Kompas.com - 26/09/2017, 23:20 WIB
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Biro Hukum Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) memberikan bukti tambahan seusai sidang praperadilan yang diajukan Ketua DPR RI Setya Novanto.

Bukti tersebut diperlihatkan langsung kepada hakim tunggal praperadilan Cepi Iskandar.

Kepala Biro Hukum KPK Setiadi mengatakan, bukti tambahan itu berupa dokumen, surat, juga rekaman.

"Kemudian data tentang pembicaraan ataupun transkrip antara pihak-pihak yang bermasalah," ujar Setiadi usai sidang di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (26/9/2017).

Dalam rekaman itu, kata Setiadi, diketahui peran-peran pihak terkait, termasuk Novanto, dalam perkara dugaan korupsi pengadaan e-KTP. Namun, Setiadi enggan menyebut pihak yang dimaksud.

Rencananya, besok KPK akan membawa ahli hukum untuk didengar keterangannya dalam sidang. Setiadi masih merahasiakan apakah rekaman itu juga akan diputar dalam sidang besok.

"Kita lihat nanti ya," kata Setiadi.

(Baca juga: Pengacara Novanto Bawa Laporan 10 Tahun Kinerja KPK yang Diperoleh dari Pansus DPR)

Dengan demikian, jumlah bukti berupa dokumen fisik dan elektronik yang diajukan KPK sebanyak 260 buah.

Setiadi memastikan kuantitas bukti akan sebanding dengan kualitasnya untuk membuktikan bahwa penetapan Novanto sebagai tersangka sah secara hukum.

"Tentunya hakim bisa mengambil suatu kesimpulan, pendapat untuk dua atau tiga hari yang akan datang," kata Setiadi.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.