Jurnalis Gelar Aksi Teatrikal Penyiraman Air Keras Novel Baswedan

Kompas.com - 20/06/2017, 21:11 WIB
Jurnalis menggelar aksi teatrikal penyiraman air keras terhadap penyidik KPK Novel Baswedan. Aksi digelar di pelataran Gedung KPK Jakarta, Selasa (20/6/2017). KOMPAS.com/ABBA GABRILLINJurnalis menggelar aksi teatrikal penyiraman air keras terhadap penyidik KPK Novel Baswedan. Aksi digelar di pelataran Gedung KPK Jakarta, Selasa (20/6/2017).
|
EditorSabrina Asril

JAKARTA, KOMPAS.com - Jurnalis dari berbagai media massa yang meliput di Gedung Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menggelar aksi teatrikal peristiwa penyiraman air keras yang dialami penyidik senior KPK, Novel Baswedan. Aksi digelar di pelataran di Gedung KPK Jakarta, Selasa (20/6/2017) sore.

"Aksi ini dilakukan sebagai pesan kepada Presiden dan Kapolri, agar berani menyeret aktor intelektual penyiram Novel ke Pengadilan," ujar Kuswandi salah satu koordinator aksi.

Selain sebagai bentuk dukungan terhadap penuntasan kasus penyerangan, aksi ini juga sekaligus merayakan ulang tahun Novel pada 22 Juni 2017 mendatang.

Aksi para jurnalis ini diawali pembacaan puisi dan doa bersama. Bagian yang paling menarik, saat para jurnalis menirukan peristiwa yang terjadi pada 11 April 2017.

(Baca: Kapolri Sebut Ada Saksi yang Lihat Langsung Penyiraman Novel Baswedan)

Layaknya reka ulang, para tokoh dalam aksi teatrikal dibuat semirip mungkin dengan Novel dan dua pelaku yang berboncengan menggunakan sepeda motor.

Latar belakang situasi juga disesuaikan seperti saat Novel selesai menunaikan shalat subuh berjamaah di Masjid Al Ikhsan, Jalan Deposito, Kelapa Gading, Jakarta Utara.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Aksi ini ditutup dengan orasi singkat dari perwakilan jurnalis dan wadah pegawai KPK.

"Aksi ini menunjukan siapapun berpotensi untuk diserang. Bahkan, termasuk wartawan yang meliput perkara korupsi juga bisa diserang," kata Sabir salah satu perwakilan jurnalis saat menyampaikan orasi.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pangkoarmada I Pastikan 4 KRI Beroperasi Menjaga Laut Natuna Utara

Pangkoarmada I Pastikan 4 KRI Beroperasi Menjaga Laut Natuna Utara

Nasional
UPDATE: 388.292 Spesimen Covid-19 Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate Versi PCR 6,35 Persen

UPDATE: 388.292 Spesimen Covid-19 Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate Versi PCR 6,35 Persen

Nasional
UPDATE: Ada 234.397 Suspek Terkait Covid-19 di Indonesia

UPDATE: Ada 234.397 Suspek Terkait Covid-19 di Indonesia

Nasional
UPDATE 17 September: 68.942 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

UPDATE 17 September: 68.942 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia

Nasional
Nadiem Minta Mahasiswa yang Ikut Program Terkait Kampus Merdeka Diberi 20 SKS

Nadiem Minta Mahasiswa yang Ikut Program Terkait Kampus Merdeka Diberi 20 SKS

Nasional
UPDATE 17 September: Sebaran 3.835 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi di Jatim

UPDATE 17 September: Sebaran 3.835 Kasus Baru Covid-19, Tertinggi di Jatim

Nasional
UPDATE: Bertambah 219, Kasus Kematian akibat Covid-19 Kini 140.138 Jiwa

UPDATE: Bertambah 219, Kasus Kematian akibat Covid-19 Kini 140.138 Jiwa

Nasional
Jokowi ke Kepala Daerah: Jangan Tergesa-gesa Sampaikan Penurunan Covid-19 ke Masyarakat

Jokowi ke Kepala Daerah: Jangan Tergesa-gesa Sampaikan Penurunan Covid-19 ke Masyarakat

Nasional
Jokowi: Jika Kasus Covid-19 Tidak Bisa Turun, Perekonomian Tidak Bisa Naik

Jokowi: Jika Kasus Covid-19 Tidak Bisa Turun, Perekonomian Tidak Bisa Naik

Nasional
UPDATE: Bertambah 7.912, Kasus Sembuh dari Covid-19 Jadi 3.976.064

UPDATE: Bertambah 7.912, Kasus Sembuh dari Covid-19 Jadi 3.976.064

Nasional
Muhadjir Akui Penanganan Korupsi di Indonesia Belum Optimal

Muhadjir Akui Penanganan Korupsi di Indonesia Belum Optimal

Nasional
UPDATE: Bertambah 3.835 Orang, Kasus Covid-19 Indonesia Kini 4.185.144

UPDATE: Bertambah 3.835 Orang, Kasus Covid-19 Indonesia Kini 4.185.144

Nasional
Prabowo ke Inggris, Indonesia Kantongi Lisensi Produksi Kapal Perang Canggih Fregat Arrowhead 140

Prabowo ke Inggris, Indonesia Kantongi Lisensi Produksi Kapal Perang Canggih Fregat Arrowhead 140

Nasional
Ini 11 Nama Calon Hakim Agung yang Diajukan KY ke DPR

Ini 11 Nama Calon Hakim Agung yang Diajukan KY ke DPR

Nasional
Kantor Darurat Pemberantasan Korupsi Mulai Beroperasi Sore Ini

Kantor Darurat Pemberantasan Korupsi Mulai Beroperasi Sore Ini

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.