Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Susi Komentari Pernyataan "Orang Bodoh Juga Bisa Tenggelamkan Kapal"

Kompas.com - 04/08/2017, 07:38 WIB
Fabian Januarius Kuwado

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti menilai pernyataan anggota Komnas HAM Natalius Pigai mengenai apa yang dikerjakan Susi tidak sepenuhnya salah, tidak pula sepenuhnya benar.

Sebelumnya Natalius mengatakan bahwa "orang bodoh juga bisa (menenggelamkan kapal)".

"Saya pikir, selintas mungkin benar dia (Natalius) bilang. Tapi kan kalau dipikir lagi, nenggelemin kapal itu bukan asal tenggelamkan," ujar Susi dalam acara "#SusidiRosi" di Kompas TV, Kamis (3/8/2017).

Susi menjelaskan, untuk menenggelamkan kapal pencuri ikan, aparat hukum laut Indonesia mesti menangkap kapal tersebut terlebih dahulu.

Proses penangkapan kapal pencuri ikan pun tidak mudah. KKP mesti bekerja sama dengan Badan Keamanan Laut, TNI Angkatan Laut dan Polisi Air dan Udara.

"Kita juga mesti tahu dia ada di mana. Harus lihat satelit, kita baru suruh komando tangkap. Kita bisa perintahkan Angkatan Laut," ujar Susi.

"Pangarmabar itu jenderal bintang dua. Wakasal itu bintang tiga, KSAL itu jenderal bintang empat. Kalau saya tidak jadi menteri, tidak bisa kita perintah jenderal bintang empat untuk tangkap. Jadi kalau (dibilang) orang bodoh (juga) bisa tenggelamkan kapal, kalau diteliti tidak bisa, tidak semudah itu," kata dia.

(Baca juga: Menteri Susi: Tenggelamkan Kapal Sino, Simbol Kemenangan Berantas Pencurian Ikan)

Susi kemudian menegaskan bahwa meskipun dirinya memiliki wewenang untuk memerintahkan aparat hukum laut menangkap kapal pencuri ikan, ia pun tak pernah mengaku sebagai orang pintar di depan publik.

"Saya juga selalu bilang, saya ini tidak pernah bicara saya ini orang pintar," ujar Susi.

Susi mengakui, dirinya keras menegakkan kedaulatan di laut Indonesia. Namun, ini dilakukan bukan untuk dirinya, melainkan semata untuk negara.

"Untuk hal ini, saya pikir negara tidak boleh kompromi. Tidak boleh. Bukan saya, tapi negara tidak boleh kompromi dan kebijakan penenggelaman kapal itu bukan saya punya kebijakan," ucap Susi.

"Saya pejabat negara yang kerjanya itu sudah di-frame dan harus sesuai dengan undang-undang. Tidak boleh semau saya," kata dia.

(Baca juga: Dianggap "Hero", Alasan Susi Pudjiastuti Tak Dapat "Bully" di Medsos)

Memikat dunia

Aksi Susi Pudjiastuti yang berani menenggelamkan kapal asing yang melanggar kedaulatan Indonesia memang menarik perhatian dunia. Sebuah komikus Jepang misalnya, yang mengabadikan Susi dalam goresan karyanya.

Karakter yang terinspirasi dari Susi Pudjiastuti digambarkan dalam serial manga atau komik Golgo 13 edisi Desember 2016, saat menenggelamkan kapal.

Halaman:
Baca tentang


Terkini Lainnya

Erupsi Gunung Ruang, TNI AL Kerahkan KRI Kakap-811 dan 400 Prajurit untuk Bantuan Kemanusiaan

Erupsi Gunung Ruang, TNI AL Kerahkan KRI Kakap-811 dan 400 Prajurit untuk Bantuan Kemanusiaan

Nasional
Pertemuan Prabowo dan Menlu China Berlangsung Tertutup di Kemenhan

Pertemuan Prabowo dan Menlu China Berlangsung Tertutup di Kemenhan

Nasional
Menlu Retno Telepon Menlu Hongaria Bahas soal Iran-Israel

Menlu Retno Telepon Menlu Hongaria Bahas soal Iran-Israel

Nasional
Bahlil Ungkap UEA Minat Investasi Panel Surya di IKN

Bahlil Ungkap UEA Minat Investasi Panel Surya di IKN

Nasional
Petugas 'Ad Hoc' Pilkada Akan Beda dengan Pilpres, KPU Buka Rekrutmen Lagi

Petugas "Ad Hoc" Pilkada Akan Beda dengan Pilpres, KPU Buka Rekrutmen Lagi

Nasional
Bertemu Hampir 2 Jam, Jokowi dan Tony Blair Bahas Investasi Energi di IKN

Bertemu Hampir 2 Jam, Jokowi dan Tony Blair Bahas Investasi Energi di IKN

Nasional
Firli Disebut Minta Rp 50 Miliar ke SYL, Pengacara: Fitnah!

Firli Disebut Minta Rp 50 Miliar ke SYL, Pengacara: Fitnah!

Nasional
Nasib Putusan Sengketa Pilpres 2024 jika Komposisi Hakim Menolak dan Mengabulkan Imbang

Nasib Putusan Sengketa Pilpres 2024 jika Komposisi Hakim Menolak dan Mengabulkan Imbang

Nasional
KPK Periksa Anggota DPR Ihsan Yunus Jadi Saksi Pengadaan APD Covid-19

KPK Periksa Anggota DPR Ihsan Yunus Jadi Saksi Pengadaan APD Covid-19

Nasional
Jokowi dan Megawati Saling Memunggungi

Jokowi dan Megawati Saling Memunggungi

Nasional
Soal Resolusi Gencatan Senjata di Gaza, Menlu China Sebut AS Pakai Hukum Internasional Sesuai Keinginannya Saja

Soal Resolusi Gencatan Senjata di Gaza, Menlu China Sebut AS Pakai Hukum Internasional Sesuai Keinginannya Saja

Nasional
Indonesia dan China Akan Bahas Kelanjutan Proyek Kereta Cepat, Luhut Kembali Terlibat

Indonesia dan China Akan Bahas Kelanjutan Proyek Kereta Cepat, Luhut Kembali Terlibat

Nasional
KPU Siap Laksanakan Apa Pun Putusan MK soal Sengketa Pilpres 2024

KPU Siap Laksanakan Apa Pun Putusan MK soal Sengketa Pilpres 2024

Nasional
KPU Tegaskan Caleg Terpilih Wajib Mundur jika Maju Pilkada 2024

KPU Tegaskan Caleg Terpilih Wajib Mundur jika Maju Pilkada 2024

Nasional
Megawati Kirim 'Amicus Curiae' ke MK, KPU: Itu Bukan Alat Bukti

Megawati Kirim "Amicus Curiae" ke MK, KPU: Itu Bukan Alat Bukti

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com