Jokowi Ingin Pendidikan Anak Lebih Banyak di Luar Ruangan

Kompas.com - 28/10/2017, 13:08 WIB
Presiden Joko Widodo dalam sesi bincang di perayaan Hari Sumpah Pemuda di Istana Bogor, Sabtu (28/10/2017). KOMPAS.com/Nabilla TashandraPresiden Joko Widodo dalam sesi bincang di perayaan Hari Sumpah Pemuda di Istana Bogor, Sabtu (28/10/2017).
|
EditorSabrina Asril

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo menginginkan agar pendidikan anak Indonesia lebih banyak dilakukan di luar ruangan. Menurutnya, dari persentase 60 persen berbanding 40 persen, seharusnya 60 persennya pendidikan di luar ruangan.

Presiden menilai, pendidikan di tanah air saat ini monoton, perlu ada perubahan total dari rutinitas belajar saat ini.

Salah satu permasalahan intinya, kata dia, adalah karena Indonesia secara geografis terdiri dari beribu pulau. Maka dari itu, tak mudah untuk menjangkau daerah-daerah.

Namun, hal itu dapat diatasi lewat aplikasi sistem yang mudah diakses.

"Saya kira perubahan akan nampak kalau kita berani menggunakan aplikasi sistem yang memudahkan anak-anak untuk belajar. Saya paling senang kalau anak-anak kita tidak belajar di ruangan saja," kata Jokowi dalam sebuah sesi dialog di perayaan Hari Sumpah Pemuda di Istana Bogor, Sabtu (28/10/2017).

(Baca: Jokowi: Kenapa Tidak Ada Fakultas Animasi, Jurusan 'Meme'...)

Beberapa siswa sekolah dasar berebut naik kendaraan tempur milik TNI AD yang dihadirkan dalam pameran alutsista yang digelar di kampus Universitas Sriwijaya, Ogan Ilir, Sumatera Selatan, Senin (12/10;/2015).KOMPAS.com/AMRIZA NURSATRIA Beberapa siswa sekolah dasar berebut naik kendaraan tempur milik TNI AD yang dihadirkan dalam pameran alutsista yang digelar di kampus Universitas Sriwijaya, Ogan Ilir, Sumatera Selatan, Senin (12/10;/2015).
Ia mencontohkan untuk tingkatan Sekolah Dasar. Para siswa dapat diajak ke kantor Bank atau ke pabrik garmen untuk mengamati sistem kerjanya.

"Atau bisa saja diajak ke museum untuk mengenalkan sejarah secara real, artefak-artefak lama yang konkret gitu. Kita sudah terlalu lama selalu belajar di ruangan," tuturnya.

Presiden menilai anak-anak bangsa perlu dikenalkan dengan masalah-masalah yang nyata, tak hanya berkutat pada rutinitas yang dikerjakan selama bertahun-tahun.

Ia pun berencana mengundang perwakilan masyarakat untuk duduk bersama dengan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Muhadjir Effendy.

"Agar ide-ide tentang sesuatu yang monoton dan rutinitas segera bisa kita ubah," kata mantan Wali Kota Solo itu.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Berkunjung ke Yogyakarta, Jokowi Diagendakan Tinjau Vaksinasi Massal dan Resmikan KRL Yogyakarta-Solo

Berkunjung ke Yogyakarta, Jokowi Diagendakan Tinjau Vaksinasi Massal dan Resmikan KRL Yogyakarta-Solo

Nasional
Turunkan Tim Supervisi ke Lapangan, Satgas Covid-19: Proses 3T Bermasalah

Turunkan Tim Supervisi ke Lapangan, Satgas Covid-19: Proses 3T Bermasalah

Nasional
Artidjo Alkostar Akan Dimakamkan di Situbondo

Artidjo Alkostar Akan Dimakamkan di Situbondo

Nasional
Jubir MA: Selamat Jalan Pak Artidjo Alkostar…

Jubir MA: Selamat Jalan Pak Artidjo Alkostar…

Nasional
UPDATE 28 Februari : 5.560 Kasus Baru Covid-19 Tersebar di 32 Provinsi, DKI Jakarta Terbanyak

UPDATE 28 Februari : 5.560 Kasus Baru Covid-19 Tersebar di 32 Provinsi, DKI Jakarta Terbanyak

Nasional
UPDATE 28 Februari: 35.434 Spesimen terkait Covid-19 Diperiksa dalam Sehari

UPDATE 28 Februari: 35.434 Spesimen terkait Covid-19 Diperiksa dalam Sehari

Nasional
UPDATE 28 Februari 2021: Terdapat 155.765 Kasus Aktif di Indonesia

UPDATE 28 Februari 2021: Terdapat 155.765 Kasus Aktif di Indonesia

Nasional
UPDATE 28 Februari: Suspek Covid-19 Capai 71.668

UPDATE 28 Februari: Suspek Covid-19 Capai 71.668

Nasional
UPDATE 28 Februari: Tambah 185, Pasien Covid-19 Meninggal Capai 36.166 Orang

UPDATE 28 Februari: Tambah 185, Pasien Covid-19 Meninggal Capai 36.166 Orang

Nasional
Menteri PPPA Sebut Pandemi Covid-19 Berdampak Besar bagi Perempuan

Menteri PPPA Sebut Pandemi Covid-19 Berdampak Besar bagi Perempuan

Nasional
UPDATE 28 Februari: Bertambah 6.649, Pasien Covid-19 Sembuh Jadi 1.142.703 Orang

UPDATE 28 Februari: Bertambah 6.649, Pasien Covid-19 Sembuh Jadi 1.142.703 Orang

Nasional
UPDATE 28 Februari: 1.691.724 Orang Telah Terima Vaksin Covid-19 Dosis Pertama

UPDATE 28 Februari: 1.691.724 Orang Telah Terima Vaksin Covid-19 Dosis Pertama

Nasional
UPDATE 28 Februari: Total Ada 1.334.634 Kasus Covid-19 di Indonesia

UPDATE 28 Februari: Total Ada 1.334.634 Kasus Covid-19 di Indonesia

Nasional
Mengenang Artidjo Alkostar, Cerita soal Salah Jurusan dan Tangani 19.708 Perkara di MA

Mengenang Artidjo Alkostar, Cerita soal Salah Jurusan dan Tangani 19.708 Perkara di MA

Nasional
Mahfud MD: Artidjo Alkostar Meninggal Dunia karena Sakit Jantung dan Paru-paru

Mahfud MD: Artidjo Alkostar Meninggal Dunia karena Sakit Jantung dan Paru-paru

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X