Temu Bilateral, Indonesia-Selandia Baru Akan Bahas Investasi Geotermal

Kompas.com - 20/07/2017, 15:11 WIB
Juru bicara Kementerian Luar Negeri Arrmanatha Nasir (kanan foto) di kantor Kemenlu RI, di Jalan Pejambon, Jakarta Pusat. Kamis (20/7/2017) Kompas.com/Robertus BelarminusJuru bicara Kementerian Luar Negeri Arrmanatha Nasir (kanan foto) di kantor Kemenlu RI, di Jalan Pejambon, Jakarta Pusat. Kamis (20/7/2017)
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Indonesia dan Selandia Baru akan melakukan pertemuan bilateral pada 29 Juli 2017 mendatang. Pertemuan bilateral tingkat menteri luar negeri itu akan dilangsungkan di Manado, Sulawesi Utara.

Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Arrmanatha Nasir mengatakan, dalam pertemuan bilateral tersebut akan dibahas mengenai kerja sama investasi energi panas bumi (geotermal).

"Selandia punya keunggulan dalam upaya mengelola geotermal," ujar Arrmanatha, di Kementerian Luar Negeri, Jakarta Pusat, Kamis (20/7/2017).

"Kita mengharapkan kerja sama dalam upaya investasi New Zealand di Indonesia untuk mengelola geotermal," kata dia.

(Baca juga: Perdana Menteri Selandia Baru Sebut Kepemimpinan Jokowi Terasa sampai ASEAN)

Selain itu, pertemuan juga membahas kerja sama untuk peningkatan investasi yang fokus pada memperluas pasar pertanian, seperti buah-buahan asal Indonesia di Selandia Baru.

Selandia Baru, lanjut Arrmanatha punya hubungan kemitraan dengan ASEAN, termasuk dengan Indonesia. Nilai perdagangan Selandia Baru dengan Indonesia mencapai 1,2 miliar dolar.

Kompas TV Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu menyatakan, wilayah di perbatasan Indonesia dan Filipina harus ekstra waspada.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ibu Kota Negara Pindah, Polri Akan Ada Persiapan Pemindahan Instansi

Ibu Kota Negara Pindah, Polri Akan Ada Persiapan Pemindahan Instansi

Nasional
Ibu Kota 'Nusantara' Dibangun di Penajam Paser Utara, Ini Rincian Batas Wilayahnya

Ibu Kota "Nusantara" Dibangun di Penajam Paser Utara, Ini Rincian Batas Wilayahnya

Nasional
Jaksa Diperintahkan Banding Vonis Heru Hidayat, Kejagung: Hakim Ingkari Rasa Keadilan

Jaksa Diperintahkan Banding Vonis Heru Hidayat, Kejagung: Hakim Ingkari Rasa Keadilan

Nasional
Covid-19 Mulai Merangkak Lebihi 1.000 Kasus Per Hari, Jokowi Imbau WFH Lagi

Covid-19 Mulai Merangkak Lebihi 1.000 Kasus Per Hari, Jokowi Imbau WFH Lagi

Nasional
BMKG: Waspada Potensi Gelombang Tinggi hingga 4 Meter di Sejumlah Perairan di Indonesia

BMKG: Waspada Potensi Gelombang Tinggi hingga 4 Meter di Sejumlah Perairan di Indonesia

Nasional
Menilik Kans Menantu Luhut, Mayjen Maruli Simanjuntak dalam Bursa Calon Pangkostrad

Menilik Kans Menantu Luhut, Mayjen Maruli Simanjuntak dalam Bursa Calon Pangkostrad

Nasional
Waspada Cuaca Ekstrem di 27 Provinsi Ini hingga 22 Januari 2022

Waspada Cuaca Ekstrem di 27 Provinsi Ini hingga 22 Januari 2022

Nasional
Mengenal “Megathrust”, yang Jadi Alasan Pemerintah Merelokasi Korban Gempa Banten

Mengenal “Megathrust”, yang Jadi Alasan Pemerintah Merelokasi Korban Gempa Banten

Nasional
'Nusantara' Kian Nyata, Ini 7 Poin Penting Proyek Pemindahan Ibu Kota Negara

"Nusantara" Kian Nyata, Ini 7 Poin Penting Proyek Pemindahan Ibu Kota Negara

Nasional
Jalan Mulus dan Ngebut RUU IKN, Dana PEN Bakal Dikucurkan Bangun Ibu Kota Baru

Jalan Mulus dan Ngebut RUU IKN, Dana PEN Bakal Dikucurkan Bangun Ibu Kota Baru

Nasional
Kepala Otorita Ibu Kota 'Nusantara' Ditunjuk Presiden Paling Lambat 2 Bulan Setelah UU IKN Diundangkan

Kepala Otorita Ibu Kota "Nusantara" Ditunjuk Presiden Paling Lambat 2 Bulan Setelah UU IKN Diundangkan

Nasional
Kasus Omicron Meningkat, Jokowi: Waspada, Jangan Jemawa, Jangan Gegabah

Kasus Omicron Meningkat, Jokowi: Waspada, Jangan Jemawa, Jangan Gegabah

Nasional
UU IKN: Otorita Ibu Kota 'Nusantara' Beroperasi Paling Lambat Akhir 2022

UU IKN: Otorita Ibu Kota "Nusantara" Beroperasi Paling Lambat Akhir 2022

Nasional
Alasan Hakim Tak Beri Vonis Hukuman Mati terhadap Heru Hidayat

Alasan Hakim Tak Beri Vonis Hukuman Mati terhadap Heru Hidayat

Nasional
Heru Hidayat Lolos dari Hukuman Mati, Jaksa: Ini Berbeda Dengan yang Kami Minta

Heru Hidayat Lolos dari Hukuman Mati, Jaksa: Ini Berbeda Dengan yang Kami Minta

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.