Alasan Penembak Pesawat Susi Air Sulit Diidentifikasi

Kompas.com - 20/06/2017, 12:16 WIB
dok Polda Papua Pesawat Susi Air jenis Pilatus PK-BVC saat dievakuasi ke parkiran apron Bandara Mulia, Jumat (16/5/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kapolda Papua Irjen Boy Rafli Amar mengatakan, hingga saat ini polisi belum mengidentifikasi pelaku penembakan pesawat Susi Air di Puncak Jaya, Papua.

Menurut dia, pelaku merupakan kelompok kriminal bersenjata yang sehari-hari hidup berbaur dengan masyarakat.

"Yang agak sedikit kesulitan, mereka berbaur, melakukan aktivitas masyarakat normal," ujar Boy di kompleks Mabes Polri, Jakarta, Selasa (20/6/2017).

Saat ini, gabungan Polri dan TNI mengerahkan personel ke sejumlah pos yang telah dibangun untuk mengantisipasi aksi lanjutan.

Boy mengatakan, di sejumlah titik di Papua, terutama di wilayah pegunungan, banyak aktivitas kelompok kriminal bersenjata yang sporadis.

"Kami terus lakukan langkah untuk identifikasi pelakunya," kata Boy.

Karena mereka berbaur dengan masyarakat, maka polisi tidak bisa menggeneralisasi kelompok masyarakat tertentu.

Kejadian serupa pernah terjadi sebelumnya. Bahkan, gangguan mereka juga dilakukan di pemukiman masyarakat. Setelah itu mereka kembali lagi ke tempat persembunyian.

"Biasanya diiringi motif ekonomi seperti merampas barang masyarakat," kata Boy.

(Baca juga: Kelompok Separatis Papua Diduga Terlibat Penembakan Pesawat Susi Air)

Pesawat tersebut berisi lima anggota Brimob Polri dan dua warga sipil. Mereka baru kembali dari pengamanan pemungutan suara ulang di suatu distrik di Papua.

Pesawat mendarat darurat karena mengalami pecah ban akibat ditembak. Badan pesawat di bagian punggung juga terkena tembakan.



EditorBayu Galih

Terkini Lainnya

Polri: 4 dari 9 Korban Kerusuhan 21-22 Mei 2019 Dipastikan Tewas karena Peluru Tajam

Polri: 4 dari 9 Korban Kerusuhan 21-22 Mei 2019 Dipastikan Tewas karena Peluru Tajam

Nasional
Jika Terpilih Masuk Pemerintahan, Kader PKB Bakal Prioritaskan 3 Agenda Ini

Jika Terpilih Masuk Pemerintahan, Kader PKB Bakal Prioritaskan 3 Agenda Ini

Nasional
Wadah Pegawai KPK Ingatkan Pansel Utamakan Rekam Jejak Calon Pimpinan

Wadah Pegawai KPK Ingatkan Pansel Utamakan Rekam Jejak Calon Pimpinan

Nasional
Tolak Permohonan Kivlan Zen, Wiranto Tegaskan Hukum Tak Bisa Diintervensi

Tolak Permohonan Kivlan Zen, Wiranto Tegaskan Hukum Tak Bisa Diintervensi

Nasional
TKN Jokowi-Ma'ruf Sebut 30 Saksi dari Tim Hukum 02 Tabrak Ketentuan Beracara di MK

TKN Jokowi-Ma'ruf Sebut 30 Saksi dari Tim Hukum 02 Tabrak Ketentuan Beracara di MK

Nasional
'Hanya Cicak di Gedung Dewan Ini yang Tak Terima Uang...'

"Hanya Cicak di Gedung Dewan Ini yang Tak Terima Uang..."

Nasional
KPU Finalisasi Draf Jawaban Baru untuk Hadapi Gugatan Prabowo

KPU Finalisasi Draf Jawaban Baru untuk Hadapi Gugatan Prabowo

Nasional
BPK Usulkan Kemhan Buat Program Wajib Militer

BPK Usulkan Kemhan Buat Program Wajib Militer

Nasional
Tim Hukum Prabowo-Sandiaga Akan Kirim 4 Truk Berisi Tambahan Alat Bukti

Tim Hukum Prabowo-Sandiaga Akan Kirim 4 Truk Berisi Tambahan Alat Bukti

Nasional
Fadli Zon: Kami Mau Cari Kebenaran, Bukan Sekadar Persolan Administratif

Fadli Zon: Kami Mau Cari Kebenaran, Bukan Sekadar Persolan Administratif

Nasional
Kejagung Terima 14 SPDP untuk 447 Tersangka Kerusuhan 22 Mei

Kejagung Terima 14 SPDP untuk 447 Tersangka Kerusuhan 22 Mei

Nasional
Menurut Pansel, Ini Salah Satu Tantangan Pimpinan KPK Selanjutnya

Menurut Pansel, Ini Salah Satu Tantangan Pimpinan KPK Selanjutnya

Nasional
Ketua DPR Minta Kemenkumham dan Komisi III Bahas Kasus Pelesiran Setya Novanto

Ketua DPR Minta Kemenkumham dan Komisi III Bahas Kasus Pelesiran Setya Novanto

Nasional
MK: Saksi Sengketa Pilpres 15 Orang, Jika Ingin Lebih Ajukan ke Hakim

MK: Saksi Sengketa Pilpres 15 Orang, Jika Ingin Lebih Ajukan ke Hakim

Nasional
Kejagung Tunjuk Lima Jaksa Tangani Kasus Dugaan Makar Sofyan Jacob

Kejagung Tunjuk Lima Jaksa Tangani Kasus Dugaan Makar Sofyan Jacob

Nasional

Close Ads X