Kompas.com - 11/09/2017, 17:34 WIB
Muslim Pakistan menggelar protes kepada pemerintahan Myanmar terkait perlakuan terhadap Muslim Rohingya. Mereka menggelar demo di  Quetta, 8 September 2017. Para pendemo juga mengecam Aung San Suu Kyi yang dinilai diam hingga kini. AFP PHOTO / BANARAS KHANMuslim Pakistan menggelar protes kepada pemerintahan Myanmar terkait perlakuan terhadap Muslim Rohingya. Mereka menggelar demo di Quetta, 8 September 2017. Para pendemo juga mengecam Aung San Suu Kyi yang dinilai diam hingga kini.
EditorLaksono Hari Wiwoho

KOMPAS.com - Kekerasan terhadap warga Rohingya oleh militer Myanmar menimbulkan kecaman dari berbagai negara, termasuk Indonesia. Sayangnya, banyak yang menyalahartikan konflik ini sebagai ketegangan antaragama.

Jika dilihat dengan jernih, gesekan di Myanmar ini sebetulnya merupakan akibat dari krisis multidimensi. Dengan bingkai "Jernih Melihat Dunia", Kompas.com mengulas sejumlah hal terkait masalah ini pekan lalu.

Selain itu, ada sejumlah artikel lain yang akan mengarahkan pembaca untuk melihat harapan, menghargai perbedaan, dan menjernihkan pandangan atas berita-berita yang menjadi sorotan publik akhir-akhir ini.

Stop politisasi Rohingya

Kelompok-kelompok tertentu ditengarai telah memanipulasi penderitaan etnis Rohingya untuk agenda politik domestik. Kelompok-kelompok ini ikut menyebarkan hoaks, mendiskreditkan pemerintah, dan memupuk sentimen yang bisa menimbulkan konflik antarumat beragama.

Menanggapi hal tersebut, Direktur Wahid Foundation Yenny Wahid mengatakan bahwa sebaiknya masyarakat tidak terjebak dalam melihat isu kekerasan terhadap warga Rohingya sebagai konflik antara Islam dan Buddha. Ia mendorong pemerintah dan warga Indonesia untuk bahu-membahu mencarikan penyelesaian subtantif masalah Rohingnya.

Sementara itu, Wakil Ketua Setara Institute Bonar Tigor Naipospos mengingatkan pemerintah untuk mewaspadai kelompok-kelompok di dalam negeri yang mencoba memanfaatkan isu Rohingya untuk menciptakan konflik di Indonesia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca selengkapnya di artikel berikut:
- Jangan Lihat Isu Rohingya sebagai Konflik antara Islam dan Buddha
- Mencari Solusi Rohingya...

Muhammad Sunardi memberikan motivasi di hadapan pelajar SMA Negeri 1 Pegandon, Senin (4/9/2017).Tribun Jateng/Dini Suciatiningrum Muhammad Sunardi memberikan motivasi di hadapan pelajar SMA Negeri 1 Pegandon, Senin (4/9/2017).

Kisah inspiratif anak penggali kubur

Dari Kendal, Jawa Tengah, muncul kisah inspiratif tentang anak penggali kubur yang berhasil menggapai pendidikan tinggi. Muhammad Sunardi namanya. Ia mampu mewujudkan cita-cita menjadi dokter. Kini ia tengah menyelesaikan pendidikan S-3 di Jepang.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PPKM Diperpanjang, Ini Daftar Daerah di Sumatera Berstatus Level 3

PPKM Diperpanjang, Ini Daftar Daerah di Sumatera Berstatus Level 3

Nasional
Gubernur Semakin Berpeluang Menjadi Presiden...

Gubernur Semakin Berpeluang Menjadi Presiden...

Nasional
Aturan PPKM Level 1-2 di Jawa dan Bali, Bioskop Dibuka untuk Anak di Bawah 12 Tahun

Aturan PPKM Level 1-2 di Jawa dan Bali, Bioskop Dibuka untuk Anak di Bawah 12 Tahun

Nasional
PPKM Diperpanjang, Ini Daftar 18 Daerah di Luar Jawa-Bali Berstatus Level 1

PPKM Diperpanjang, Ini Daftar 18 Daerah di Luar Jawa-Bali Berstatus Level 1

Nasional
Jokowi Terima Kunjungan Menlu Malaysia, Ini yang Dibahas

Jokowi Terima Kunjungan Menlu Malaysia, Ini yang Dibahas

Nasional
Jokowi Perintahkan Para Menteri Siapkan Mitigasi Lonjakan Kasus Covid-19 akibat Libur Natal dan Tahun Baru

Jokowi Perintahkan Para Menteri Siapkan Mitigasi Lonjakan Kasus Covid-19 akibat Libur Natal dan Tahun Baru

Nasional
PPKM Jawa-Bali Diperpanjang, DKI Jakarta Berstatus Level 2

PPKM Jawa-Bali Diperpanjang, DKI Jakarta Berstatus Level 2

Nasional
Seputar Perpanjangan PPKM: Penyesuaian Aktivitas Anak hingga Antisipasi Gelombang Ketiga Covid-19

Seputar Perpanjangan PPKM: Penyesuaian Aktivitas Anak hingga Antisipasi Gelombang Ketiga Covid-19

Nasional
Viral di Medsos, Bolehkah Polisi Masuki Wilayah Privasi di Handphone Warga?

Viral di Medsos, Bolehkah Polisi Masuki Wilayah Privasi di Handphone Warga?

Nasional
PPKM Jawa-Bali Diperpanjang, Ini Daftar Daerah yang Berstatus Level 3

PPKM Jawa-Bali Diperpanjang, Ini Daftar Daerah yang Berstatus Level 3

Nasional
Airlangga: Syarat Beli Tiket World Superbike Sudah Divaksinasi Lengkap

Airlangga: Syarat Beli Tiket World Superbike Sudah Divaksinasi Lengkap

Nasional
PPKM Jawa-Bali Diperpanjang, 54 Kabupaten/Kota ini Berstatus Level 2

PPKM Jawa-Bali Diperpanjang, 54 Kabupaten/Kota ini Berstatus Level 2

Nasional
Menkes Jajaki 3 Obat Alternatif Covid-19

Menkes Jajaki 3 Obat Alternatif Covid-19

Nasional
PPKM Diperpanjang, 9 Daerah di Jawa-Bali ini Berstatus Level 1

PPKM Diperpanjang, 9 Daerah di Jawa-Bali ini Berstatus Level 1

Nasional
5 Kesaksian Rita Widyasari Terkait Perkara Suap Eks Penyidik KPK

5 Kesaksian Rita Widyasari Terkait Perkara Suap Eks Penyidik KPK

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.