Menelusuri Jejak Panglima ISIS di Bekasi

Kompas.com - 13/11/2017, 08:25 WIB
Panglima Angkatan Bersenjata Filipina Jenderal Eduardo Ano (tengah) membawa foto Isnilon Hapilon dan Omarkhayam Maute yang tewas dalam baku tembak dengan tentara. FERDINANDH CABRERA / AFP Panglima Angkatan Bersenjata Filipina Jenderal Eduardo Ano (tengah) membawa foto Isnilon Hapilon dan Omarkhayam Maute yang tewas dalam baku tembak dengan tentara.
EditorHeru Margianto

Bulan lalu pasca-perang mereda di Marawi, Filipina Selatan, pemerintah Filipina mengumumkan bahwa ada 1.009 orang yang tewas akibat perang selama 5 bulan sejak Mei 2017. Diantara korban tewas ini ada 160 tentara Filipina.

Sementara, pihak militan pimpinan keluarga Maute yang tewas mencapai 802 orang, sisanya 47 orang adalah warga sipil.

Mengajar di Bekasi

Tak ada yang pernah tahu bahwa Panglima tertinggi ISIS di Filipina Selatan, Omarkhayam Maute, pernah tinggal selama dua tahun di Babelan, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat. Tak jauh dari Jakarta, Babelan hanya berjarak sekitar 50 kilometer dari ibu kota negara.

Apa saja yang dilakukan di sana? Mengapa tak ada satupun yang mengetahui?

Program “Aiman” yang akan tayang di KompasTV pukul 20.00 malam ini mencoba  melakukan penelusuran untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan di atas.

Saya memulai perjalan ke sebuah pesantren di Babelan, Bekasi, yang pernah ditinggali oleh Omarkhayam Maute. Omar dan pimpinan ISIS lainnya, Isnilon Hapilon, kini dikabarkan tewas ditembak tentara Filipina pada perang di Marawi, Filipina Selatan.

Omar bisa tinggal di Babelan, Bekasi, karena ia menikah dengan putri pemilik Pesantren, Minhati Madrais.

Berkenalan di Mesir, Pulang ke Bekasi

Minhati saat ini ditahan oleh aparat di Filipina setelah tertangkap bersembunyi di sebuah daerah di sana. Ia ditahan bersama dengan keenam anaknya, 4 anak perempuan dan 2 anak laki-laki. Yang tertua berusia 12 tahun dan yang termuda, 9 bulan.

Omar dan Minhati berkenalan dan dekat saat keduanya menempuh pendidikan di Universitas Al Azhar, Kairo, Mesir.

Keduanya juga menikah di Kairo, saat masih menempuh pendidikan. Sepulangnya dari Kairo, Omar dan Minhati kembali ke Babelan, Bekasi, tempat orang tua Minhati yang asli Babelan-berada.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jokowi Janjikan Program Padat Karya Tunai di Tengah Covid-19, seperti Apa?

Jokowi Janjikan Program Padat Karya Tunai di Tengah Covid-19, seperti Apa?

Nasional
Menlu Imbau Mahasiswa di Australia Pulang ke Tanah Air

Menlu Imbau Mahasiswa di Australia Pulang ke Tanah Air

Nasional
Ketua Baleg Jamin Akan Libatkan Semua Stakeholder Bahas RUU Cipta Kerja

Ketua Baleg Jamin Akan Libatkan Semua Stakeholder Bahas RUU Cipta Kerja

Nasional
Lindungi Tenaga Medis, Dompet Dhuafa Berikan Bilik Sterilisasi dan APD ke RSUD Pasar Rebo

Lindungi Tenaga Medis, Dompet Dhuafa Berikan Bilik Sterilisasi dan APD ke RSUD Pasar Rebo

Nasional
Kasus Jiwasraya, Kejagung Sita Rekening Efek dari Reksadana Senilai Rp 5,8 Triliun

Kasus Jiwasraya, Kejagung Sita Rekening Efek dari Reksadana Senilai Rp 5,8 Triliun

Nasional
Mensos Sebut Pemerintah Akan Beri Insentif agar Warga Tak Mudik dari DKI

Mensos Sebut Pemerintah Akan Beri Insentif agar Warga Tak Mudik dari DKI

Nasional
Dompet Dhuafa Bangun RS Lapangan untuk Pasien Suspect Covid-19

Dompet Dhuafa Bangun RS Lapangan untuk Pasien Suspect Covid-19

Nasional
Negara Disebut Tetap Wajib Penuhi Hak Pekerja Migran di Luar Negari meski di Masa Pandemi

Negara Disebut Tetap Wajib Penuhi Hak Pekerja Migran di Luar Negari meski di Masa Pandemi

Nasional
Mensos: Pemerintah Beri Stimulus Rp 405 Triliun untuk Penanganan Covid-19

Mensos: Pemerintah Beri Stimulus Rp 405 Triliun untuk Penanganan Covid-19

Nasional
Pemerintah Kaji Pembuatan Aplikasi Rapat Virtual Seperti Zoom

Pemerintah Kaji Pembuatan Aplikasi Rapat Virtual Seperti Zoom

Nasional
Korpri Ajak ASN Sumbangkan THR untuk Negara di Masa Pandemi Covid-19

Korpri Ajak ASN Sumbangkan THR untuk Negara di Masa Pandemi Covid-19

Nasional
Pembatasan Selama Mudik Lebaran, Penumpang Bus Dikurangi Setengahnya

Pembatasan Selama Mudik Lebaran, Penumpang Bus Dikurangi Setengahnya

Nasional
Ekonomi Lesu Akibat Covid-19, Dompet Dhuafa Jatim Targetkan Berikan Sembako ke 1.000 Penerima

Ekonomi Lesu Akibat Covid-19, Dompet Dhuafa Jatim Targetkan Berikan Sembako ke 1.000 Penerima

Nasional
Periksa Seorang Jaksa Sebagai Saksi Kasus Nurhadi, Ini yang Didalami KPK

Periksa Seorang Jaksa Sebagai Saksi Kasus Nurhadi, Ini yang Didalami KPK

Nasional
Menkominfo Pastikan Aplikasi Zoom untuk Rapat Kenegaraan Aman dari Kebocoran Data

Menkominfo Pastikan Aplikasi Zoom untuk Rapat Kenegaraan Aman dari Kebocoran Data

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X