Pengacara: Kalau Novanto Bilang "Saya Tidak Sehat", Tak Bisa Diperiksa

Kompas.com - 19/11/2017, 17:34 WIB
Pengacara Setya Novanto Fredrich Yunadi di RSCM, Minggu (19/11/2017). KOMPAS.com/IHSANUDDINPengacara Setya Novanto Fredrich Yunadi di RSCM, Minggu (19/11/2017).
Penulis Ihsanuddin
|
EditorErwin Hutapea

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengacara Setya NovantoFredrich Yunadi, mengatakan bahwa saat ini kondisi kliennya masih belum sehat. Oleh karena itu, Novanto tidak bisa menjalani pemeriksaan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi ataupun Polda Metro Jaya.

Fredrich mengakui bahwa penyidik di Polri dan KPK bisa saja datang ke rumah sakit untuk menginterogasi Novanto. Namun, hal itu tidak dimungkinkan apabila Novanto menyatakan belum sehat.

"Pemeriksaan itu hanya bisa dilakukan kalau yang diperiksa ditanya, 'Apakah saudara sehat dan bersedia diperiksa?'," ucap Fredrich di Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) Kencana, Jakarta, Minggu (19/11/2017).

"Kalau sekarang yang diperiksa menjawab, 'Saya tidak sehat', selesai, titik. Tidak bisa dilanjutkan," tambah dia.

Fredrich mengatakan, pada hari ini Novanto sudah menjalani serangkaian tes kesehatan berupa tes pendengaran hingga kejiwaan. Karena masih lemas dan sakit, Novanto berkali-kali tertidur di sela menjalani tes.

Fredrich dan Novanto sendiri saat ini belum membahas lagi kasus hukum yang menjerat kliennya. Novanto sempat bertanya ke Fredrich soal kasusnya, tetapi Fredrich menyarankan agar Ketua Umum Golkar tersebut fokus dulu memulihkan kesehatannya.

"Paling penting saya bilang jangan mikir yang lain-lain. Kesehatan dulu dipulihkan," ucap Fredrich.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Novanto dirawat di lantai 7 RSCM Gedung Kencana kamar 705 kelas VIP. Sebelumnya dia dirawat di RS Medika Permata Hijau pasca-kecelakaan mobil yang menimpanya pada Kamis (16/11/2017) malam.

Baca juga: Pendapat Mantan Pimpinan KPK soal Praperadilan Setya Novanto

Novanto mengalami kecelakaan mobil di kawasan Permata Hijau ketika tengah diburu KPK. Saat itu dia terburu-buru menuju ke studio salah satu stasiun televisi swasta untuk diwawancara dalam siaran langsung.

Menurut rencana, setelah siaran langsung tersebut, Novanto akan mendatangi kantor KPK untuk memberikan keterangan.

KPK memburu Novanto setelah yang bersangkutan berkali-kali tak memenuhi panggilan KPK, baik sebagai saksi maupun tersangka kasus korupsi proyek e-KTP.

Saat ini status Novanto telah menjadi tahanan lembaga antirasuah tersebut meski masih menjalani perawatan kesehatan di RSCM Kencana.

Penahanan Novanto dimulai sejak 17 November 2017 hingga 6 Desember 2017. Selain dari KPK, penyidik dari Polda Metro Jaya juga berencana memeriksa Novanto terkait kecelakaan mobil yang dialaminya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penggabungan Ganti Rugi di Kasus Juliari Ditolak, Korban Korupsi Bansos Covid-19 Ajukan Kasasi

Penggabungan Ganti Rugi di Kasus Juliari Ditolak, Korban Korupsi Bansos Covid-19 Ajukan Kasasi

Nasional
5 Pekerja Bangunan Divonis 1 Tahun Penjara dalam Kasus Kebakaran Gedung Kejagung

5 Pekerja Bangunan Divonis 1 Tahun Penjara dalam Kasus Kebakaran Gedung Kejagung

Nasional
Milad MUI ke-46, Wakil Ketua DPR Harap Ulama Bantu Mengedukasi Umat agar Disiplin Prokes

Milad MUI ke-46, Wakil Ketua DPR Harap Ulama Bantu Mengedukasi Umat agar Disiplin Prokes

Nasional
ICW Sebut Ada 3 Celah Korupsi dalam Pengadaan Bansos Covid-19

ICW Sebut Ada 3 Celah Korupsi dalam Pengadaan Bansos Covid-19

Nasional
Perpanjangan PPKM Level 4 Dinilai Rasional, Anggota DPR: Tekan Kasus atau Tidak, Kita Lihat Nanti

Perpanjangan PPKM Level 4 Dinilai Rasional, Anggota DPR: Tekan Kasus atau Tidak, Kita Lihat Nanti

Nasional
Risma Tegaskan Kemensos Hanya Salurkan Bansos Berdasarkan Data yang Diusulkan Pemda

Risma Tegaskan Kemensos Hanya Salurkan Bansos Berdasarkan Data yang Diusulkan Pemda

Nasional
Soal Syarat Vaksinasi Covid-19 untuk Jemaah Umrah, Kemenag akan Koordinasi dengan Kemenkes

Soal Syarat Vaksinasi Covid-19 untuk Jemaah Umrah, Kemenag akan Koordinasi dengan Kemenkes

Nasional
Menkes Minta Obat Covid-19 Tak Ditimbun dan Diberikan Sesuai Resep

Menkes Minta Obat Covid-19 Tak Ditimbun dan Diberikan Sesuai Resep

Nasional
Dua Terdakwa Korupsi di Bakamla Dituntut 4 Tahun Penjara

Dua Terdakwa Korupsi di Bakamla Dituntut 4 Tahun Penjara

Nasional
Serma KKO (Purn) Samuri, Pengangkat Jenazah Pahlawan Revolusi di Sumur Lubang Buaya, Tutup Usia

Serma KKO (Purn) Samuri, Pengangkat Jenazah Pahlawan Revolusi di Sumur Lubang Buaya, Tutup Usia

Nasional
Mensos Risma Ungkap Pemerintah Awalnya Prediksi Pandemi Covid-19 Berakhir April 2021

Mensos Risma Ungkap Pemerintah Awalnya Prediksi Pandemi Covid-19 Berakhir April 2021

Nasional
Jemaah Umrah Indonesia Wajib Karantina 14 Hari, KJRI Jeddah Akan Diplomasi ke Saudi

Jemaah Umrah Indonesia Wajib Karantina 14 Hari, KJRI Jeddah Akan Diplomasi ke Saudi

Nasional
Kemenkominfo Ajak Humas Pemerintah Maksimalkan Medsos untuk Komunikasikan Program

Kemenkominfo Ajak Humas Pemerintah Maksimalkan Medsos untuk Komunikasikan Program

Nasional
Arab Saudi Buka Pintu Jemaah Umrah Internasional, Ini Kata Kemenag

Arab Saudi Buka Pintu Jemaah Umrah Internasional, Ini Kata Kemenag

Nasional
Albertina Ho Bantah Tudingan Terlibat Dalam Pembuatan SK Terkait TWK Pegawai KPK

Albertina Ho Bantah Tudingan Terlibat Dalam Pembuatan SK Terkait TWK Pegawai KPK

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X