Hubungan RI-Australia Diibaratkan seperti Suami-Istri

Kompas.com - 14/09/2017, 07:33 WIB
Duta Besar RI untuk Australia Kristiarto S Legowo saat memberikan sambutan dalam acara resepsi diplomatik dalam rangka memperingati HUT ke 72 Kemerdekaan RI di Albert Hall, Canberra, Selasa (12/9/2017) malam. Puspen KBRI CanberraDuta Besar RI untuk Australia Kristiarto S Legowo saat memberikan sambutan dalam acara resepsi diplomatik dalam rangka memperingati HUT ke 72 Kemerdekaan RI di Albert Hall, Canberra, Selasa (12/9/2017) malam.
|
EditorBayu Galih

CANBERRA, KOMPAS.com - Hubungan antara Indonesia dan Australia ibarat suami istri. Selalu ada perbedaan, namun punya tujuan dan impian yang sama.

Pernyataan itu dilontarkan Duta Besar Republik Indonesia untuk Australia Kristiarto S Legowo saat memberikan sambutan pada acara resepsi diplomatik dalam rangka memperingati HUT ke 72 Kemerdekaan RI di Albert Hall, Canberra, Selasa (12/9/2017) malam.

Kristiarto menuturkan bahwa Indonesia dan Australia punya perbedaan mulai dari sejarah, geografis, etnis, sistem politik hingga perkembangan ekonomi.

"Namun, perbedaan ini jutsru menjadi aset penting bagi hubungan bilateral kedua negara. Berbagai perbedaan tersebut justru dapat dimanfaatkan untuk saling melengkapi satu sama lain," kata Kristiarto dalam keterangan tertulis KBRI Canberra, yang diterima Rabu (13/9/2017).

(Baca: Momen Berkesan, PM Australia Pajang Foto Blusukan ke Pasar Bareng Jokowi)

Resepsi diplomatik merupakan perhelatan diplomatik terbesar yang digelar setiap tahun oleh Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Canberra.

Lebih dari 500 undangan, yang berasal dari beragam kalangan, mulai dari pejabat tinggi, anggota parlemen, pebisnis, akademisi hingga berbagai relasi Australia serta para Duta Besar negara sahabat menyesaki Albert Hall, gedung bersejarah di Canberra.

Dalam acara tersebut, terlihat hadir juga Kepala Staf AD Australia Letjen Angus Campbell, Chief Minister Northern Territory (Michael Gunner), anggota Parlemen Chris Bowen, Michael Danby dan Bob Katter, mantan Menteri Perdagangan dan Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Mari Pangestu, mantan Menteri Keuangan dan Kepala BKPM Chatib Basri.

Kristiarto mengatakan, dalam sejarah kemitraan, kedua negara sudah banyak saling membantu. Misalnya, saat Perdana Menteri Australia Ben Chiefly mewakili Indonesia di Komisi Tiga Negara Dewan Keamanan PBB untuk menengahi konflik dengan Belanda tahun 1947.

Lalu, bantuan Australia saat Indonesia dilanda bencana Tsunami Aceh tahun 2004.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X