Kompas.com - 30/11/2017, 19:16 WIB
|
EditorSabrina Asril

JAKARTA, KOMPAS.com - Politikus Partai Golkar Yorrys Raweyai menilai, tidak tepat logika jika Idrus Marham mengatakan telah mendapatkan restu dari Presiden Joko Widodo untuk maju sebagai Ketua Umum Partai Golkar menggantikan Setya Novanto.

"Idrus itu siapa mesti minta restu dari Presiden Jokowi? Memangnya dia itu anak buahnya Presiden?" ujar Yorrys di Sekretariat Formappi, Jakarta Timur, Kamis (30/11/2017).

Menurut Yorrys, beda hal jika Idrus sedang menjabat menteri atau pimpinan lembaga yang secara struktur memang berada di bawah Presiden secara langsung. Jika demikian, restu seorang presiden kepada anak buahnya yang ingin terjun ke mekanisme partai politik masuk logika.

"Kalau misalnya Airlangga Hartarto, iya, karena dia pembantu Presiden. Menteri. Kalau Idrus siapa? Masak minta restu Presiden?" lanjut Yorrys.

Baca juga : Siap Jadi Ketua Umum Golkar, Idrus Marham Merasa Dapat Restu Jokowi

Dalam posisi seperti Idrus, menurut Yorrys, akan tepat dalam logika jika ia mengaku mendapatkan restu dari pemilik suara sah dalam Musyawarah Nasional (Munas) atau Musyawarah Nasional Luar Biasa (Munaslub) Golkar, yakni DPD tingkat I, DPD tigkat II, organisasi sayap Golkar dan organisasi kemasyarakatan Golkar.

"Minta restu itu harus kepada yang punya hak suara, stakeholder, ada tingkat I tingkat II, kemudian ada sayap, ada ormas. Itu yang punya hak suara. Bukan Presiden," lanjut Yorrys.

Sekretaris Jenderal Partai Golkar Idrus Marham tiba di Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di Jakarta, Senin (11/9/2017). Kedatangannya terkait Ketua DPR RI Setya Novanto yang tak memenuhi panggilan Komisi Pemberantasan Korupsi hari ini.KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG Sekretaris Jenderal Partai Golkar Idrus Marham tiba di Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di Jakarta, Senin (11/9/2017). Kedatangannya terkait Ketua DPR RI Setya Novanto yang tak memenuhi panggilan Komisi Pemberantasan Korupsi hari ini.
Diberitakan, Pelaksana Tugas (Plt) Ketua Umum Partai Golkar Idrus Marham mengklaim dirinya juga mendapat restu Presiden Joko Widodo untuk menjadi ketua umum bila musyawarah nasional luar biasa (munaslub) diadakan.

"Saya kan juga sudah ketemu Pak Jokowi," kata Idrus, saat dihubungi Kompas.com, Rabu (29/11/2017).

Baca juga : Idrus Janji Bakal Tingkatkan Kemenangan Jokowi di Pilpres 2019 jika Jadi Ketum Golkar

Saat itu, Idrus ditanya mengenai klaim restu Presiden Jokowi kepada Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto untuk menjadi ketua umum Partai Golkar.

Idrus mengatakan, Jokowi menyampaikan harapan agar Partai Golkar semakin maju, karena telah mendukung pemerintahan Jokowi-Jusuf Kalla.

Karena itu, Idrus mengaku hormat kepada Jokowi yang turut berkomitmen memajukan Golkar ke depan.

"Saya hormat pada Jokowi karena selama ini sudah punya komitmen. Bagaimana Golkar ini bisa maju, karena Golkar sudah dukung beliau. Itu kan luar biasa," ucap Idrus.

Kompas TV Ketua Harian Partai Golkar, Nurdin Halid, memastikan bahwa DPP akan menggelar Musyawarah Nasional Luar Biasa untuk mengganti Setya Novanto.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.