Saksi Diminta Tak Laporkan Penukaran Valuta Asing Andi Narogong ke PPATK

Kompas.com - 23/05/2017, 07:44 WIB
Pengusaha Andi Agustinus alias Andi Narogong seusai diperiksa sebagai tersangka di Gedung KPK Jakarta, Selasa (4/4/2017). KOMPAS.com/ABBA GABRILLINPengusaha Andi Agustinus alias Andi Narogong seusai diperiksa sebagai tersangka di Gedung KPK Jakarta, Selasa (4/4/2017).
|
EditorKrisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Utama PT Pollyartha Provitama Ferry Haryanto mengatakan, tersangka kasus dugaan korupsi e-KTP Andi Agustinus alias Andi Narogong kerap menukarkan valuta asing di perusahaan money changer miliknya.

Namun, Andi tidak pernah secara langsung bertransaksi dengan Ferry. Andi menyerahkan urusan tersebut kepada kasir di perusahaannya, Melyanawati.

Ferry mengatakan, Melyanawati pernah menanyakan apakah Ferry selalu melaporkan transaksi penukaran mata uang asing ke Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan ( PPATK).

"Masalah lapor atau tidak lapor semestinya saya tidak usah bicara. Karena hubungan kami baik, saya bilang, saya laporkan (ke PPATK)," kata Ferry saat bersaksi di Pengadilan Tipikor Jakarta, Senin (22/5/2017).

(Baca: Cerita soal Andi Narogong, dari Putus Sekolah hingga Punya Usaha Karaoke)

Ferry kemudian menjelaskan kepada Melyanawati soal kriteria transaksi yang harus dilaporkan atau masuk kategori mencurigakan.

Ia tak langsung menaruh curiga atas pertanyaan teman SMPnya itu karena tak sedikit yang menanyakan hal yang sama.

Jaksa kemudian mengonfirmasi isi berita acara Ferry yang menyatakan bahwa Melyanawati pernah meminta Ferry tidak melaporkan penukaran valuta asing atas nama Andi ke PPATK.

"Apakah Melyanawati pernah meminta agar tidak melaporkan segala transaksi Andi ke PPATK karena ada money changer lain yang bisa minta tidak lapor?" tanya jaksa.

"Betul," jawab Ferry.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X