Kompas.com - 03/11/2017, 09:08 WIB
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com — Pengacara Setya Novanto, Fredrich Yunadi, memastikan kliennya hadir bersaksi pada persidangan kasus dugaan korupsi proyek e-KTP di Pengadilan Tipikor Jakarta, Jumat (3/11/2017).

Novanto akan memenuhi panggilan jaksa Komisi Pemberantasan Korupsi. 

"Ya akan hadir," ujar Fredrich saat dikonfirmasi Jumat pagi.

Panggilan ini merupakan ketiga kalinya Ketua Umum Partai Golkar itu diminta bersaksi untuk terdakwa Andi Agustinus alias Andi Narogong.

Kuasa Hukum Setya Novanto Fredrich Yunadi di kantornyaKompas.com/Rakhmat Nur Hakim Kuasa Hukum Setya Novanto Fredrich Yunadi di kantornya
Dalam dua panggilan sebelumnya, Novanto mengirim surat kepada KPK dan beralasan bahwa ia sedang ada kegiatan lain. Novanto meminta jaksa cukup membacakan berita acara pemeriksaan di pengadilan.

Baca: Hari Ini, Ketiga Kalinya Setya Novanto Diminta Jadi Saksi Sidang e-KTP

Namun, jaksa menolak hanya membacakan BAP Novanto. Kepada hakim, jaksa KPK meminta agar Novanto tetap dihadirkan di persidangan.

Jaksa KPK menilai, keterangan Novanto sangat dibutuhkan.

Apalagi, Andi didakwa melakukan tindak pidana korupsi bersama-sama Novanto.

Dalam kasus ini, Andi didakwa telah merugikan negara Rp 2,3 triliun dalam proyek e-KTP. Menurut jaksa, Andi diduga terlibat dalam pemberian suap terkait penganggaran proyek e-KTP di DPR untuk tahun anggaran 2011-2013.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.