Puan Maharani dan Revolusi Mental di Stadion Manahan, Solo

Kompas.com - 22/09/2017, 17:08 WIB
Menteri Koordinator Koordinator Pembangunan, Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Puan Maharani (tengah), Menteri Kesehatan Nila F Moeloek (kiri), dan Wali Kota Solo FX Hadi Rudyatmo (kanan) berjalan memasuki acara pembukaan Pekan Kerja Nyata Revolusi Mental 2017 di Stadion Manahan, Solo, Jawa Tengah, Jumat (25/8/2017). Acara tersebut sebagai bentuk apresiasi kepada pejabat Pemerintahan, Provinsi, Daerah dan Desa untuk inovasi dalam bidang pelayanan publik. ANTARA FOTO/MOHAMMAD AYUDHAMenteri Koordinator Koordinator Pembangunan, Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Puan Maharani (tengah), Menteri Kesehatan Nila F Moeloek (kiri), dan Wali Kota Solo FX Hadi Rudyatmo (kanan) berjalan memasuki acara pembukaan Pekan Kerja Nyata Revolusi Mental 2017 di Stadion Manahan, Solo, Jawa Tengah, Jumat (25/8/2017). Acara tersebut sebagai bentuk apresiasi kepada pejabat Pemerintahan, Provinsi, Daerah dan Desa untuk inovasi dalam bidang pelayanan publik.
EditorLaksono Hari Wiwoho

SAYA masih menyimpan catatan-catatan kecil campursari dari acara pembukaan Pekan Kerja Nyata Revolusi Mental di Stadion Manahan, Solo, Jawa Tengah, Jumat 25 Agustus 2017.

Dalam buku panduan acara yang dibagikan ke publik oleh panitia penyelenggara, dituliskan bahwa Presiden Joko Widodo akan hadir dan menyampaikan pidato pembukaan. Namun, Presiden tidak jadi atau batal menghadiri acara ini.

Sebagai pengganti, hadir Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Puan Maharani. Ia menyampaikan sambutan atau pidato pembukaan.

Pidato ini dipuji dua perempuan cantik dari Sulawesi Utara, yakni Bupati Bolaang Mongondow Yasti Soepredjo Mokoagow dan Wali Kota Kotamobagu Tatong Bara. Dua perempuan ini adalah kader andalan Partai Amanat Nasional (PAN).


"Bagus sekali Ibu Puan pe sambutan," kata Yasti dengan logat Sulawesi Utara yang kental. "Sapa kang (siapa sih) penasihat pembuatan teks pidato itu?" tanya Tatong Bara.

Di pesawat terbang dalam perjalanan pulang Jakarta, saya tanya siapa penulis teks pidato itu kepada Puan Maharani yang duduk di sebelah saya. "Saya sendiri. Saya sampaikan sambutan itu tanpa teks," ujar Puan.

"Melalui Instruksi Presiden Nomor 12 Tahun 2016 tentang Gerakan Nasional Revolusi Mental, setiap kementerian/lembaga serta pemerintah daerah ditugaskan untuk mengambil alih langkah-langkah sesuai tugas, fungsi dan kewenangannya untuk menjalankan Gerakan Revolusi Mental," kata Puan di Stadion Olahraga di Solo yang sedang ditimpa panas terik sinar matahari siang itu.

Ratusan kepala desa/lurah dan puluhan gubernur, bupati/wali kota, hingga camat dari seluruh Indonesia hadir di tempat itu. Para pejabat yang hadir antara lain Menko Polkam Wiranto, Menko Perekonomian Darmin Nasution, Mendagri Tjahjo Kumolo, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya, Menteri Kesehatan Nila S Moeloek, Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, Walikota Solo FX Rudianto dan seterusnya.

"Gerakan Nasional Revolusi Mental membutuhkan keteladanan. Salah satu wujud nyata keteladanan yang harus diwujudkan pemerintah adalah meningkatkan pelayanan publik, semakin ramah, dan semakin simpatik pada rakyat. Pelayanan yang tepat waktu, tepat prosedur, tepat biaya, tepat pelayanan yang memberikan kepuasan kepada rakyat," demikian kata Puan dalam pidato tanpa teks yang dipuji Yasti dan Tatong itu.

Kemudian Puan Maharani dan para pejabat yang hadir menggoyang-goyangkan badan bersama ratusan prajuit TNI, polisi, dan pelajar sekolah dalam irama lagu dangdut senam "Gemu Fa Mi Re".

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X