Kompas.com - 24/06/2017, 16:54 WIB
Direktur Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan Agus Santoso di Posko Kemenhub di kantor Kemenhub, Jakarta. Sabtu (24/6/2017) Kompas.com/Robertus BelarminusDirektur Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan Agus Santoso di Posko Kemenhub di kantor Kemenhub, Jakarta. Sabtu (24/6/2017)
|
EditorErvan Hardoko

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan Agus Santoso memperkirakan, pertumbuhan penumpang pesawat terbang di mudik Lebaran tahun ini mencapai 5,4 juta orang.

Jumlah ini disebut Agus tumbuh 9,8 persen dibanding pada saat Lebaran 2016 lalu yang berada sekitar 4,9 juta orang.

Baca: Ada Wifi Gratis dan TV di Tiap Kursi, Bus Double Decker Jadi Angkutan Mudik Favorit

"Tahun ini diperkirakan jumlah penumpang 5,4 juta sedangkan tahun lalu 4,9 juta penumpang," kata Agus saat ditemui di Posko Utama Mudik Lebaran Kemenhub, di kantor Kemenhub, Sabtu (24/6/2017).

Menurut Agus, pertumbuhan itu merupakan perkiraan rata-rata di 35 bandara di Tanah Air mulai H-7 sampai H+7 Lebaran nanti.

Agus menambahkan, sampai H-2 Lebaran, saat ini jumlah penumpang yang berangkat dengan pesawat sudah mendekati 2,5 juta orang dengan hampir 19.000 penerbangan.

Sampai hari H Lebaran nanti, jumlah itu diperkirakan akan terus bertambah hingga mencapai 2,9 juta penumpang.

Meningkatnya jumlah pengguna pesawat menurut Agus karena pengguna jasa transportasi laut yang beralih ke moda transportasi udara.

"Yang tadinya menggunakan modal laut sekarang sudah bertambah sejahtera maka dia beralih ke udara, ini yang menjadi catatan," ujar Agus.

Baca: Puncak Arus Mudik di Tol Solo-Kertosono Diperkirakan Sabtu Dini Hari

"Karena apa, kalau kita membeli tiket pesawat terbang, tentunya akan lebih mahal dari pada kapal laut. Nah, animo masyarakat yang meningkat ini bisa diartikan bahwa memang kesejahteraan dari masyarakat akhir-akhir ini juga mulai meningkat," tambah Agus.

Sementara itu, soal kota tujuan pemudik, pulau Jawa tetap menjadi utama khususnya Jawa Tengah dan Jawa Timur. "Tetapi tidak menutup kemungkinan dari daerah-daerah yang lain," ujar Agus.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hakim Itong, Panitera dan Pengacara yang Terjaring OTT di PN Surabaya Jadi Tersangka

Hakim Itong, Panitera dan Pengacara yang Terjaring OTT di PN Surabaya Jadi Tersangka

Nasional
RI Kecam Aksi Israel Gusur Permukiman Warga Palestina di Sheikh Jarah

RI Kecam Aksi Israel Gusur Permukiman Warga Palestina di Sheikh Jarah

Nasional
Satgas: Kasus Covid-19 dari Berbagai Varian di Indonesia Masih Terkendali

Satgas: Kasus Covid-19 dari Berbagai Varian di Indonesia Masih Terkendali

Nasional
KPK Sayangkan Rahmat Effendi Lakukan Pertemuan Daring di Luar Ketentuan

KPK Sayangkan Rahmat Effendi Lakukan Pertemuan Daring di Luar Ketentuan

Nasional
Kemenlu: RI Butuh Informasi Lebih Lengkap Untuk Kirim Bantuan ke Tonga

Kemenlu: RI Butuh Informasi Lebih Lengkap Untuk Kirim Bantuan ke Tonga

Nasional
Kemenkes: Kasus Covid-19 Varian Omicron Tembus 1.078

Kemenkes: Kasus Covid-19 Varian Omicron Tembus 1.078

Nasional
Hakim PN Surabaya yang Ditangkap, Itong Isnaeni Hidayat, Tiba di Gedung KPK

Hakim PN Surabaya yang Ditangkap, Itong Isnaeni Hidayat, Tiba di Gedung KPK

Nasional
Satgas: Kasus Covid-19 Naik 5 Kali Lipat dalam 3 Pekan

Satgas: Kasus Covid-19 Naik 5 Kali Lipat dalam 3 Pekan

Nasional
Kemenlu: Indonesia Bakal Kedatangan Vaksin dari Jerman dan China

Kemenlu: Indonesia Bakal Kedatangan Vaksin dari Jerman dan China

Nasional
Tahun 2022, Kementerian KP Fokus Genjot Peluang Investasi di Sektor Perikanan

Tahun 2022, Kementerian KP Fokus Genjot Peluang Investasi di Sektor Perikanan

Nasional
Sempat Kabur, Kakak Bupati Langkat Akhirnya Tiba di Gedung Merah Putih

Sempat Kabur, Kakak Bupati Langkat Akhirnya Tiba di Gedung Merah Putih

Nasional
Kemenlu Minta Malaysia Tindak Tegas Majikan yang Pekerjakan PMI Ilegal

Kemenlu Minta Malaysia Tindak Tegas Majikan yang Pekerjakan PMI Ilegal

Nasional
Jokowi: Peran WHO Belum Mencakup Banyak Hal Strategis untuk Dunia

Jokowi: Peran WHO Belum Mencakup Banyak Hal Strategis untuk Dunia

Nasional
AMAN: Kemungkinan Tukar Guling Lahan Konsesi untuk IKN Akan Ancam Masyarakat Adat di Wilayah Lain

AMAN: Kemungkinan Tukar Guling Lahan Konsesi untuk IKN Akan Ancam Masyarakat Adat di Wilayah Lain

Nasional
Rumah Sedang Direnovasi Jadi Dalih Arteria Dahlan Parkir Mobil di DPR

Rumah Sedang Direnovasi Jadi Dalih Arteria Dahlan Parkir Mobil di DPR

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.