Muhammad Sufyan
Dosen

Dosen Digital Public Relations Telkom University, Mahasiswa Doktoral Agama dan Media UIN SGD Bandung. Salah seorang pemenang call for paper Konferensi Nasional Tata Kelola Pemilu Indonesia KPU RI 2019.

Khotbah yang Mempersatukan Hater dan Lover

Kompas.com - 04/09/2017, 15:35 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini
EditorAna Shofiana Syatiri

TERUTAMA sejak tahun lalu, persisnya imbas Pilgub Jakarta dua putaran, aktivitas mulia dakwah khususnya khotbah kerap jadi sorotan. Bahkan publik dibuat gaduh karenanya, hingga muncul wacana kontroversial tentang sertifikasi pendakwah.   

Terakhir, khotbah Id Adha di Pondok Gede, Jakarta, ramai di warganet karena kontennya dinilai tendensius. Ini mengikuti ramai berita khotbah Ied Fitri 2017 lalu di Alun-Alun Wonosari, Yogya, yang kala itu dianggap bermuatan politis.

Seperti apakah posisi komunikasi publik dalam Islam? Apakah betul sama sekali tak boleh ada kritik dan tafsir sosial dalam konten khotbah khususnya? Bagaimana audiens (mad'u) harus bersikap ketika konten dakwah ditransmisikan da'i?    

Ada beberapa pendekatan singkat dan sederhana yang bisa diberikan. Pertama, khotbah tentu saja derivatif dari aktivitas dakwah --sebuah kata kerja dalam bahasa Arab, da'a-yad'u, yang artinya memanggil, mengajak, atau menyeru.

Sedemikian pentingnya dakwah dalam Islam, merujuk Dakwah di Era Media Baru (Moch. Fakhruroji, 2017), maka Al Quran mengulang kata tersebut dan derivasinya sebanyak 321 kali. Tak hanya itu, kata lain yang terkait pun direpitisi oleh-Nya.

Secara berurutan, selanjutnya adalah tadzkirah (memberi nasihat, memberitahukan, membangkitkan, dan perhatian kewaspadaan) 293 kali; tanzir (memeringatkan) 130 kali, tabsyir (mengabarkan berita gembira) 86 kali, tabligh (menyampaikan) dan derivasinya 76 kali, tausiah (menasihati) 32 kali, nashihat (nasehat) 13 kali, dan amar ma'ruf (mengajak kebaikan) sembilan kali.

Jika menilik ini saja, kuantitatif komunikasi publik Islam ditekankan untuk memanggil/mengajak, dengan membangkitkan atensi, memeringatkan, dan mengabarkan berita gembira. Kemudian, menyampaikan kebenaran dengan menasihati serta mengajak kepada kebaikan.  
 
Kedua, esensi aktivitas komunikasi adalah menciptakan kesetaraan pemahaman (to make common) sehingga pesan tersampaikan dan lebih lanjutnya diharapkan ada perubahan sikap dan prilaku setelah komunikan terpapar konten komunikasi.

Namun hal ideal ini tentu tidak turun dari langit. Selalu ada tantangan untuk peroleh hasil optimal tersebut, antara lain komunikator mampu melingkupi latar belakang dan pengalaman multivariatif dari khalayak atau lazim disebut field of experience dan frame of reference.  

Jika kemudian muncul feedback datar bahkan negatif sampai kontraproduktif, alih-alih pesan sampai dan merubah prilaku, maka komunikator (baca: da'i) perlu melihat polah diri berkomunikasi sekaligus kontennya yang kemungkinan bertabrakan kebutuhan mad'u.

Ketiga, tantangan para komunikator dakwah saat ini adalah fragmentasi yang cukup kuat di masyarakat sebagai imbas pilihan politik. Betapa pecinta kuat dan pembenci akut, hater and lover, bertebaran di hadapan podium mimbar.

Tak mudah merangkul keduanya meski bukan tidak mungkin. Meski sebaliknya, pemaparan fakta secara dalil naqli dan dalil aqli secara utuh pun harus siap dengan berbagai respons "ajaib" sebagai imbas rasa berlebihan yang tak mampu melihat jernih.     
 
Singkat kata, dalam hemat penulis, gaduh khotbah pada hari ini adalah respons normal bukan hal yang harus menyurutkan apalagi menghentikan seorang da'i dalam berdakwah --hampir 800 ayat Al Quran menegaskan pentingnya aktivitas tersebut.

Yang urgent dan mutlak diperlukan adalah peningkatan kemampuan penceramah dalam berlaku dan membuat konten komunikasi yang mampu mengayomi field of experience dan frame of reference super heterogen, sekaligus bisa mempersatukan hater and lover karena terciptanya to make common yang disatukan melalui konten dakwah. Tak mudah, namun mungkin!

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bawaslu: Gugatan Sengketa Partai Republiku, PKP, Prima, dan Parsindo Tak Bisa Diterima

Bawaslu: Gugatan Sengketa Partai Republiku, PKP, Prima, dan Parsindo Tak Bisa Diterima

Nasional
Arahan Jokowi ke Relawan Soal Pilih Presiden: Dari yang Senang Blusukan hingga Rambut Penuh Uban

Arahan Jokowi ke Relawan Soal Pilih Presiden: Dari yang Senang Blusukan hingga Rambut Penuh Uban

Nasional
Jokowi Lempar Jaket G20, Relawan Heboh Berebutan

Jokowi Lempar Jaket G20, Relawan Heboh Berebutan

Nasional
BNPB: Korban Hilang Gempa Cianjur Terisa 14 Orang

BNPB: Korban Hilang Gempa Cianjur Terisa 14 Orang

Nasional
Korban Gempa Cianjur Masih Bertambah: 318 Meninggal, 7.729 Luka-Luka

Korban Gempa Cianjur Masih Bertambah: 318 Meninggal, 7.729 Luka-Luka

Nasional
Cerita Jokowi yang Tak Minder Saat Bersalaman dengan Para Pemimpin G20

Cerita Jokowi yang Tak Minder Saat Bersalaman dengan Para Pemimpin G20

Nasional
BERITA FOTO: Relawan Jokowi Deklarasikan ''2024 Manut Jokowi''

BERITA FOTO: Relawan Jokowi Deklarasikan ''2024 Manut Jokowi''

Nasional
Lima Hari Pasca-gempa Cianjur, 73.525 Jiwa Masih Mengungsi

Lima Hari Pasca-gempa Cianjur, 73.525 Jiwa Masih Mengungsi

Nasional
Respons Pengacara Ferdy Sambo soal Isu Belanja Bulanan Kliennya Capai Rp 600 Juta

Respons Pengacara Ferdy Sambo soal Isu Belanja Bulanan Kliennya Capai Rp 600 Juta

Nasional
BERITA FOTO: Jokowi Temu Kangen Ribuan Relawan Se-Indonesia di GBK

BERITA FOTO: Jokowi Temu Kangen Ribuan Relawan Se-Indonesia di GBK

Nasional
Jokowi Ungkap Prinsip Paling Penting yang Harus Dimiliki Presiden Selanjutnya, Apa Itu?

Jokowi Ungkap Prinsip Paling Penting yang Harus Dimiliki Presiden Selanjutnya, Apa Itu?

Nasional
Di GBK, Relawan Jokowi Deklarasikan '2024 Manut Jokowi'

Di GBK, Relawan Jokowi Deklarasikan "2024 Manut Jokowi"

Nasional
Buntut Tambang Ilegal, Jatam Dorong Kapolri Konsistensi Bersih-Bersih Kepolisian

Buntut Tambang Ilegal, Jatam Dorong Kapolri Konsistensi Bersih-Bersih Kepolisian

Nasional
Buntut Isu Tambang Ilegal di Kaltim, Bareskrim Akan Layangkan Panggilan Kedua ke Ismail Bolong

Buntut Isu Tambang Ilegal di Kaltim, Bareskrim Akan Layangkan Panggilan Kedua ke Ismail Bolong

Nasional
Jatam Ungkap Peran Polisi dalam Kasus Tambang Ilegal, Mulai dari Beking hingga Jadi Pemodal

Jatam Ungkap Peran Polisi dalam Kasus Tambang Ilegal, Mulai dari Beking hingga Jadi Pemodal

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.