Kapolri Sebutkan Ciri-ciri Orang yang Berpotensi Jadi Teroris

Kompas.com - 27/05/2017, 08:39 WIB
Kepala Polri Jenderal Tito Karnavian berbicara dalam acara #KapolriDiRosi di KompasTV, Jumat (26/5/2017) malam. KOMPAS.com/WISNU NUGROHOKepala Polri Jenderal Tito Karnavian berbicara dalam acara #KapolriDiRosi di KompasTV, Jumat (26/5/2017) malam.
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian menemukan kesamaan karakter orang-orang yang terlibat dalam aksi terorisme. Faktor ekonomi dan pendidikan bukan menjadi patokan bahwa seseorang akan mudah terpengaruh ajaran radikal.

Jika ada beberapa teroris yang tertangkap atau tewas kesehariannya jadi pedagang kecil-kecilan, itu hanya kebetulan saja.

Menurut Tito, orang yang paling gampang dimasuki paham terorisme yakni yang lembah secara kejiwaan.

"Mereka yang terpapar radikal tidak ada korelasinya dengan latar belakang pekerjaan. Lebih pada kondisi psikologis mereka," ujar Tito dalam acara "#KapolriDiRosi" di Kompas TV, Jumat (26/5/2017) malam.

Tito lantas mencontohkan Ossama bin Laden, pimpinan Al Qaeda yang punya kekayaan melimpah, tapi bisa terjangkit paham radikal dan terorisme.

Selain itu, Azahari Husin, otak bom Bali, bergelar doktor dan merupakan insinyur di Malaysia.

Tak hanya itu, Tito mendapati ada pelaku teror di Indonesia yang merupakan lulusan sarjana. Ia mengatakan, berdasarkan penelitian, mahasiswa sains lebih rentan terpapar ajaran terorisme dibandingkan mahasiswa ilmu sosial.

"Jadi range-nya bisa low sampai high class. Psychology is a matter," kata Tito.

Tito mengatakan, biasanya rekrutmen dilakukan melalui tatap muka, seperti pertemuan suatu kelompok. Ada juga rekrutmen melalui media sosial yang kini berkembang.

Orang-orang yang direkrut, kata dia, cenderung submisif, mudah menerima sesuatu, tidak kritis, dan pendiam.

Tito kemudian bercerita soal pengeboman di Kedutaan Besar Australia. Anggotanya direkrut dengan kelompok pengajian, kemudian perlahan-lahan disusupi dengan ideologi radikal.

Ternyata, tidak semua dalam kelompok itu menelan mentah-mentah ajaran tersebut. Polisi pun bertanya pada perekrut, mengapa hanya segelintir orang di pengajian itu yang diajak.

"Katanya, 'Cerewet, Pak, nanyanya banyak sekali. Tidak masuk yang kami cari'. Yang masuk kriteria itu yang mudah menyerah, menurut, didoktrin sedikit dan disuruh bawa bom, ledakkan diri, oke," kata Tito.

(Baca juga: Apa Analisis Kapolri atas Peristiwa Bom Bunuh Diri di Kampung Melayu?)



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X