BNPB Sebut Gejala Erupsi Gunung Agung Kondisinya Mirip Saat 1963

Kompas.com - 25/09/2017, 20:25 WIB
Gunung Agung difoto dari udara, beberapa waktu lalu. KOMPAS.com/BAMBANG P. JATMIKOGunung Agung difoto dari udara, beberapa waktu lalu.
Penulis Moh. Nadlir
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Pusat Data dan Informasi Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Sutopo Purwo Nugroho mengungkapkan bahwa penduduk di sekitar Gunung Agung, Karangasem, Bali merasakan gejala erupsi yang mirip dengan letusan dahsyat 54 tahun silam, tepatnya pada 1963.

"Berdasarkan pengalaman yang mengalami letusan tahun 1963, mereka mengatakan apa yang mereka rasakan saat ini hampir setiap hari terjadi gempa bumi itu hampir mirip dengan ketika tahun 1963, ketika Gunung Agung belum meletus," kata Sutopo di kantor BNPB, Jakarta, Senin (25/9/2017).

Karena itu, masyarakat yang tinggal tak jauh dari kawasan gunung tersebut sudah meningkatkan kewaspadaannya demi menghindari bencana alam yang sama.

"Jadi dari tingkat kesiapsiagaan masyarakat pun meningkat," ucap Sutopo.

(Baca juga: Penduduk Diimbau Mengungsi, Ini Bahaya Awan Panas Gunung Agung)

Setelah level kewaspadaan Gunung Agung dinaikkan menjadi awas, aktivitas erupsi Gunung Agung terus meninggi. Bahkan, Sutopo menyataka bahwa Gunung Agung masuk fase kritis. Terjadi gempa kecil yang frekuensinya rata-rata 500 kali dalam sehari.

"Meski sudah level awas, Gunung Agung belum tentu meletus. Kapan secara pasti Gunung Agung akan meletus tidak tahu. Tak ada instrumen yang bisa memastikan kapan gunung meletus. Tapi berdasarkan pengamatan potensinya meletus tinggi," kata Sutopo.

Ia pun bercerita, pada 1963-1964 silam Gunung Agung pernah meletus hampir setahun lamanya. Ketinggian letusannya mencapai 20 kilometer yang memuntahkan air sulfat dan membumbung tinggi ke angkasa.

Akibat letusan tersebut, kurang lebih 1.549 orang meninggal dunia, 1.700 rumah rusak dan 225.000 kehilangan mata pencaharian, serta 100.000 mengungsi.

"Letusannya ekslusif. Temperatur bumi turun akibat letusan Gunung Agung itu. Dampaknya sangat besar dan mematikan," kata dia.

(Baca juga: PVMBG: Indikasi Letusan Gunung Agung Sudah Terlihat)

Cegah terulang

Demi mencegah korban jiwa yang sama, BNPB terus melakukan upaya evakuasi para penduduk yang tinggal di dekat kawasan rawan bencana (KRB), terutama yang sudah dipetakan pihaknya yakni 9-12 kilometer dari Gunung Agung.

Tak cuma itu, sistem peringatan dini dan alat pemantau yang menggunakan satelit juga digunakan untuk meminimalisir korban jatuh yang sama.

Gambar peta Kawasan Rawan Bencana (KRB) yang diterbitkan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) untuk mengetahui aliran lava, awan panas, abu vulkanik, dan material vulkanik lainnya dari letusan Gunung Agung, Karangasem, Bali. Jakarta, Senin (25/9/30/2017).KOMPAS.com/ MOH NADLIR Gambar peta Kawasan Rawan Bencana (KRB) yang diterbitkan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) untuk mengetahui aliran lava, awan panas, abu vulkanik, dan material vulkanik lainnya dari letusan Gunung Agung, Karangasem, Bali. Jakarta, Senin (25/9/30/2017).
Pemantauan dilakukan BNPB bekerja sama dengan Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG), serta Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (Lapan).

"Saat itu belum ada sistem peringatan dini yang baik seperti sekarang. Jadi belum ada instrumentasi, kalau sekarang sudah ada. Termasuk berapa radius daerah yang harus kosong bagi masyarakat," kata Sutopo.

"Tahun 1963 itu belum ada hal itu, masyarakat tetap berada di sana, kemudian tiba-tiba terjadi letusan yang eksplosif yang seketika yang menimbulkan korban jiwa," ucap dia.

Pemahaman kepada penduduk akan bahaya letusan Gunung Agung pun terus diberikan. Ini termasuk persiapan menentukan titik lokasi pengungsian atau tempat evakuasi penduduk.

"Mereka akhirnya mengetahui bahwa Gunung Agung ketika hampir meletus mereka perlu melakukan evakuasi di mana. Titik-titik pengungsian pun sudah kami identifikasi, sudah kita siapkan bantuan logistik, personilnya. Bantuan yang lain termasuk kesehatan, sanitasi dan lainnya," tutur dia.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X