Pengidap Kanker Payudara Ayu Agustin Kini Dirawat di RSUD Ciawi

Kompas.com - 26/09/2017, 21:40 WIB
Ayu Agustin (21), penderita kanker payudara, mencurahkan isi hatinya soal penyakitnya. Ayu meminta bantuan untuk bisa melakuan kemoterapi. InstagramAyu Agustin (21), penderita kanker payudara, mencurahkan isi hatinya soal penyakitnya. Ayu meminta bantuan untuk bisa melakuan kemoterapi.
Penulis Ihsanuddin
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Ayu Agustin (21), pengidap kanker payudara yang kisahnya viral di media sosial karena kesulitan saat akan menjalankan kemoterapi, akhirnya mendapatkan bantuan.

Pada Selasa (26/9/2017) siang ini, kediaman Ayu di Kampung Pabuaran Wetan, Desa Ciangsan, Kecamatan Gunung Putri, Kabupaten Bogor, didatangi oleh petugas puskesmas setempat. Ayu langsung dilarikan menggunakan ambulans ke Rumah Sakit Umum Daerah Ciawi.

Ketua Jamkeswatch Bogor, Heri Irawan mengatakan, begitu ia mengetahui kondisi Ayu di media sosial, ia langsung meminta relawan untuk datang ke rumahnya.

Saat relawan tiba di lokasi pukul 10.00 WIB, sudah ada petugas Puskesmas Ciangsana yang datang bersama sebuah mobil ambulans.

"Pada saat tim kami datang, keluarga dan pihak Puskesmas sudah persiapan untuk jalan ke RS," kata Heri saat dihubungi Kompas.com, Selasa.

Heri mengatakan, relawan dari Jamkeswatch pun ikut memantau kondisi Ayu di RSUD Ciawi. Di sana, Ayu yang kondisi kanker payudaranya sudah cukup parah mendapatkan perawatan.

"Kita kawal terus kondisi Ayu. Sejauh ini sih baru diobservasi, nanti kami update lagi kalau ada perkembangan terbaru," kata dia.

Heri menegaskan bahwa Ayu sebagai peserta JKN berhak untuk mendapatkan pelayanan kesehatan dari rumah sakit, termasuk kemoterapi dan operasi pengangkatan kanker.

Namun, ia mengakui, selama ini antrean di rumah sakit untuk kemoterapi pengidap kanker sangat panjang.

"Ini karena pertumbuhan JKN semakin hari makin banyak tapi tidak diimbangi dengan pertumbuhan fasilitas kesehatan," ucap dia.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Komplain Penyaluran Bansos dari Daerah Belum Terintegrasi dengan Pusat

Komplain Penyaluran Bansos dari Daerah Belum Terintegrasi dengan Pusat

Nasional
Relakan THR Miliknya untuk Nelayan Pesisir, 2 Prajurit TNI Ini Dapat Penghargaan Ketua MPR

Relakan THR Miliknya untuk Nelayan Pesisir, 2 Prajurit TNI Ini Dapat Penghargaan Ketua MPR

Nasional
Kapolri Ganti 2 Wakapolda dan Satu Direktur di Bareskrim, Total 120 Perwira Dimutasi

Kapolri Ganti 2 Wakapolda dan Satu Direktur di Bareskrim, Total 120 Perwira Dimutasi

Nasional
Kemendagri Gelar Lomba Sosialisasi New Normal, Pemda Pemenang Dapat Dana Insentif hingga Rp 169 Miliar

Kemendagri Gelar Lomba Sosialisasi New Normal, Pemda Pemenang Dapat Dana Insentif hingga Rp 169 Miliar

Nasional
Setelah 11 Minggu Tutup, Masjid Mabes TNI AU Akhirnya Laksanakan Shalat Jumat

Setelah 11 Minggu Tutup, Masjid Mabes TNI AU Akhirnya Laksanakan Shalat Jumat

Nasional
Data Amnesty: 69 Kasus Pembunuhan di Luar Proses Hukum di Papua, Pelakunya Tak Ada yang Diadili

Data Amnesty: 69 Kasus Pembunuhan di Luar Proses Hukum di Papua, Pelakunya Tak Ada yang Diadili

Nasional
Kasus Suap 14 Anggota DPRD Sumut, KPK Terima Pengembalian Uang Rp 1,78 Miliar

Kasus Suap 14 Anggota DPRD Sumut, KPK Terima Pengembalian Uang Rp 1,78 Miliar

Nasional
Kemendagri: Ada Sejumlah Fase Sebelum Daerah Bisa Terapkan New Normal

Kemendagri: Ada Sejumlah Fase Sebelum Daerah Bisa Terapkan New Normal

Nasional
BNN: Sindikat Narkoba Manfaatkan Kendaraan Logistik agar Lolos Pemeriksaan PSBB

BNN: Sindikat Narkoba Manfaatkan Kendaraan Logistik agar Lolos Pemeriksaan PSBB

Nasional
Eks Komisioner KPK: Istri Nurhadi Bisa Jadi Pintu Masuk Usut Dugaan Pencucian Uang

Eks Komisioner KPK: Istri Nurhadi Bisa Jadi Pintu Masuk Usut Dugaan Pencucian Uang

Nasional
KPK Periksa Eks Dirut PT Dirgantara Indonesia, Firli: Sudah Masuk Penyidikan

KPK Periksa Eks Dirut PT Dirgantara Indonesia, Firli: Sudah Masuk Penyidikan

Nasional
Amnesty: Selama 2010-2018, 95 Orang di Papua Jadi Korban Pembunuhan di Luar Proses Hukum

Amnesty: Selama 2010-2018, 95 Orang di Papua Jadi Korban Pembunuhan di Luar Proses Hukum

Nasional
Dicopot dari Adhi Karya, Fadjroel Jabat Komisaris Waskita Karya

Dicopot dari Adhi Karya, Fadjroel Jabat Komisaris Waskita Karya

Nasional
BW Sebut Kasus Nurhadi sebagai 'Family Corruption'

BW Sebut Kasus Nurhadi sebagai "Family Corruption"

Nasional
KPK Mulai Terapkan New Normal, Hanya Setengah Pegawai Kerja di Kantor

KPK Mulai Terapkan New Normal, Hanya Setengah Pegawai Kerja di Kantor

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X