Kangen Shalat Berjamaah, Patrialis Minta Ditahan di Rutan Cipinang

Kompas.com - 19/07/2017, 16:55 WIB
Hakim Mahkamah Konstitusi Patrialis Akbar ditetapkan sebagai tersangka usai diperiksa Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di gedung KPK, Jakarta, Jumat (27/1/2017). KPK menetapkan empat orang tersangka dalam operasi tangkap tangan yakni hakim Mahkamah Konstitusi Patrialis Akbar, pengusaha swasta yang diduga penyuap Basuki Hariman, dan sekretarisnya NG Fenny serta Kamaludin sebagai perantara terkait dugaan suap uji materi Undang-Undang Nomor 41 Tahun 2014 tentang Peternakan dan Kesehatan Hewan.  KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMOHakim Mahkamah Konstitusi Patrialis Akbar ditetapkan sebagai tersangka usai diperiksa Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di gedung KPK, Jakarta, Jumat (27/1/2017). KPK menetapkan empat orang tersangka dalam operasi tangkap tangan yakni hakim Mahkamah Konstitusi Patrialis Akbar, pengusaha swasta yang diduga penyuap Basuki Hariman, dan sekretarisnya NG Fenny serta Kamaludin sebagai perantara terkait dugaan suap uji materi Undang-Undang Nomor 41 Tahun 2014 tentang Peternakan dan Kesehatan Hewan. KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO
|
EditorSandro Gatra

JAKARTA, KOMPAS.com - Mantan Hakim Konstitusi, Patrialis Akbar, kembali mengajukan permohonan kepada majelis hakim pada Pengadilan Tipikor Jakarta.

Setelah sebelumnya meminta perubahan status tahanan, Patrialis kini meminta penahanannya dipindah.

"Saya ajukan permohonan kedua, perpindahan tempat tahanan dari Rutan KPK ke Rutan Klas I Cipinang," ujar Patrialis kepada majelis hakim di Pengadilan Tipikor Jakarta, Rabu (19/7/2017).

(baca: Minta Jadi Tahanan Rumah, Patrialis Jaminkan Seluruh Hartanya)


Menurut Patrialis, di Rutan KPK tidak ada masjid, sehingga ia tidak dapat melaksanakan shalat secara berjamaah.

Patrialis berharap agar ia dipindahkan ke Rutan Cipinang yang menyediakan masjid bagi tahanan.

"Saya kangen sekali shalat berjamaah setiap waktu. Dengan segala hormat saya sampaikan permohonan ini," kata Patrialis.

(baca: Patrialis Akbar Diminta Hakim agar Berkata Jujur)

Hingga saat ini, majelis hakim pada Pengadilan Tipikor Jakarta masih mempertimbangkan permohonan Patrialis Akbar mengenai pemindahan status tahanan.

Patrialis sempat menjamin seluruh hartanya untuk meyakinkan hakim agar permohonannya dikabulkan.

Patrialis meminta agar hakim mengizinkan dirinya menjadi tahanan kota atau tahanan rumah.

Hal itu dikatakan Patrialis saat menjalani persidangan sebagai terdakwa di Pengadilan Tipikor Jakarta, Senin (19/6/2017).

Menurut Patrialis, permintaan itu disampaikan terkait kondisi kesehatannya. Sejak ditangkap pada Januari 2017, Patrialis ditahan di Rumah Tahanan C1 KPK.

Dalam kasus ini, menurut jaksa, Patrialis menerima 70.000 dollar AS, Rp 4 juta dan dijanjikan uang Rp 2 miliar yang belum terlaksana.

Menurut jaksa, uang tersebut diberikan agar Patrialis membantu memenangkan putusan perkara Nomor 129/PUU-XIII/2015 terkait uji materi atas Undang-Undang Nomor 41 Tahun 2014 tentang Peternakan dan Kesehatan Hewan, yang diajukan ke Mahkamah Konstitusi.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X