Din Syamsuddin Sempat Ragu Terima Jabatan Utusan Khusus Presiden, tetapi....

Kompas.com - 23/10/2017, 18:57 WIB
Presiden Joko Widodo memberikan selamat kepada Din Syamsuddin usai diberikan jabatan Utusan Khusus Presiden untuk Dialog dan Kerjasama Antaragama dan Peradaban di Istana Merdeka, Senin (23/10/2017). Fabian Januarius KuwadoPresiden Joko Widodo memberikan selamat kepada Din Syamsuddin usai diberikan jabatan Utusan Khusus Presiden untuk Dialog dan Kerjasama Antaragama dan Peradaban di Istana Merdeka, Senin (23/10/2017).
|
EditorSabrina Asril

JAKARTA, KOMPAS.com - Muhammad Sirajuddin Syamsuddin ( Din Syamsuddin) mengaku, awalnya dia ragu mengemban jabatan sebagai Utusan Khusus Presiden untuk Dialog dan Kerjasama Antaragama dan Peradaban. Namun, Din pada akhirnya menerima jabatan tersebut.

"Sebenarnya awalnya saya menyarankan, Bapak Presiden dan Pak Mensesneg, agar ditunjuk orang lain saja. Namun Bapak Presiden ini mengharapkan saya. Maka sekali lagi, saya Bismillah," ujar Din di Ruang Kredensial, Istana Merdeka, Jakarta, Senin (23/10/2017).

Ada sejumlah alasan Din akhirnya menerima tugas dari Presiden Jokowi. Pertama, tugas sebagai utusan khusus pada dasarnya telah ia laksanakan selama ini.

Diketahui, di dunia internasional, Din menjabat sejumlah jabatan, antara lain sebagai Honorary President World Conference on Religions for Peace, Chairman of Center for Dialogue and Cooperation among Civilizations dan Chairman World Peace Forum.


(Baca: Jokowi Angkat Din Syamsuddin Jadi Utusan Khusus Presiden)

Kedua, Din merasa situasi dunia belakangan dipenuhi ketidakpastian, ketegangan, bahkan konflik antarumat beragama. Sementara, Pembukaan UUD 1945 mengamanatkan pemerintahan untuk terlibat dalam menjaga perdamaian dan ketertiban dunia mendasar pada Pancasila.

"Maka saya menilai pekerjaan ini sebuah perjuangan yang sesuai dengan konstitusi tadi. Saya menerima ini dengan Bismillah sebagai bentuk pengabdian kepada bangsa dan negara," ujar Din.

Ketiga, Din merasa situasi kerukunan antarumat beragama di Indonesia dapat dijadikan contoh bagi negara-negara yang berkonflik itu.

"Kerukunan antarumat beragama, antarkelompok di Tanah Air, ini jadi model yang perlu kita sebarkan di dunia. Islam yang dirindukan dunia adalah Islam jalan tengah, yang Rahmatan Lil'alamin," ujar Din.

(Baca: Alasan Jokowi Angkat Din Syamsuddin Jadi Utusan Khusus)

Diberitakan, Presiden Jokowi mengangkat Din Syamsuddin menjadi Utusan Khusus Presiden untuk Dialog dan Kerjasama Antaragama dan Peradaban. Pengangkatan itu didasarkan pada surat keputusan presiden.

"Hari ini, saya telah mengangkat Prof Din Syamsuddin sebagai Utusan Khusus Presiden untuk Dialog dan Kerjasama Antaragama dan Peradaban," ujar Jokowi di Ruang Kredensial, Istana Merdeka, Jakarta, Senin.

Presiden Jokowi menugaskan mantan Ketua Umum PP Muhammadiyah itu untuk mengembangkan dialog sekaligus kerjasama antaragama, baik di dalam maupun luar negeri.

Kompas TV Mendadak Khilafah - Aiman (Bag 5)

 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X