Kompas.com - 03/10/2017, 20:55 WIB
Penyanyi Syahrini diperiksa oleh Bareskrim Mabes Polri sebagai saksi atas kasus dugaan penipuan oleh First Travel di Bareskrim Mabes Polri, Jalan Merdeka Timur, Jakarta Pusat, Rabu (27/9/2017). KOMPAS.com/Tri Susanto SetiawanPenyanyi Syahrini diperiksa oleh Bareskrim Mabes Polri sebagai saksi atas kasus dugaan penipuan oleh First Travel di Bareskrim Mabes Polri, Jalan Merdeka Timur, Jakarta Pusat, Rabu (27/9/2017).
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com - Penyidik Bareskrim Polri akan menjadwalkan pemeriksaan lanjutan terhadap artis Syahrini.

Kepala Divisi Humas Polri Irjen Setyo Wasisto menyebutkan, pemeriksaan Syahrini pekan lalu belum selesai dan akan dilakukan pemeriksaan lanjutan.

"Syahrini masih mau dipanggil lagi. Kemarin di-pending, dia minta berhenti pemeriksaan," ujar Setyo di Kompleks Mabes Polri, Jakarta, Selasa (3/10/2017).

Setyo mengatakan, dalam pemeriksaan sebelumnya, Syahrini meminta pemeriksaan terhadap dirinya dilanjutkan pada hari lain. Sebab, saat itu ada kegiatan lain yang harus dilakukannya.

"Dia kan minta berhenti (diperiksa) karena ada kontrak yang harus dia lakukan," kata Setyo.

Baca: Usai Syahrini, Siapa Artis yang Akan Diperiksa Terkait First Travel?

Syahrini diperiksa sebagai saksi lantaran pernah mempromosikan First Travel. Ia pergi menjalankan ibadah umrah bersama 12 anggota keluarganya pada Maret 2017.

Syahrini mendapatkan jatah diskon berupa potongan harga dengan hanya membayar setengah dari harga penuh. Sedangkan keluarganya, kata dia, membayar secara penuh.

"Jadi tidak ada yang satu kali lagi saya makan uang jamaah. Apabila saya mengetahui First Travel yang suka makan uang jemaah, naudzubilahiminzalik tak mungkin saya kerja sama dengan travel ini," kata Syahrini.

Baca juga: 
Periksa Syahrini dalam Kasus First Travel, Ini yang Disasar Polisi

Syahrini mengaku tidak mengenal bos First Travel, Andika Surachman.

Andika, yang merupakan direktur utama agen perjalanan itu, telah ditetapkan sebagai tersangka kasus dugaan penipuan dan penggelapan.

"Saya tidak kenal baik, saya hanya kenal satu kali (Andika) di airport saat mau berangkat. Jadi jangan mengait-kaitkan saya dengan tersangka," kata Syahrini.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X