Ini Alasan Pergantian Kapolda Metro Jaya

Kompas.com - 20/07/2017, 21:54 WIB
Kapolda Metro Jaya Irjen Mochamad Iriawan memberikan penjelasan terkait kasus penganiayaan dan pengeroyokan terhadap pakar IT ITB Hermansyah saat rilis kasus di Gedung Utama Polda Metro Jaya, Jakarta, Kamis (13/7/2017).  Iriawan menjelaskan bahwa kasus pengeroyokan Hermansyah ini terjadi secara spontan tidak ada rekayasa dan tidak ada hubungannya dengan Habib Rizieq. KOMPAS.com/ANDREAS LUKAS ALTOBELIKapolda Metro Jaya Irjen Mochamad Iriawan memberikan penjelasan terkait kasus penganiayaan dan pengeroyokan terhadap pakar IT ITB Hermansyah saat rilis kasus di Gedung Utama Polda Metro Jaya, Jakarta, Kamis (13/7/2017). Iriawan menjelaskan bahwa kasus pengeroyokan Hermansyah ini terjadi secara spontan tidak ada rekayasa dan tidak ada hubungannya dengan Habib Rizieq.
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Polri Jenderal Pol Tito Karnavian memutasi Kepala Polda Metro Jaya Irjen Muhammad Iriawan menjadi Asisten Operasional Kapolri.

Posisi Kapolda Metro Jaya kini ditempati oleh Idham Azis, yang sebelumnya menjabat Kepala Divisi Profesi dan Pengamanan Polri.

(Baca Pergantian Kapolda Metro Jaya, Irjen Iriawan Jadi Asops Kapolri)

Kepala Bagian Penerangan Umum Divisi Humas Polri Kombes Pol Martinus Sitompul mengatakan, mutasi dilakukan bukan karena persoalan tertentu.


Menurut dia, pergeseran jabatan dilakukan sebagai penyegaran bagi perwira tersebut dan organisasi.

"Ini kegiatan pembinaan karier yang biasa," kata Martinus saat dikonfirmasi, Kamis (20/7/2017).

Mutasi juga dilakukan dalam rangka promosi jabatan. Perwira yang dianggap berprestasi ditempatkan di posisi yang lebih strategis dari sebelumnya.

Mutasi tersebut berdasarkan telegram rahasia nomor ST/1768/VII/2017 tertanggal 20 Juli 2017. Dalam telegram terdapat 51 anggota Polri yang dimutasi.

Selain Iriawan, mutasi juga dilakukan terhadap Kapolda Papua Barat Brigjen Pol Martuani Sormin. Ia menggantikan Idham Aziz menjadi Kepala Divisi Propam Polri.

Sementara itu, Brigjen Pol Rudolf Alberth Rodja yang sebelumnya Kepala Biro Provos Divisi Propam Polri dimutasi menjadi Kapolda Papua Barat.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X