Kompas.com - 02/08/2017, 10:31 WIB
Penulis Ihsanuddin
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - "Lailahailallah, lailahailallah, lailahailallah...," lantunan zikir tersebut berkumandang dari halaman Istana Merdeka, Jakarta, Selasa (1/8/2017) malam.

Lantunan itu berasal dari sekitar seribu ulama yang diundang Presiden Joko Widodo ke acara "Zikir Kebangsaan Mensyukuri Nikmat Kemerdekaan". Sesuai namanya, acara ini digelar untuk memperingati HUT kemerdekaan RI ke-72 yang akan jatuh pada 17 Agustus mendatang.

Pihak Istana Kepresidenan memang merayakan HUT RI selama satu bulan penuh, dan dimulai dari zikir di halaman Istana Kepresidenan.

Karpet besar berwarna hijau dibentangkan menutupi rumput, sebagai alas duduk para ulama. Keran-keran disiapkan di sejumlah sisi untuk mengambil air wudhu.

Bangunan Istana Merdeka yang berubah-ubah warna mengikuti sorotan lampu, membuat suasana menjadi lebih meriah, namun tetap khidmat.

"Kita buka kemerdekaan ini dengan mengucap syukur, memanjatkan doa kepada Allah. Di hari berbahagia ini, mari lah kita memanjatkan doa bagi pejuang, pendiri bangsa, kiai, alim ulama, habib, serta tokoh agama dan tokoh daerah yang berjasa besar bagi bangsa Indonesia," kata Jokowi dalam sambutannya.

Para ulama yang datang dari berbagai daerah di seluruh Indonesia, mulai berdatangan ke Istana pukul 17.00 WIB. Mereka memakai pakaian muslim serba putih.

Setelah menunaikan ibadah shalat Maghrib berjemaah, para ulama menikmati hidangan yang sudah disiapkan pihak Istana. Ada nasi kebuli, soto betawi siomay, dan bir pletok sebagai hidangan penutup.

Presiden Joko Widodo yang mengenakan kemeja putih dan sarung hitam, baru keluar dari Istana Merdeka dan bergabung di halaman pukul 19.30 WIB.

Jokowi didampingi Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin, Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum dan Keamanan Wiranto, Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo, Kapolri Jenderal Tito Karnavian.

Ada juga sejumlah ulama, seperti Ketua Majelis Ulama Indonesia KH Ma'ruf Amin, sepuh Partai Persatuan Pembangunan KH Maimoen Zubair, dan Ketua Majelis Zikir Hubbul Wathon Miftahul Ahyar.

Presiden Joko Widodo menghadiri zikir kebangsaan di Istana, Selasa (1/8/2017).KOMPAS.com/IHSANUDDIN Presiden Joko Widodo menghadiri zikir kebangsaan di Istana, Selasa (1/8/2017).
Ma'ruf Amin berterima kasih kepada Jokowi yang telah mengundang para ulama. Ia mengatakan, ini adalah yang pertama kali acara zikir digelar di Istana.

"Mudah-mudahan dapat terus dilakukan di setiap bulan Agustus memperingati kemerdekaan 17 Agustus," kata dia.

Ma'ruf mengatakan, kemerdekaan Indonesia memang tidak bisa dilepaskan dari agama Islam. Bahkan, para pendiri bangsa mengatakan dalam pembukaan UUD 1945, bahwasanya kemerdekaan ini adalah atas berkat rahmat Allah SWT.

"Karena itu malam ini kita mengetuk pintu langit untuk memohon berkah dan rahmat Allah SWT, agar negara ini, agar umat bangsa Indonesia, menjadi sejahatera aman dan damai," ucap Ma'ruf.

Sementara, Presiden Jokowi berterima kasih kepada seluruh ulama dari berbagai daerah yang sudah hadir memenuhi undangannya. Jokowi mengajak para ulama untuk mensyukuri nikmat kebhinekaan yang sudah diberikan Allah kepada Indonesia.

(Baca: Zikir di Istana, Jokowi Ajak Para Ulama Syukuri Nikmat Kebinekaan)

Menurut Jokowi, banyak pemimpin negara lain kagum dengan kebinekaan Indonesia yang berlandaskan Pancasila.

"Mereka kagum karena tahu nikmat hidup dalam toleransi dan kedamaian. Oleh karena itu, kita wajib syukuri nikmat Allah dengan bekerja keras, bersyukur, berdoa dan berzikir," ucap Jokowi.

Usai Jokowi menyampaikan sambutan, zikir pun dimulai. Jokowi dan para pejabat ikut berzikir dan membaca surat Yasin hingga acara selesai pukul 21.00 WIB.

Saat akan meninggalkan istana, setiap ulama yang hadir mendapatkan bingkisan kenang-kenangan dari Jokowi.

Kompas TV Menurutnya pemerintah punya bukti yang kuat terkait kasus pembubran HTI.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.