Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 17/11/2017, 05:51 WIB
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Juru bicara Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Febri Diansyah mengungkapkan bahwa KPK kemungkinan akan berkoordinasi dengan Ikatan Dokter Indonesia (IDI) untuk memeriksa kondisi Ketua DPR RI Setya Novanto.

Langkah ini dilakukan KPK, setelah Setya Novanto mengalami kecelakaan pada Kamis (16/11/2017) malam sekitar pukul 19.00 WIB.

Menurut Febri, koordinasi dengan pihak-pihak yang memahami bidang medis merupakan satu hal penting yang harus dilakukan KPK.

"Apakah nanti akan dibutuhkan koordinasi dengan IDI, tentu akan kami bicarakan lebih lanjut. Namun, pasti kalau ini di bidang medis maka koordinasi dengan pihak dokter itu menjadi satu hal yang sangat penting," ujar Febri saat memberikan keterangan pers di gedung KPK, Kuningan, Jakarta Selatan, Kamis (16/11/2017).

(Baca juga: Jaga Setya Novanto, Penyidik KPK Bermalam di RS Medika Permata Hijau)

Meski demikian, Febri menegaskan, untuk saat ini KPK masih fokus melakukan koordinasi dengan pihak kepolisian terkait penetapan Novanto ke dalam Daftar Pencarian Orang atau DPO.

Keputusan tersebut diambil oleh pimpinan KPK sebab Novanto tak kunjung menyerahkan diri hingga Kamis (16/11/2017) malam, setelah kembali ditetapkan tersangka.

Surat pencantuman nama Novanto dalam DPO pun telah diserahkan ke Mabes Polri dan Interpol.

"Nanti akan kami pertimbangkan lebih lanjut berkoordinasi dengan pihak mana saja. Yang pasti saat ini kami terus berkoordinasi dengan pihak Polri termasuk surat DPO itu juga sudah kami sampaikan dan diterima oleh pihak Polri," ucap Febri.

"Karena yang bersangkutan (Novanto) sudah diketahui di mana keberadaannya sekarang, tentu tindakan lebih lanjut yang sesuai aturan yang berlaku akan kami pertimbangkan kembali dan apa yang akan kami lakukan ke depan," ujar dia.

(Baca juga: Setya Novanto Kembali Ajukan Praperadilan, Ini Tanggapan KPK)

Seperti diketahui, KPK kembali menetapkan Novanto sebagai tersangka pada Jumat (10/11/2017). Novanto lolos dari status tersangka dalam penetapan sebelumnya setelah memenangi gugatan praperadilan terhadap KPK.

Novanto sempat menghilang saat penyidik KPK berupaya menjemput paksa. Upaya penjemputan dilakukan KPK setelah Novanto selalu mangkir dari pemeriksaan.

Pada Rabu (15/11/2017), Novanto mangkir dari pemeriksaan sebagai tersangka dalam kasus korupsi e-KTP. Novanto juga tak pernah memenuhi panggilan saat akan diperiksa sebagai saksi untuk kasus yang sama.

Bermacam alasan diungkapkan pihak Novanto untuk menghindari pemeriksaan, mulai dari sakit hingga memerlukan izin Presiden. Terakhir, Novanto beralasan tak hadir karena sedang mengajukan uji materi terhadap Undang-Undang KPK.

Penyidik KPK pada Rabu malam mendatangi kediaman Novanto di Jalan Wijaya XIII, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan. Setelah tak bisa menjemput paksa Novanto yang menghilang, penyidik membawa sejumlah barang dari tempat tersebut.

Kemudian, pada Kamis (16/11/2017) malam, Novanto dikabarkan mengalami kecelakaan saat menuju kantor KPK untuk menyerahkan diri dan harus dirawat di RS Medika Permata Hijau.

Kompas TV KPK langsung mengirim tim untuk melakukan validasi kondisi terkini Novanto.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.