Kompas.com - 12/09/2017, 11:53 WIB
Suasana ruang redaksi harian Kompas saat masih menggunakan mesin tik. Pemimpin Umum Harian Kompas Jakob Oetama (kanan) tampak sedang mengetik. DOK. KOMPASSuasana ruang redaksi harian Kompas saat masih menggunakan mesin tik. Pemimpin Umum Harian Kompas Jakob Oetama (kanan) tampak sedang mengetik.
|
EditorHeru Margianto

Perubahan cara kerja dari mesin tik ke komputer adalah persoalan besar bagi sebagian wartawan di zaman itu. Ada tulisan wartawan yang ditolak karena menulis dengan komputer. Alasannya, editornya “gaptek” harus mengedit di layar komputer.

Lazimnya, wartawan yang tumbuh besar sebelum tahun 1980 menyelesaikan setiap tulisan mereka dengan mesin tik. Jika tulisan mereka mendapat coretan dari editor, terpaksa tulisan diketik ulang dari awal. Itu hal lumrah yang menjadi bagian dari kerja wartawan.

Sulit rasanya membayangkan kelumrahan itu terjadi sekarang ini. Mengetik ulang kembali berita dari awal dengan mesin tik rasanya mustahil. Tapi, demikianlah kelumrahan itu.

Mantan wartawan Kompas Mamak Sutamat menceritakan kisah perubahan dari era mesin tik ke komputer dalam bukunya “Kompas Perkasa karena Kata”.

Di redaksi harian Kompas, hingga 1986, komputer sebagai pengganti mesin tik masih merupakan barang mewah.

Mamak menuturkan, satu-satunya komputer yang ada di redaksi Kompas saat itu dipakai oleh Manajer Redaksi Raymond Toruan. Dengan komputer itu Raymond mencatat segala hal rahasia, terutama gaji karyawan.

Mulanya, tugas-tugas itu dikerjakan Raymond dengan dekstop komputer di rumahnya. Jika ada data yang dibutuhkan di kantor, ia harus balik ke rumah. Karena dipandang merepotkan, akhirnya dibelilah sebuah laptop.

Pada tahun 1987 sebenarnya sudah mulai muncul ide untuk alih teknologi dari mesin tik ke komputer. Sekretaris Redaksi kala itu, Azkarmini Zaini, beberapa kali mengadakan pelatihan komputer kepada awak redaksi.

Mamak Sutamat tahun 1976 (kiri) dan 2016 (kanan).DOK. KOMPAS dan PRIBADI Mamak Sutamat tahun 1976 (kiri) dan 2016 (kanan).

Namun, di ujung dunia mana pun, kata Mamak, perubahan selalu tidak mudah, termasuk perubahan cara mengetik berita dari mesin tik ke komputer.  Banyak wartawan tetap lebih senang mengetik dengan mesin tik.

“Mereka yang mengetik dengan komputer, tulisannya ditolak oleh para penyunting. Alasannya, para penyunting gaptek mengedit berita di layar komputer,” tutur Mamak.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Batuk dan Nyeri Tenggorokan Gejala Khas Varian Omicron

Batuk dan Nyeri Tenggorokan Gejala Khas Varian Omicron

Nasional
KPK: Eks Pramugari Garuda Siwi Widi Akan Kembalikan Uang Rp 647 Juta Terkait Kasus Pejabat Ditjen Pajak

KPK: Eks Pramugari Garuda Siwi Widi Akan Kembalikan Uang Rp 647 Juta Terkait Kasus Pejabat Ditjen Pajak

Nasional
Tanggapi Kritik Pelaksanaan PTM, Menkes: Belum Ada Anak-anak Dirawat di RS

Tanggapi Kritik Pelaksanaan PTM, Menkes: Belum Ada Anak-anak Dirawat di RS

Nasional
Ketika PDI-P Pertimbangkan Ahok, Bukan Risma, Jadi Kepala Otorita IKN

Ketika PDI-P Pertimbangkan Ahok, Bukan Risma, Jadi Kepala Otorita IKN

Nasional
Menkes: Orang Indonesia Lebih Rajin Pakai Masker Dibanding Warga AS dan Eropa

Menkes: Orang Indonesia Lebih Rajin Pakai Masker Dibanding Warga AS dan Eropa

Nasional
Jokowi Harapkan Kontribusi B20 Dalam Percepatan Transformasi Menuju Energi Hijau

Jokowi Harapkan Kontribusi B20 Dalam Percepatan Transformasi Menuju Energi Hijau

Nasional
Tanggapan Pemerintah soal Kesepatan FIR yang Dinilai Rugikan Indonesia

Tanggapan Pemerintah soal Kesepatan FIR yang Dinilai Rugikan Indonesia

Nasional
Jaksa Agung Sebut Korupsi di Bawah Rp 50 Juta Tak Perlu Diproses Hukum, Ini Syaratnya

Jaksa Agung Sebut Korupsi di Bawah Rp 50 Juta Tak Perlu Diproses Hukum, Ini Syaratnya

Nasional
Pemerintah Diminta agar Serius Hentikan PTM 100 Persen

Pemerintah Diminta agar Serius Hentikan PTM 100 Persen

Nasional
Menkes: Di Kantor Kalau Tidak Terlalu Perlu Lebih Baik WFH

Menkes: Di Kantor Kalau Tidak Terlalu Perlu Lebih Baik WFH

Nasional
Kejagung: Rencana Pemanggilan 2 Purnawirawan Jenderal Terkait Kasus Korupsi Satelit Masih Tahap Koordinasi

Kejagung: Rencana Pemanggilan 2 Purnawirawan Jenderal Terkait Kasus Korupsi Satelit Masih Tahap Koordinasi

Nasional
Jokowi Ajak Negara B20 Berinvestasi di Sektor Ekonomi Digital Indonesia

Jokowi Ajak Negara B20 Berinvestasi di Sektor Ekonomi Digital Indonesia

Nasional
Kesepakatan DCA Buat Pesawat Tempur Singapura Bisa 'Numpang' Latihan di Langit RI

Kesepakatan DCA Buat Pesawat Tempur Singapura Bisa "Numpang" Latihan di Langit RI

Nasional
Menkes: 'Feeling' Saya, Sebagian Besar Kasus Covid-19 di Jakarta Sudah Omicron

Menkes: "Feeling" Saya, Sebagian Besar Kasus Covid-19 di Jakarta Sudah Omicron

Nasional
Gandeng Swasta, Kemenkes Akan Percepat Vaksinasi Booster di Jakarta

Gandeng Swasta, Kemenkes Akan Percepat Vaksinasi Booster di Jakarta

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.