Kompas.com - 01/09/2017, 13:27 WIB
Wali Kota Tegal Siti Masitha Soeparno. yang menjadi tersangka kasus suap di lingkungan Pemkot Tegal, memasuki Rutan C1 KPK usai menjalankan shalat Id di Pomdam Guntur Jaya, Jakarta, Jumat (1/9/2017). Sejumlah tahanan KPK melaksanakan salat Id di lapangan Pomdam Guntur Jaya untuk merayakan Idul Adha 1438 H. ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak AWali Kota Tegal Siti Masitha Soeparno. yang menjadi tersangka kasus suap di lingkungan Pemkot Tegal, memasuki Rutan C1 KPK usai menjalankan shalat Id di Pomdam Guntur Jaya, Jakarta, Jumat (1/9/2017). Sejumlah tahanan KPK melaksanakan salat Id di lapangan Pomdam Guntur Jaya untuk merayakan Idul Adha 1438 H.
|
EditorCaroline Damanik

JAKARTA, KOMPAS.com - Wali Kota Tegal Siti Masitha Soeparno dikunjungi keluarganya, termasuk putra dan putrinya, di rutan C1 Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam rangka Hari Raya Idul Adha, Jumat (1/9/2017).

Siti dibawakan makanan serta kue oleh keluarganya. Menyambut keluarga, Siti disebut sangat bersemangat.

Hal tersebut disampaikan Sekretaris Jenderal Partai Amanat Nasional (PAN) Eddy Soeparno, yang tak lain adalah adik kandung Siti.

"Ya senang tentu. Ya kan ini hari besar keagamaan, Idul Adha, tentu senang bisa bertemu dengan putra-putrinya," kata Eddy, usai mengunjungi Siti, di Tahanan C1 KPK, Kuningan, Jakarta, Jumat (1/9/2017).

(Baca juga: Detik-detik Penangkapan Wali Kota Tegal, Petugas KPK Sempat Dicegat Satpol PP)

Eddy mengatakan, Siti yang tersandung kasus suap dana jasa kesehatan rumah sakit Kardinah dan penerimaan hadiah atau janji terkait sejumlah proyek di Pemerintah Kota Tegal Tahun 2017 sangat senang.

"Ya gimana ya, orang senang bisa menangis, orang sedih bisa menangis, jadi ini semua lebih kepada bahagia bisa bertemu putra-putri," ujar Eddy.

Dalam pertemuan itu, lanjut dia, Siti menyantap makanan yang dibawakan lalu mengobrol bersama putra-putrinya. Eddy sendiri mengaku, dia memberikan semangat untuk sang kakak.

"Tentu saya bilang jaga kesehatan, jangan lupa ibadah, terus keluarga dukung sepenuhnya," ujar Eddy.

(Baca juga: Siapa Amir Mirza Hutagalung yang Disebut-sebut Wali Kota Tegal?)

Eddy tak mau mengomentari soal kasus hukum Siti, karena mengaku tak mengetahui pokok permasalahannya seperti apa. Eddy menghormati sepenuhnya proses penegakan hukum yang berjalan.

"Saya intinya sebagai warga negara yang baik tentu kita mendukung penegakan hukum dan itu konsekuen. Jadi memang yang berdasarkan prosedur hukum yang memang berlaku ya kita hormati, kita tegakan hukum yg ada," ujar Eddy.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadi Tersangka Kasus Suap, Hakim Itong Isnaeni Diberhentikan Sementara

Jadi Tersangka Kasus Suap, Hakim Itong Isnaeni Diberhentikan Sementara

Nasional
KPK Amankan Uang Rp 140 Juta dalam OTT di PN Surabaya, Tanda Jadi untuk Hakim Itong Urus Perkara

KPK Amankan Uang Rp 140 Juta dalam OTT di PN Surabaya, Tanda Jadi untuk Hakim Itong Urus Perkara

Nasional
Hakim PN Surabaya 'Ngamuk' Saat KPK Umumkan Tersangka: Ini Omong Kosong!

Hakim PN Surabaya "Ngamuk" Saat KPK Umumkan Tersangka: Ini Omong Kosong!

Nasional
Hakim Itong, Panitera dan Pengacara yang Terjaring OTT di PN Surabaya Jadi Tersangka

Hakim Itong, Panitera dan Pengacara yang Terjaring OTT di PN Surabaya Jadi Tersangka

Nasional
RI Kecam Aksi Israel Gusur Permukiman Warga Palestina di Sheikh Jarah

RI Kecam Aksi Israel Gusur Permukiman Warga Palestina di Sheikh Jarah

Nasional
Satgas: Kasus Covid-19 dari Berbagai Varian di Indonesia Masih Terkendali

Satgas: Kasus Covid-19 dari Berbagai Varian di Indonesia Masih Terkendali

Nasional
KPK Sayangkan Rahmat Effendi Lakukan Pertemuan Daring di Luar Ketentuan

KPK Sayangkan Rahmat Effendi Lakukan Pertemuan Daring di Luar Ketentuan

Nasional
Kemenlu: RI Butuh Informasi Lebih Lengkap Untuk Kirim Bantuan ke Tonga

Kemenlu: RI Butuh Informasi Lebih Lengkap Untuk Kirim Bantuan ke Tonga

Nasional
Kemenkes: Kasus Covid-19 Varian Omicron Tembus 1.078

Kemenkes: Kasus Covid-19 Varian Omicron Tembus 1.078

Nasional
Hakim PN Surabaya yang Ditangkap, Itong Isnaeni Hidayat, Tiba di Gedung KPK

Hakim PN Surabaya yang Ditangkap, Itong Isnaeni Hidayat, Tiba di Gedung KPK

Nasional
Satgas: Kasus Covid-19 Naik 5 Kali Lipat dalam 3 Pekan

Satgas: Kasus Covid-19 Naik 5 Kali Lipat dalam 3 Pekan

Nasional
Kemenlu: Indonesia Bakal Kedatangan Vaksin dari Jerman dan China

Kemenlu: Indonesia Bakal Kedatangan Vaksin dari Jerman dan China

Nasional
Tahun 2022, Kementerian KP Fokus Genjot Peluang Investasi di Sektor Perikanan

Tahun 2022, Kementerian KP Fokus Genjot Peluang Investasi di Sektor Perikanan

Nasional
Sempat Kabur, Kakak Bupati Langkat Akhirnya Tiba di Gedung Merah Putih

Sempat Kabur, Kakak Bupati Langkat Akhirnya Tiba di Gedung Merah Putih

Nasional
Kemenlu Minta Malaysia Tindak Tegas Majikan yang Pekerjakan PMI Ilegal

Kemenlu Minta Malaysia Tindak Tegas Majikan yang Pekerjakan PMI Ilegal

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.