Jernih Melihat Dunia: Kisah Inspiratif Ojek Online hingga Polemik Patung Raksasa di Tuban

Kompas.com - 14/08/2017, 09:51 WIB
Salma tak sengaja bertemu ayahnya yang pengemudi ojek online. Instagram/@salmazuharaaSalma tak sengaja bertemu ayahnya yang pengemudi ojek online.
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah informasi di media sosial tersebar luas dan mendapat banyak respons karena kisahnya begitu inspiratif bagi pembaca sepanjang pekan lalu.

Artikel-artikel itu disajikan oleh Kompas.com dalam berita yang memuat informasi utuh dan telah terkonfirmasi langsung oleh narasumbernya.

Dengan tagline " Jernih Melihat Dunia", Kompas.com menghadirkan berbagai artikel yang menjernihkan pandangan, menghargai perbedaan, serta memberikan harapan akan masa depan yang lebih baik.

Berikut ini sejumlah artikel inspiratif yang Kompas.com rangkum dalam sepanjang pekan kedua Agustus 2017.

Bertemu ayah setelah terpisah 10 tahun

Seorang remaja bernama Salma Zuhara (17) mengungkapkan rasa haru saat bertemu lagi dengan ayahnya yang 10 tahun tak berjumpa. Pertemuan tak sengaja itu terjadi saat Salma memesan ojek online dan ternyata pengemudinya adalah ayahnya sendiri.

Sepenggal cerita tersebut diunggah Salma di akun instagram @salmazuharaa. Di akun tersebut, ia juga memposting foto "selfie" berdua ayahnya yang mengenakan jaket pojek online.

Baca kisahnya di "Terpisah 10 Tahun, Pengemudi Ojek Online Itu Ayah dari Penumpangnya ".

Petugas Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Pemkab Tuban, Jawa Timur, dengan menggunakan  alat berat crane menutup patung Dewa Perang Kongco Kwan Sing Tee Koen  dengan kain putih di Kelenteng Kwan Swie Bio, Minggu (6/8/2017). Patung setinggi 30,4 meter itu ditutup dengan kain oleh pengurus kelenteng karena adanya penolakan dari sejumlah elemen masyarakat atas patung itu. ANTARA FOTO/AGUK SUDARMOJO Petugas Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Pemkab Tuban, Jawa Timur, dengan menggunakan alat berat crane menutup patung Dewa Perang Kongco Kwan Sing Tee Koen dengan kain putih di Kelenteng Kwan Swie Bio, Minggu (6/8/2017). Patung setinggi 30,4 meter itu ditutup dengan kain oleh pengurus kelenteng karena adanya penolakan dari sejumlah elemen masyarakat atas patung itu.
Polemik patung raksasa di Tuban

Kepala Kantor Staf Presiden Teten Masduki menyoroti terjadinya perubahan nilai di masyarakat Indonesia. Soal toleransi dan menghormati perbedaan, misalnya.

Teten menegaskan, negara tidak boleh tinggal diam merespons fenomena ini. Negara harus menempatkan seluruh warganya pada kedudukan yang sama. Jika ada persoalan, hukumlah yang ditegakkan. Bukan dengan cara main hakim sendiri.

"Jadi setiap ada tindakan intoleransi atau tindakan semena-mena, misalnya menghancurkan patung, benda seni dan sebagainya, harus dilakukan tindakan hukum," ujar Teten.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X