Nasi Goreng di Pertemuan SBY-Prabowo Langganan SBY Sejak 2009

Kompas.com - 28/07/2017, 07:49 WIB
Sri bersama anak dan suaminya menyajikan nasi goreng di pertemuan Ketum Partai Demokrat SBY dan Ketum Partai Gerindra Prabowo Subianto di Cikeas, Bogor, Jawa Barat. Kamis (27/7/2017) Kompas.com/Robertus BelarminusSri bersama anak dan suaminya menyajikan nasi goreng di pertemuan Ketum Partai Demokrat SBY dan Ketum Partai Gerindra Prabowo Subianto di Cikeas, Bogor, Jawa Barat. Kamis (27/7/2017)
|
EditorSabrina Asril

BOGOR, KOMPAS.com - Menu nasi goreng jadi kuliner yang disajikan pada pertemuan antara Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono dan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto di kediaman SBY, Puri Cikeas, Bogor, Jawa Barat, Kamis (27/7/2017).

Nasi goreng itu merupakan hasil racikan dua pedagang nasi goreng gerobak yang diundang masuk ke halaman rumah SBY untuk memberi sajian utama pada pertemuan tersebut.

Salah satu penyedia nasi goreng itu yakni Sri Hartini (37). Nasi goreng yang dimasak Sri dan suami serta anaknya, disajikan langsung untuk SBY, Prabowo dan pengurus kedua partai. Sri mengaku, sudah jadi langganan SBY selama beberapa tahun.

"Saya langganan Pak SBY dari 2009. Kalau dibilang sering ya, kalau ada acara biasa diundang," kata Sri, saat diwawancarai di kediaman SBY, Kamis malam.

(Baca: Awali Pertemuan, SBY dan Prabowo Santap Nasi Goreng)

Dia menyajikan 80 porsi untuk pertemuan malam ini. Ada menu nasi goreng serta mie rebus dan goreng yang dibuat di gerobaknya. Bahan untuk kedua menu tersebut sama seperti pada umumnya.

Ada nasi, sayuran seperti sawi, kol, tomat, timun, acar, dan tentu saja bumbu racikan sendiri masing-masing untuk nasi goreng, mie rebus dan goreng.

Yang disajikan kepada SBY dan Prabowo adalah nasi goreng. Sri menyatakan, dia menyajikang nasi goreng untuk keduanya lengkap dengan kerupuk.

"Kayak biasa," ujar Sri.

Sri bukan merupakan pedagang keliling. Dia punya kios sekitar 200 meter jaraknya dari kediaman SBY. Sejak 2006 tinggal di Cikeas, dia sudah menjadi pedagang nasi goreng. Ia enggan mengungkap berapa bayaran seluruh nasi goreng yang ia sajikan di pertemuan ini.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kemenkes: 20.154 Tenaga Kesehatan Belum Bisa Disuntik Vaksin Covid-19

Kemenkes: 20.154 Tenaga Kesehatan Belum Bisa Disuntik Vaksin Covid-19

Nasional
KPK Catat Ada 65 Terpidana Kasus Korupsi yang Ajukan PK Sepanjang 2020

KPK Catat Ada 65 Terpidana Kasus Korupsi yang Ajukan PK Sepanjang 2020

Nasional
PAN Pecat Kader Pelaku Pencabulan, Minta Aparat Hukum Seberat-beratnya

PAN Pecat Kader Pelaku Pencabulan, Minta Aparat Hukum Seberat-beratnya

Nasional
Untuk Korban Gempa Sulbar, Dinas Pendidikan Bangun Tenda Belajar Sementara

Untuk Korban Gempa Sulbar, Dinas Pendidikan Bangun Tenda Belajar Sementara

Nasional
Soal Bupati Sleman, Kemenkes: Vaksin Covid-19 Berisi Virus Mati, Tak Mungkin Menginfeksi

Soal Bupati Sleman, Kemenkes: Vaksin Covid-19 Berisi Virus Mati, Tak Mungkin Menginfeksi

Nasional
Pemerintah Akan Beri Dukungan bagi Perempuan yang Jadi Kepala Keluarga akibat Bencana

Pemerintah Akan Beri Dukungan bagi Perempuan yang Jadi Kepala Keluarga akibat Bencana

Nasional
9 Hari Pelaksanaan Vaksinasi, Lebih dari 132.000 Tenaga Kesehatan Telah Disuntik Vaksin Covid-19

9 Hari Pelaksanaan Vaksinasi, Lebih dari 132.000 Tenaga Kesehatan Telah Disuntik Vaksin Covid-19

Nasional
MA: Hanya 8 Persen Permohonan PK Koruptor yang Dikabulkan

MA: Hanya 8 Persen Permohonan PK Koruptor yang Dikabulkan

Nasional
Update Banjir Kalsel, Danrem: Sudah Tidak Ada Daerah Terisolasi

Update Banjir Kalsel, Danrem: Sudah Tidak Ada Daerah Terisolasi

Nasional
Dua Prajurit TNI Gugur akibat Kontak Senjata dengan KKB di Intan Jaya

Dua Prajurit TNI Gugur akibat Kontak Senjata dengan KKB di Intan Jaya

Nasional
Kemendagri Minta Pemda Segera Realisasikan APBD 2021 untuk Kesehatan dan Ekonomi

Kemendagri Minta Pemda Segera Realisasikan APBD 2021 untuk Kesehatan dan Ekonomi

Nasional
BNPB Minta Pemda Segera Selesaikan Data Rumah Rusak Pasca-gempa Sulbar

BNPB Minta Pemda Segera Selesaikan Data Rumah Rusak Pasca-gempa Sulbar

Nasional
Danrem Ungkap Kondisi Terkini Banjir di Kalsel, Air Mulai Surut

Danrem Ungkap Kondisi Terkini Banjir di Kalsel, Air Mulai Surut

Nasional
Menkes: 11 Persen Tenaga Kesehatan Tak Bisa Divaksin Covid-19 karena Tekanan Darah Tinggi

Menkes: 11 Persen Tenaga Kesehatan Tak Bisa Divaksin Covid-19 karena Tekanan Darah Tinggi

Nasional
Daftar Panjang Kontak Senjata TNI-Polri Vs KKB di Papua, Mayoritas di Intan Jaya

Daftar Panjang Kontak Senjata TNI-Polri Vs KKB di Papua, Mayoritas di Intan Jaya

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X