Kompas.com - 26/09/2017, 13:22 WIB
|
EditorSandro Gatra

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) di DPR Jazuli Juwaini mengatakan, Wakil Ketua DPR RI Fahri Hamzah seharusnya memahami etika rapat.

Adapun Fahri pada Selasa (26/9/2017), memimpin rapat paripurna DPR.

Salah satu agenda paripurna tersebut adalah penyampaian laporan kerja pansus hak angket KPK.

Empat fraksi walkout seusai Fahri mengetuk palu tanda persetujuan peserta rapat terhadap laporan kerja pansus.

(baca: PKS, Gerindra, dan PAN "Walk Out" dari Paripurna Perpanjangan Pansus Angket)

"Kami berharap pimpinan rapat memahami tentang etika rapat. Etika rapat yang sudah diatur dalam tatib (DPR) itu," kata Jazuli seusai rapat paripurna, di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (26/9/2017).

Jazuli menegaskan, yang disampaikan PKS dalam paripurna tetap menjadi bagian dari paripurna yang tak bisa terpisahkan, yakni soal penolakan perpanjangan masa kerja pansus hak angket.

Sehingga aksi walkout , kata dia, merupakan bentuk ketidaksetujuan fraksi.

(baca: Jokowi Seharusnya Minta Partai Pendukungnya Hentikan Pansus Angket KPK)

PKS, kata dia, berkomitmen mendukung pemberantasan korupsi dan tak mau mendukung pansus hak angket.

Termasuk menerima hasil dari kerja pansus angket.

"(Walkout) iu bagian dari ketidaksetujuan," kata Anggota Komisi I DPR itu.

Fraksi PKS, PAN dan Gerindra walk out dari Rapat Paripuran pembahasan perpanjangan masa kerja Pansus Hak Angket KPk.

Ketiga fraksi tersebut keluar dari Paripurna seusai Fahri Hamzah mengetuk palu tanda persetujuan peserta rapat pada laporan kerja Pansus Angket KPK.

Awalnya Fraksi Gerindra yang diwakili anggotanya, Nizar Zahro, menyampaikan fraksinya menolak segala bentuk upaya pelemahan KPK melalui kerja Pansus Angket.

"Kami menolak segala bentuk pelemahan dan pembekuan KPK, namun kami menghormati kerja Pansus Angket," ujar Nizar sebelum walk out.

Kompas TV Anggota panitia khusus angket KPK mengaku menerima laporan dugaan korupsi terhadap Agus Rahardjo saat menjabat Ketua LKPP.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.