komisi I DPR dari Fraksi Partai Demokrat, Roy Suryo menjelaskan pihaknya cukup terkesan dengan jawaban-jawaban Hadi yang jujur dan lugas.

Di samping itu, nenurutnya, rapat juga berlangsung cair dan diselingi tawa.

"Beliau nenjawab pertanyaan dengan sangat baik juga, ada candanya, dengan sangat cair bahkan sesekali kami tertawa. Ada juga tepuk tangan," kata Roy.

Baca juga : Marsekal Hadi Tjahjanto: Syukur Alhamdulilah...

Hal senada diungkapkan Hanafi Rais. Menurutnya, Hadi merupakan pribadi yang humoris. Bahkan, filosofi Jawa turut disampaikan Hadi saat itu. Adapun daerah asal Hadi memang berasal dari Malang, Jawa Timur.

"Aremanya keluar," ujar Hanafi.

Situasi lainnya yang mengundang tawa misalnya saat Hadi menyinggung penampilan khasnya yang selalu tampil berkumis.

Saat itu, kata Hanafi, seisi ruangan Komisi I tertawa.

"Misalnya menjelaskan, 'sorry, eh pesawat udara kita ini ada pilot dan pramugari, pramugarinya berkumis semua'. Ketawa semua. Jadi sifatnya ice breaking saja," ujar Hanafi.

Meski begitu, candaan tersebut hanya selingan. Menurutnya, suasana ruang rapat tetap serius saat membahas hal-hal lainnya.

"Untuk hal serius kami spaneng (tegang), untuk hal-hal yang santai kami santai juga," sambungnya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Peneliti LSI Sebut KIB Cenderung Unggul di Pemilih Komunitas Digital

Peneliti LSI Sebut KIB Cenderung Unggul di Pemilih Komunitas Digital

Nasional
Mendag Klaim Harga Minyak Goreng Rp 14.000, Pedagang Pasar: Faktanya Tidak Begitu

Mendag Klaim Harga Minyak Goreng Rp 14.000, Pedagang Pasar: Faktanya Tidak Begitu

Nasional
Tegur Saksi di Sidang Bupati Langkat, Hakim: Plong Saja, Ngomong Apa Adanya!

Tegur Saksi di Sidang Bupati Langkat, Hakim: Plong Saja, Ngomong Apa Adanya!

Nasional
Bantah Muhaimin Langgar Kode Etik Terkait Panja Vaksin, Fraksi PKB Beberkan Alasannya

Bantah Muhaimin Langgar Kode Etik Terkait Panja Vaksin, Fraksi PKB Beberkan Alasannya

Nasional
RKUHP Belum Disahkan Juli, Masih Butuh Pendapat Fraksi di DPR

RKUHP Belum Disahkan Juli, Masih Butuh Pendapat Fraksi di DPR

Nasional
Cak Imin Dilaporkan ke MKD DPR, Salah Satunya Terkait Tindak Lanjut Vaksin Covid-19 yang Kedaluwarsa

Cak Imin Dilaporkan ke MKD DPR, Salah Satunya Terkait Tindak Lanjut Vaksin Covid-19 yang Kedaluwarsa

Nasional
Ini Penjelasan Frasa “Menyerang Harkat dan Martabat Diri” Presiden dan Wakil Presiden dalam RKUHP

Ini Penjelasan Frasa “Menyerang Harkat dan Martabat Diri” Presiden dan Wakil Presiden dalam RKUHP

Nasional
Ketua MPR Minta Pemerintah Awasi Minyak Goreng Curah Kemasan Sederhana

Ketua MPR Minta Pemerintah Awasi Minyak Goreng Curah Kemasan Sederhana

Nasional
ACT Pertanyakan Pencabutan Izin dari Kemensos karena Merasa Belum Pernah Ditegur

ACT Pertanyakan Pencabutan Izin dari Kemensos karena Merasa Belum Pernah Ditegur

Nasional
Izin Dicabut dan 60 Rekening Diblokir, Bagaimana Nasib Dana Donasi di ACT?

Izin Dicabut dan 60 Rekening Diblokir, Bagaimana Nasib Dana Donasi di ACT?

Nasional
Ombudsman Beri Bos BPJS Ketenagakerjaan Waktu 30 Hari Benahi Dugaan Malaadministrasi

Ombudsman Beri Bos BPJS Ketenagakerjaan Waktu 30 Hari Benahi Dugaan Malaadministrasi

Nasional
Apresiasi Pelaksanaan Haji 2022, Gus Muhaimin Nilai Tidak Ada Masalah di Level Bawah Tetapi...

Apresiasi Pelaksanaan Haji 2022, Gus Muhaimin Nilai Tidak Ada Masalah di Level Bawah Tetapi...

Nasional
Tindak Pidana Penadahan, Penerbitan dan Percetakan Turut Diatur dalam RKUHP

Tindak Pidana Penadahan, Penerbitan dan Percetakan Turut Diatur dalam RKUHP

Nasional
Draf RKUHP Terbaru Masih Cantumkan Pasal Penghinaan Terhadap DPR hingga Pemda

Draf RKUHP Terbaru Masih Cantumkan Pasal Penghinaan Terhadap DPR hingga Pemda

Nasional
Dekati Nasdem, PKS Sebut Bentuk Tim Kecil untuk Jajaki Koalisi

Dekati Nasdem, PKS Sebut Bentuk Tim Kecil untuk Jajaki Koalisi

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.