10 Tahun SBY Jadi Presiden, Gerindra Buka Koalisi dengan Demokrat

Kompas.com - 27/07/2017, 15:21 WIB
Presiden SBY menyambut kedatangan Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Prabowo Subianto di Kantor Presiden, Selasa (24/12/2013) pagi. Rusman/Presidenri.go.idPresiden SBY menyambut kedatangan Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Prabowo Subianto di Kantor Presiden, Selasa (24/12/2013) pagi.
|
EditorSabrina Asril

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua DPP Partai Gerindra Ahmad Riza Patria mengungkapkan partainya sangat mungkin berkoalisi dengan Partai Demokrat pada Pemilu 2019.  Alasannya, Demokrat pernah 10 tahun menjadi partai penguasa pemerintahan. SBY selama 10 tahun pernah menjabat sebagai Presiden RI.

"Tentu sangat potensial. Partai Demokrat sangat harus diperhitungkan," kata Riza ditemui di gedung DPR, Jakarta, Kamis (27/7/2017).

Oleh karena itu, kata Riza, Gerindra akan sangat terbuka apabila bisa berkoalisi dengan Demokrat. Tetapi dia menambahkan, tidak menutup kemungkinan koalisi dengan partai-partai lain seperti PKS dan PAN.

Lalu bagaimana peluang koalisi dengan partai pendukung pemerintah saat ini?

"Oh, koalisi kita sangat cair. Kita tahu peta politik Indonesia saat ini. Jadi kalau bicara koalisi, sangat dimungkinkan," ucap Riza.

(Baca: Gerindra: Pertemuan Prabowo dan SBY Tak Cuma Sekadar Silaturahmi)

Lebih lanjut, dia meminta publik jangan cepat menarik asumsi bahwa akan terbagi dua kubu koalisi, yaitu partai-partai yang mendukung ambang batas (presidential threshold) dan partai-partai yang menolak PT.

"Jangan kita terlalu cepat membagi dua, karena PT. Jadi, ada 6 lawan 4. Saya kira itu terlalu cepat mengambil kesimpulan," kata Riza.

"Sangat dimungkinkan partai pendukung pemerintah saat ini malah mendukung calon-calon lain, termasuk Pak Prabowo umpamanya," pungkasnya.

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

IDI Klaim Ada Daerah yang Khawatir Terapkan 'New Normal'

IDI Klaim Ada Daerah yang Khawatir Terapkan "New Normal"

Nasional
Taqy Malik Ajak Masyarakat Tetap Produktif dan Manfaatkan Medsos Selama Pandemi

Taqy Malik Ajak Masyarakat Tetap Produktif dan Manfaatkan Medsos Selama Pandemi

Nasional
IDI: New Normal Bisa Diterapkan Bertahap di Zona Hijau Covid-19

IDI: New Normal Bisa Diterapkan Bertahap di Zona Hijau Covid-19

Nasional
Jelang New Normal, IDI: Tidak Ada Tawar Menawar Lagi...

Jelang New Normal, IDI: Tidak Ada Tawar Menawar Lagi...

Nasional
UPDATE: Tambah 13, WNI Sembuh Covid-19 di Luar Negeri Jadi 508 Orang

UPDATE: Tambah 13, WNI Sembuh Covid-19 di Luar Negeri Jadi 508 Orang

Nasional
UPDATE 30 Mei: 25.773 Kasus Covid-19, Pemetaan Wilayah Dilakukan...

UPDATE 30 Mei: 25.773 Kasus Covid-19, Pemetaan Wilayah Dilakukan...

Nasional
Antisipasi Covid-19, TNI Pakai Helm Pendeteksi Suhu Tubuh dari Jarak 10 Meter

Antisipasi Covid-19, TNI Pakai Helm Pendeteksi Suhu Tubuh dari Jarak 10 Meter

Nasional
Polri Siap Mengusut Teror terhadap Panitia Diskusi FH UGM

Polri Siap Mengusut Teror terhadap Panitia Diskusi FH UGM

Nasional
Mahfud MD Klaim New Normal Tak Diterapkan dengan Pendekatan Ekonomi Semata

Mahfud MD Klaim New Normal Tak Diterapkan dengan Pendekatan Ekonomi Semata

Nasional
Ruslan Buton Ditahan di Rutan Bareskrim selama 20 Hari

Ruslan Buton Ditahan di Rutan Bareskrim selama 20 Hari

Nasional
Zona Hijau, 102 Daerah Ini Boleh Berkegiatan Aman di Tengah Pandemi Covid-19

Zona Hijau, 102 Daerah Ini Boleh Berkegiatan Aman di Tengah Pandemi Covid-19

Nasional
 Mahfud MD Tak Persoalkan Diskusi soal Pemberhentian Presiden di UGM

Mahfud MD Tak Persoalkan Diskusi soal Pemberhentian Presiden di UGM

Nasional
Komnas HAM Kecam Teror terhadap Jurnalis dan Panitia Diskusi CLS UGM

Komnas HAM Kecam Teror terhadap Jurnalis dan Panitia Diskusi CLS UGM

Nasional
Terapkan New Normal, Kepala Daerah Wajib Libatkan IDI hingga Epidemiolog

Terapkan New Normal, Kepala Daerah Wajib Libatkan IDI hingga Epidemiolog

Nasional
Tenaga Medis dan Relawan 2,5 Bulan Berjuang Lawan Covid-19, Ketua Gugus Tugas: Terima Kasih

Tenaga Medis dan Relawan 2,5 Bulan Berjuang Lawan Covid-19, Ketua Gugus Tugas: Terima Kasih

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X