Senjakala Perenungan Manusia

Kompas.com - 26/07/2017, 19:52 WIB
Ilustrasi. juanjoddaIlustrasi.
EditorHeru Margianto

"Hidup yang tiada direnungkan, tak laik dijalani," begitu pesan agung Socrates (469 SM - 399 SM) pada para sahabat dan muridnya saat ia masih hidup sebagai filosof di Athena, Yunani.

Ternyata kalimat yang begitu sederhana itu, juga berguna bagi umat manusia setelahnya, hingga kini.

"Bila ada enam milyar manusia menghuni planet ini, maka akan ada enam milyar jenis pikiran, kepribadian, dan watak yang berbeda. Karena kondisi psikologis, karakter, dan kepribadian tiap manusia berbeda-beda. Semua manusia itu unik."

Demikian yang ditulis psikolog berkebangsaan Amerika, Gordon Exner, saat membuka disertasinya yang terkenal pada 1952.

Tapi sebelum wafat, Gordon mengubah pernyataan itu dan mengakhirinya dengan kalimat berikut, "Pada kenyataannya, semua itu hanyalah enam miliar pengejawantahan berbeda dari (satu orang)."

Sejarah manusia menyebutnya Adam. Dari dalam dirinya lah (tulang sulbi) Tuhan mengeluarkan Hawa (keinginan) yang sebelumnya tersembunyi.  Sejatinya, Adam hanya sedang melihat dirinya belaka pada ibu Hawa, yang adalah perwujudan sisi feminin dari dalam dirinya.

Dari Adam pula kita berutang pengetahuan tentang jati diri. Sebelum kita mengada, ia telah menyimpan segala potensi manusia yang lahir kemudian.  "Dan Dia (Allah) mengajarkan kepada Adam namanama (bendabenda) seluruhnya..." (al-Baqarah [2]: 31-33).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Nama Adam, jika diterjemahkan dalam bahasa Indonesia, berarti ciptaan (yang tercipta dari ketiadaan). Begitulah kodrat semua kita. Dicipta untuk mengada dan hanya untuk kembali tiada.

Pengetahuan yang kita miliki tak pernah melampaui khazanah ketiadaan itu. Seluas dan setinggi apa pun pengetahuan kita, hanya berkutat dan berujung pada kekosongan belaka. Sekadar menumbuhkan kesadaran ikhwal ketidaktahuan yang hakiki. Misterius. Sulit dimafhumi.

Uniknya, ketiadaan yang jadi kodrat kita ini, bisa dimaknai sebagai keberadaan. Eksistensi. Sebagai manusia, jangan sampai kita abai pada urusan kedirian masing-masing.

Sekolah Kehidupan harus menumbuhkam kesadaran terkait apa yang ada pada diri kita. Terlalu banyak kesia-siaan di jagat manusia. Terlampau berlimpah kata-kata tak berguna yang meluncur begitu saja. Tak lagi ada pikiran terbarukan.

Sulit mencari dan menengarai siapa di antara kita yang sanggup mengerti rahasia besar panggung sandiwara semesta ini. Padahal nun jauh di belakang sejarah, pernah ada masa ketika Sekolah Misteri berhasil mengajari para muridnya cara kembali menuju keasalian manusia.

Sejak Paulo Freire (1921-1997) mengenalkan filsafat pendidikan pada masyarakat modern, tampaknya perubahan tak terlalu kentara di dunia ketiga. Negara berkembang kerap jadi bulan-bulanan Amerika dan anteknya di Eropa.

Kolonialisme Abad ke-17 terus disalin rupa jadi liberalisme ekonomi. Kini kita mengenalnya dengan sebutan yang agak keren: pasar bebas! Di titik inilah petaka pendidikan manusia di dunia, bermuara.

Sekolah tak lagi berdaya guna bagi para siswanya. Universitas hanya sekadar kamuflase menjaring kelas pekerja. Mahasiswa berpredikat summa cum laude dari fakultas eksak sekali pun, kadang bernasib lebih tragis tinimbang rekan seangkatannya yang indeks prestasinya di bawah angka dua.

Sebagian mahasiswa cerdas ini mati bunuh diri, frustrasi dengan dirinya yang jadi anomali di masyarakat. Bahkan sudah jadi pemahaman umum, jika seorang sarjana tak tahu cara menerapkan ilmunya dalam kehidupan. Mereka kehilangan arah sedari dalam diri sendiri.

Mencari makna hidup

Manusia terlahir ke dunia dengan membawa rasa ingin tahu dalam dirinya. Ketika masih kecil, rasa penasaran kerap kali menggelayuti benak kita, kapan dan di mana saja.

Segala apa kita tanya, termasuk siapakah Tuhan dan di mana Dia berada.

Kita sungguh benar ingin mengerti dalam keterbatasan. Nyaris tak satu pun yang melintas dalam pikiran, kita biarkan berlalu tanpa didahului pertanyaan dan tentu jawaban.

Sayangnya, kecenderungan ini segera memudar ketika kita mengaku telah dewasa. Kita merasa sudah banyak tahu, padahal tidak jelas duduk perkara dan akar pengetahuannya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ketua DPR Minta Pemerintah Percepat Vaksinasi Covid-19

Ketua DPR Minta Pemerintah Percepat Vaksinasi Covid-19

Nasional
Jumhur Hidayat Dituntut 3 Tahun Penjara, Kuasa Hukum Keberatan JPU Tak Sertakan Keterangan Saksi

Jumhur Hidayat Dituntut 3 Tahun Penjara, Kuasa Hukum Keberatan JPU Tak Sertakan Keterangan Saksi

Nasional
Kasus Dugaan Penyebaran Hoaks, Jumhur Hidayat Dituntut 3 Tahun Penjara

Kasus Dugaan Penyebaran Hoaks, Jumhur Hidayat Dituntut 3 Tahun Penjara

Nasional
Kubu Moeldoko Uji Materi AD/ART, Demokrat: Cari Pembenaran 'Begal Politik'

Kubu Moeldoko Uji Materi AD/ART, Demokrat: Cari Pembenaran "Begal Politik"

Nasional
KSAU Pimpin Sertijab Danseskoau hingga Pangkoopsau III

KSAU Pimpin Sertijab Danseskoau hingga Pangkoopsau III

Nasional
Yusril Jadi Kuasa Hukum Kubu Moeldoko Ajukan Uji Materi AD/ART Demokrat ke MA

Yusril Jadi Kuasa Hukum Kubu Moeldoko Ajukan Uji Materi AD/ART Demokrat ke MA

Nasional
Panglima TNI, Kapolri, dan Ketua DPR Hadiri Bakti Sosial Alumni Akabri 1996 di Tangerang

Panglima TNI, Kapolri, dan Ketua DPR Hadiri Bakti Sosial Alumni Akabri 1996 di Tangerang

Nasional
Satgas: Jika Ada Kasus Positif Covid-19, Segera Tutup Sekolah

Satgas: Jika Ada Kasus Positif Covid-19, Segera Tutup Sekolah

Nasional
Forum Pemred Sahkan Kepengurusan Baru, Arfin Asydhad Ketua

Forum Pemred Sahkan Kepengurusan Baru, Arfin Asydhad Ketua

Nasional
Prof Sahetapy dan Kisah-kisah Anggota Dewan yang Terhormat

Prof Sahetapy dan Kisah-kisah Anggota Dewan yang Terhormat

Nasional
Cegah Insiden Serupa Penganiayaan Muhammad Kece Terulang, Polri Perketat Pengamanan Rutan

Cegah Insiden Serupa Penganiayaan Muhammad Kece Terulang, Polri Perketat Pengamanan Rutan

Nasional
Mengacu BPOM, Penggunaan Vaksin Pfizer Belum Diperbolehkan untuk Anak di Bawah 12 Tahun

Mengacu BPOM, Penggunaan Vaksin Pfizer Belum Diperbolehkan untuk Anak di Bawah 12 Tahun

Nasional
PBB, Berkarya, dan Perindo Ajukan Uji Materi Pasal tentang Verifikasi Parpol UU Pemilu ke MK

PBB, Berkarya, dan Perindo Ajukan Uji Materi Pasal tentang Verifikasi Parpol UU Pemilu ke MK

Nasional
Laporan Luhut terhadap Fatia dan Haris Azhar Dinilai Berkebalikan dengan Pernyataan Jokowi

Laporan Luhut terhadap Fatia dan Haris Azhar Dinilai Berkebalikan dengan Pernyataan Jokowi

Nasional
Polri Dalami Dugaan Irjen Napoleon Aniaya Muhammad Kece, 18 Saksi Diperiksa

Polri Dalami Dugaan Irjen Napoleon Aniaya Muhammad Kece, 18 Saksi Diperiksa

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.