Jokowi Minta Djarot Tekan Angka Pengangguran di Jakarta

Kompas.com - 11/07/2017, 19:09 WIB
Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat.Fabian Januarius Kuwado Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat.

JAKARTA, KOMPAS.com - Presiden Joko Widodo meminta Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat mendorong pertumbuhan ekonomi di Ibu Kota, salah satunya dengan menekan angka pengangguran.

Catatan Jokowi, ekonomi Ibu Kota tumbuh 6,48 persen pada triwulan pertama 2017.

Angka tersebut lebih tinggi dari pertumbuhan ekonomi nasional 5,1 persen.

Dengan pertumbuhan ekonomi demikian, angka pengangguran bisa ditekan menjadi 5,3 persen alias turun 0,41 poin dibanding tahun 2017.

"Saya harap pencapaian ini dapat ditingkatkan lagi dengan mendorong pertumbuhan ekonomi yang berkualitas sehingga bisa membuka lapangan pekerjaan yang baru serta mampu lebih banyak menyerap tenaga kerja," ujar Jokowi, dalam rapat terbatas di Kantor Presiden, Jakarta, Selasa (11/7/2017).

Jokowi mengatakan, sebagai Ibu Kota Negara, dan kota terbesar di Indonesia, DKI Jakarta punya beragam persoalan, seperti ketenagakerjaan, urbanisasi, kemiskinan, ketimpangan sosial, penyediaan fasilitas humum hingga ke persoalan tata ruang.

Segala persoalan itu tidak dapat diselesaikan sendirian.

Jokowi meminta Pemprov DKI Jakarta pro-aktif bersinergi dengan pemerintah pusat untuk mengatasi persoalan itu.

"Saya ingin mengingatkan, dalam menyelesaikan persoalan besar ini tidak bisa hanya diselesaikan hanya oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta semata, tapi juga memerlukan bantuan dan keterlibatan pemerintah pusat," ujar Jokowi.



EditorInggried Dwi Wedhaswary

Terkini Lainnya

Direktur Penyidikan Jadi Plt Deputi Penindakan KPK

Direktur Penyidikan Jadi Plt Deputi Penindakan KPK

Nasional
Kata KPK soal Keluhan Tahanan Terkait Pemborgolan hingga Penyitaan Pemanas Makanan

Kata KPK soal Keluhan Tahanan Terkait Pemborgolan hingga Penyitaan Pemanas Makanan

Nasional
Kata Moeldoko soal Bagi-bagi Jabatan di Pemerintahan Jokowi Periode Kedua

Kata Moeldoko soal Bagi-bagi Jabatan di Pemerintahan Jokowi Periode Kedua

Nasional
Menhan Pertimbangkan Penangguhan Penahanan Kivlan Zen, Ini Kata Polri

Menhan Pertimbangkan Penangguhan Penahanan Kivlan Zen, Ini Kata Polri

Nasional
Budiman Sudjatmiko: Jokowi Harus Bisa Lahirkan Pemimpin yang Lebih Baik dari Dirinya

Budiman Sudjatmiko: Jokowi Harus Bisa Lahirkan Pemimpin yang Lebih Baik dari Dirinya

Nasional
Jaksa KPK Soroti Disposisi Staf Pribadi Menpora dalam Proposal Dana Hibah KONI

Jaksa KPK Soroti Disposisi Staf Pribadi Menpora dalam Proposal Dana Hibah KONI

Nasional
Politisi PDI-P Sebut Perlu Ada Partai di Luar Pemerintahan

Politisi PDI-P Sebut Perlu Ada Partai di Luar Pemerintahan

Nasional
Mantan Deputi Penindakan KPK Brigjen Firli Ditarik Kembali ke Polri

Mantan Deputi Penindakan KPK Brigjen Firli Ditarik Kembali ke Polri

Nasional
Pengacara Sebut Polisi yang Diduga Terlibat Kasus Novel Pernah Halangi OTT KPK

Pengacara Sebut Polisi yang Diduga Terlibat Kasus Novel Pernah Halangi OTT KPK

Nasional
SBY Tengah Siapkan Buku dan Lagu tentang Ani Yudhoyono

SBY Tengah Siapkan Buku dan Lagu tentang Ani Yudhoyono

Nasional
BPN Anggap KPU Terlalu Pede Hanya Hadirkan Satu Ahli di MK

BPN Anggap KPU Terlalu Pede Hanya Hadirkan Satu Ahli di MK

Nasional
Ahli KPU yang Tak Hadir pada Sidang di MK Jelaskan soal BUMN dan Anak Perusahaan BUMN

Ahli KPU yang Tak Hadir pada Sidang di MK Jelaskan soal BUMN dan Anak Perusahaan BUMN

Nasional
Moeldoko Klarifikasi soal Materi Pelatihan TKN 'Kecurangan Bagian dari Demokrasi'

Moeldoko Klarifikasi soal Materi Pelatihan TKN "Kecurangan Bagian dari Demokrasi"

Nasional
KPK Sebut Pemeriksaan Novel Hanya Pengulangan, Tak Ada Hal Baru

KPK Sebut Pemeriksaan Novel Hanya Pengulangan, Tak Ada Hal Baru

Nasional
KPU Pertanyakan Keaslian Amplop yang Dibawa Saksi 02

KPU Pertanyakan Keaslian Amplop yang Dibawa Saksi 02

Nasional

Close Ads X