Kompas.com - 27/09/2017, 13:12 WIB
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi Pemberantasan Korupsi menghadirkan empat ahli dalam sidang praperadilan yang diajukan Ketua DPR RI Setya Novanto.

Salah satunya adalah Bob Hardian Syahbuddin, ahli teknologi dan informasi dari Universitas Indonesia.

Kepala Biro Hukum KPK Setiadi mengatakan, Bob dihadirkan sebagai saksi untuk didengar keterangannya terkait pengadaan e-KTP.

"Nanti akan menjelaskan bagaimana proses e-KTP disusun atau dibuat. Dalam arti sistemnya bagaimana, elektroniknya bagaimana, dan sebagainya," ujar Setiadi, di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Rabu (27/9/2017).

Baca: 
Hakim Tolak Eksepsi KPK dalam Praperadilan Setya Novanto

Keterangan Bob berkaitan dengan barang bukti yang diserahkan pihak KPK dalam sidang praperadilan.

Bukti tersebut merupakan hasil sistem dan aplikasi dari proses pengadaan e-KTP.

Ahli IT, kata Setiadi, akan menjelaskan proses perencanaan, pelaksanaan, hingga evaluasi. Demikian pula perangkat kerasnya.

"Nanti akan muncul kenapa ada mungkin pembengkakan anggaran, tidak sesuai dengan fakta, dan sebagainya," kata Setiadi.

Sementara, tiga ahli lain yang dihadirkan yaitu ahli hukum pidana dari Universitas Soedirman Noor Aziz Said, ahli Hukum Tata Negara dan Hukum Administrasi Negara dari Universitas Andalas Feri Amsari, dan Widyaiswara Badan Diklat Kejaksaan dan KPK, Adnan Paslyadja.

Baca: Dari Kursi Pengunjung, Ketua KPK Pantau Sidang Praperadilan Setya Novanto

Setiadi mengatakan, masing-masing ahli akan menjelaskan sesuai dengan pendapat keahliannya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.